Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lukisan gua tertua di dunia ditemukan di Indonesia | Budaya | DW

Lukisan prasejarah ditemukan di pulau Sulawesi oleh mahasiswa doktoral Indonesia Basran Burhan. Adam Broom, co-director dan co-director dari Australian Research Centre for Human Development di Griffith University, mengatakan: ”

Sulawesi Wardak memiliki panjang 136 inci dan tinggi 54 inci. Ia memiliki sisir pendek dengan rambut lurus dan sepasang kutil di wajah seperti tanduk, ciri khas jantan dewasa dari spesies ini. Menurut peneliti, pigmen safron merah tua digunakan untuk mengecatnya. Ada dua sidik jari di punggung babi dan dua misteri yang dihadapinya, tetapi jarang diidentifikasi.

Karya seni tertua yang diketahui di dunia

Para ilmuwan percaya para seniman meletakkan tangan mereka di permukaan dan kemudian mengoleskan pigmen di atasnya. Para peneliti percaya bahwa sidik jari itu mungkin mengandung jejak DNA, yang dapat memberikan informasi baru tentang orang-orang pada waktu itu.

Menurut Brammin, “babi itu tampaknya sedang menonton perkelahian atau interaksi sosial antara dua perang lainnya”. Gua Liang Tedong, tempat lukisan itu ditemukan, dikelilingi oleh bebatuan kapur. Ini adalah lebih dari satu jam berjalan kaki dari jalan terdekat dan hanya dapat diakses selama musim kemarau. Bukis, yang tinggal di daerah itu, memberi tahu Broom bahwa orang asing belum pernah menginjakkan kaki sebelumnya.

Rekan Zaman Es

“Manusia telah berburu kata Sulawesi selama ribuan tahun,” kata Burhan, yang pertama kali melihat peta prasejarah di dalam gua. Oleh karena itu, hewan juga muncul dalam karya seni yang dibuat selama Zaman Es.

Untuk menentukan umur lukisan di Indonesia, peneliti meneliti akumulasi kalsit di atas lukisan, yang secara teknis disebut “karang gua”. Penanggalan seri uranium telah membuktikan bahwa usianya adalah 45.500 tahun. Namun, menurut pakar kencan Maxime Aubert, “melukis bisa sangat primitif karena metode penanggalan yang kami gunakan hanya memberikan hasil untuk kalsit teratas”.

READ  Para pemimpin Singapura dan Indonesia akan bertemu tatap muka akhir tahun ini ketika mereka mundur

“Para pelukisnya modern. Mereka sama seperti kita, mereka memiliki semua pilihan dan alat untuk membuat lukisan apa pun yang mereka inginkan,” tambah Abert.

Lukisan gua tertua yang diketahui hingga ditemukannya babi juga ditemukan di Sulawesi oleh kelompok yang sama. Ini menunjukkan beberapa gambar manusia, beberapa hewan pemangsa dan diperkirakan berusia setidaknya 43.900 tahun.

Para ahli mengatakan lukisan gua semacam itu mungkin telah memberikan wawasan penting tentang migrasi manusia pada saat itu. Secara khusus belum diketahui bagaimana manusia mencapai benua Australia 65.000 tahun yang lalu. “Spesies kita pasti melintasi Benteng Wallace (garis ini menggambarkan garis pemisah biogeografis antara fauna Asia dan Australia) dengan perahu,” kata Abert tentang pulau-pulau di Indonesia. “Namun, pulau-pulau tersebut telah dieksplorasi dengan buruk dan penemuan arkeologi paling awal dari wilayah ini saat ini masih sangat baru.”

Adaptasi dalam bahasa Jerman: Verina Greb.