Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lubang hitam mengarahkan sinar partikel langsung ke Bumi kita

Lubang hitam mengarahkan sinar partikel langsung ke Bumi kita

  1. Beranda
  2. untuk mengetahui

nasa-ixpe-telescope-space-universe.jpg © NASA

Lubang hitam yang mengirimkan semburan partikel ke Bumi disebut blazar. Para peneliti melacak fenomena ini dengan bantuan teleskop NASA.

Munich – Masih banyak fenomena di alam semesta yang masih belum sepenuhnya dipahami oleh para peneliti. Ini termasuk lubang hitam yang menembakkan jet kuat partikel berenergi tinggi ke luar angkasa. Ketika salah satu dari sinar ini diarahkan langsung ke Bumi, sains menyebut lubang hitam sebagai ledakan. Para peneliti telah lama mengetahui bahwa partikel berenergi tinggi bergerak sangat cepat — hampir secepat kecepatan cahaya. Namun, alasannya masih menjadi misteri besar.

Untuk menyelidiki fenomena ini lebih dekat, tim yang dipimpin oleh astrofisikawan Laura De Jesso menyejajarkan Teleskop Antariksa IXPE NASA dengan blazar yang disebut “Markarian 421”. Markarian 421 adalah teman lama para astronom berenergi tinggi. De Gesu menjelaskanyang merupakan penulis utama penelitian ini dalam jurnal astronomi alam diterbitkan telah menjadi. “Kami yakin Blazar akan menjadi target yang berguna untuk IXPE, tetapi penemuannya melebihi ekspektasi tertinggi kami,” kata peneliti tersebut.

Lubang hitam mengirimkan seberkas partikel ke arah Bumi

Sinar Blazar seperti Markarian 421 dapat menyebar jutaan tahun cahaya. Mereka sangat terang karena partikel bergerak sangat cepat dan melepaskan energi dalam jumlah besar di sepanjang jalan. Nyatanya, blazar bisa mengungguli semua bintang di galaksi. Apa yang terdengar menakutkan berarti tidak ada bahaya bagi Bumi dalam kasus Markarian 421: Blazar terletak sekitar 400 juta tahun cahaya dari Bumi, di konstelasi Ursa Major. Bahkan jika pancaran partikelnya mengarah ke Bumi, ia tidak akan mencapainya.

READ  Kekurangan chip: Postingan Apple ditutup: Apple dapat mengurangi pengiriman iPhone - Peringatan dari toko aplikasi lain | buletin

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang karakteristik fenomena blazars, tim peneliti menggunakan IXPE untuk mempelajari polarisasi medan magnet jet, yaitu arahnya. Para ilmuwan telah menemukan kejutan: berkas partikel yang dipancarkan oleh Markarian 421 mengandung medan magnet yang memiliki struktur spiral. “Kami berharap arah polarisasi mungkin berubah, tetapi kami berpikir bahwa putaran besar akan jarang terjadi berdasarkan pengamatan optik sebelumnya dari banyak blazar,” jelas rekan penulis Hermann Marshall. “Jadi kami membuat tabulasi beberapa pengamatan blazar, yang pertama menunjukkan polarisasi konstan sekitar 15 persen.”

Partikel jet Blazar memiliki struktur heliks

Pada pengamatan kedua blazar, polarisasi tampaknya turun menjadi nol. “Kemudian kami menyadari polarisasinya hampir sama, hanya saja arahnya benar-benar berputar balik, dan berbalik hampir 180 derajat dalam dua hari,” kata Marshall. “Dalam pengamatan ketiga, yang dimulai sehari kemudian, kami kembali terkejut bahwa arah polarisasi terus berputar dengan kecepatan yang sama.”

Yang lebih mengejutkan tim peneliti adalah fakta bahwa pengukuran dalam rentang optik, inframerah, dan radio tidak menunjukkan perubahan stabilitas atau struktur. Tim peneliti yang dipimpin oleh De Jesu dan Marshall sekarang ingin melakukan lebih banyak pengamatan terhadap Markarian 421 dan blazar lainnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang fenomena yang baru ditemukan tersebut. “Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk mempelajari jet astrofisika berkat IXPE,” kata Di Jessu. (tagihan belum dibayar)