Berita Utama

Berita tentang Indonesia

London: Mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Anggota Parlemen

London: Mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Anggota Parlemen

di luar London

Mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengundurkan diri sebagai anggota parlemen

Boris Johnson, mantan Perdana Menteri Inggris Raya.

Boris Johnson menjabat sebagai Perdana Menteri Inggris Raya dari 2019 hingga 2022

Sumber: Kin Cheung/AP/dpa

Mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengundurkan diri dari parlemen menyusul tuduhan baru dalam urusan Partigit. Namun, dia tidak menunjukkan pemahaman apapun.

drMenurut komite parlemen, mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbohong kepada House of Commons dan mengundurkan diri sebagai anggota parlemen. Pada Jumat malam, Johnson mengumumkan pengunduran dirinya segera dari masa jabatannya, menurut laporan media Inggris. Pada saat yang sama, dia menyatakan bahwa dia tidak memahami tuduhan panitia dalam skandal seputar perayaan penutupan ilegal di Downing Street. Komite kasus “Partigate”, yang diwakili oleh anggota parlemen dari partai Konservatif Johnson, merekomendasikan agar mantan perdana menteri diskors selama sepuluh hari.

Johnson mengatakan dia sangat sedih meninggalkan Parlemen, setidaknya untuk saat ini. Tapi dia “diusir dari Parlemen dengan bias yang keterlaluan dengan cara anti-demokrasi” oleh sebuah komite yang diketuai oleh seorang politisi Partai Buruh. Pernyataan tersebut mengatakan bahwa merupakan kehormatan besar untuk menjadi Anggota Parlemen dan Walikota London. Daerah pemilihan Johnson di barat laut London akan mengadakan pemilihan sela di tengah penurunan jajak pendapat untuk Konservatif.

Baca juga

Laporan Sue Gray memberikan wawasan: Ketika peraturan penguncian yang ketat diberlakukan di Inggris Raya pada November 2020, Perdana Menteri Boris Johnson merayakannya dengan staf di Downing Street

Sebuah komite parlemen sebelumnya telah menyerahkan hasil penyelidikan kepada Johnson. BBC melaporkan pada hari Jumat bahwa anggota Komite Hak Istimewa telah memberikan waktu dua minggu kepada pria berusia 58 tahun itu untuk menanggapi. “Surat peringatan” mencantumkan kritik dan bukti yang relevan, serta hukuman yang ingin direkomendasikan anggota parlemen.

READ  Ancaman Besar di Ukraina oleh Putin - Warga Sipil dengan Senapan Kayu - Politik Luar Negeri

Komite sedang menyelidiki apakah Johnson berbohong kepada Parlemen tentang skandal penutupan partai Downing Street. Selama pandemi Corona, pegawai pemerintah berulang kali bertemu di Downing Street dan pihak berwenang untuk merayakan alkohol dan musik, bertentangan dengan peraturan. Baik Johnson maupun Perdana Menteri Rishi Sunak saat ini telah didenda karena menghadiri sebuah acara.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off” adalah podcast berita harian WELT. Topik teratas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di SpotifyDan Podcast apelDan Musik AmazonDan Podcast Google atau langsung melalui Umpan RSS.