Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lokakarya Mumi Mesir: Resep untuk Kehidupan Kekal

Lokakarya Mumi Mesir: Resep untuk Kehidupan Kekal

Hasil dari Saqqara cocok dengan gambaran yang lebih besar dari pertukaran barang yang menjangkau jarak jauh. Karena ternyata tidak ada yang pernah berlayar dari Mesir ke Indonesia untuk membeli barang di sana,” jelas rekan penulis dan arkeolog Philipp Stockhammer dari LMU di Munich, yang meneliti jaringan perdagangan Zaman Perunggu. Dengan demikian, tidak ada pertukaran barang secara langsung. Herz seperti Damar dan Damar Elemi memasuki negara Nil melalui banyak tahapan dan sepanjang rute tertentu. Mungkin, menurut Stockhammer, tradisi mumifikasi Mesir dan permintaan resin antibakteri membuka jalan untuk jalur perdagangan ke Asia Tenggara. Para peneliti belum mengetahui mengapa kultus kematian Mesir industri membutuhkan barang-barang Asia dari segalanya. Mereka ingin segera menyelesaikannya.

Papirus meninggalkan banyak pertanyaan yang belum terjawab

Namun, yang pasti, Rageot, Beck, dan tim mereka telah memperoleh wawasan yang sama sekali baru tentang penelitian mumi. Egyptologist Salima Ikram dari American University di Kairo menulis: “Pekerjaan Ragout dan rekannya adalah contoh pertama dari analisis bahan bertulis yang digunakan dalam mumifikasi.” Dalam komentar “Alam”. Hal ini menjadi mungkin karena para peneliti dapat menggunakan laboratorium Mesir untuk pertama kalinya – temuan tidak dapat dibawa ke luar negeri dalam keadaan apa pun – dan karena Ramadhan Hussein memiliki gudang keramik di Wabat yang diselamatkan dengan sangat hati-hati.

© Suzanne Beck/Proyek Makam Saqara Saite, Universitas Tübingen (Rincian)

cangkir dengan tulisan | Di bengkel pembalsem guci berbunyi: “Diberikan terbalik.” Tampaknya bahan yang dicampur dengannya digunakan untuk merawat kepala orang mati.

Untuk mengetahui bagaimana orang Mesir melindungi jenazah mereka dari pembusukan, para peneliti sejauh ini mengevaluasi dua sumber: teks kuno dan mumi itu sendiri. atau Diodorus Siculus empat abad kemudian, hanya memberikan gambaran kasar. Para ahli Marie Vandenbosch dan Daniel Antoine dari British Museum menyatakan bahwa “teks-teks Mesir yang merujuk pada mumifikasi sangat terlambat dan berfokus pada aspek ritual, dengan sedikit pemahaman tentang unsur-unsur praktis”. Dalam ringkasan mumi tahun 2021.

READ  Bersiul: Bagaimana Anna von Rebey Berjuang demi Laut - Starnberg

Juga, cara pembalsem mengawetkan orang mati telah berubah selama lebih dari tiga ribu tahun. Karena mereka meningkatkan teknologinya, tetapi juga karena preferensi dan keyakinan tentang bagaimana jiwa sampai ke alam baka telah berubah. Keyakinan mendalam bahwa kehidupan setelah kematian hanya mungkin terjadi jika jenazah tetap utuh. Orang Mesir mengawetkan kerabat mereka yang telah meninggal secara profesional. Jelas bahwa pembalsem memiliki pengetahuan khusus yang mapan untuk ini.

Membuat kesegaran dan harum

Pokoknya, Egyptologists menguraikan instruksi lain tentang kapal mumifikasi dari bengkel Saqqara, seperti »[damit] melingkari,” “[damit] Cuci” atau “untuk membuat aromanya menyenangkan”. Berbagai campuran dan zat yang digali Rageot di bejana yang sesuai dapat – bila dioleskan ke mayat – menghambat pertumbuhan bakteri dan jamur. Kemungkinan beberapa bahan anti air seperti itu karena bitumen dimaksudkan untuk menutup pori-pori kulit, sementara yang lain seperti lemak hewani dan lilin lebah membuat kulit mumi tetap kenyal.

Meskipun teks pada mangkuk dan cangkir pendek, justru inilah yang menyebabkan kesulitan bagi ahli Mesir Kuno. “Ini bukan tentang teks yang koheren dari mana saya dapat menyimpulkan kata yang sulit dibaca dari konteks artinya,” jelas Susan Beck. Oleh karena itu, ia dan rekan-rekannya belum dapat menguraikan semua prasasti yang digambar dalam aksara Hieratik dan Demotik. Hieratik adalah tulisan tradisional yang berhubungan dengan hieroglif Mesir, yang merupakan sejenis kursif; Demotik adalah sistem penulisan kontemporer orang Mesir, seperti yang diajarkan rekan penulis Victoria Altmann-Wendling dari Universitas Würzburg.