Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lumbung, Nongkrong, dan awan gelap

Lumbung, Nongkrong, dan awan gelap

  1. Beranda
  2. budaya
  3. Masyarakat

makhluk:

Wawasan tentang metode Gudskul di Fridericianum. Foto: Berins © Lisa Berins

Suasana yang baik di Documenta finfteen – sayangnya nongkrong bersama tidak menyelesaikan masalah.

Pertanyaannya adalah di mana masa depan ketika Anda mencarinya. Setidaknya harus ada petunjuk tentang itu, untuk saat ini, terutama di Kassel. Setidaknya, perspektif baru tentang dunia dialami dalam Dokumen XV: kebebasan dari struktur kapitalis pasar (seni) yang eksploitatif, dari perspektif Eurosentris, dari antagonisme kompetitif. Sebagai model tandingan, dokumen tersebut ingin menunjuk partisipasi dan sinergi; Itu disebut lumba-lumba. Memang asyik berbincang dengan para peserta, pameran ini bukan dokumen kelima belas, tapi “satu lombong”. Sebuah prinsip yang bisa menaklukkan dunia (seni) – tapi sayangnya itu juga menjadi alasan kejatuhannya.

Di antara babak pertama, suasana di Documenta positif dan santai. Kelompok-kelompok tersebut sejauh ini telah menggunakan waktu untuk menciptakan “ekosistem” mereka, sebuah jaringan yang tidak didasarkan pada kepentingan komersial tetapi pada persahabatan. “Bertemanlah, bukan seni” adalah mottonya. Cara terbaik untuk mencari teman adalah nongkrong, “nongkrong bareng” di suatu tempat, terutama di halaman belakang Fridericianum.

Di sana, untaian bunting warna-warni menjulang di atas kelompok meja bir, kopi sedang dibuat di dapur luar ruangan umum, beberapa orang bekerja di depan laptop mereka, dan beberapa merokok. Untuk beberapa seniman ini adalah ruang tamu sementara mereka. Mereka menghabiskan malam di ranjang susun di asrama tepat di belakang ruang pameran di Fridericianum, tinggal, bekerja, memasak, dan berpesta bersama – ini juga merupakan bagian dari cara kolektif membuat seni, seperti yang diajarkan di Gudskul. Gudskul – ini adalah jantung Lumbung; Sekolah seni alternatif yang didirikan di Jakarta pada tahun 2018 oleh kelompok Indonesia Ruangrupa, Serrum dan Grafis Huru Hara. Selama lima belas tahun, studi Gudskul dipindahkan ke Kassel.

READ  Halaman kalender 2023: 21 Juni - Budaya dan hiburan

Kevin, seorang pemuda Indonesia, bersinar dengan sendirinya. Bahkan, dia sangat terhubung dengan GoodSchool di Jakarta. Tapi dia meluangkan waktu untuk melakukan percakapan rinci. Dia mengatakan itu membantu mengatur siklus. Tidak ada kuliah klasik dan tidak ada tekanan produktif: kurikulum terdiri dari diskusi informal di mana setiap orang menyumbangkan sumber daya mereka dan belajar dari satu sama lain.

Tujuan dari “Gudspace” di lantai dasar Fridericianum adalah untuk memberikan wawasan tentang metode Gudskul: Area tempat duduk Nongkrong dibuat di sana, peta pikiran skala besar dipasang, rekaman “Dewan” dibuat, rapat dimainkan, dan ada siaran langsung sekolah induk di Jakarta. Di tengah aula dipamerkan grup Documenta Goodschool “Batch #5” yang sekaligus mendirikan grup; kelompok cinta lumbung.

Hasil dari Lumbung Love belum terlalu mahal. Beberapa kotak kayu ditumpuk di atas satu sama lain, membentuk sebuah ruangan di dalam ruangan, di mana relik dan artefak dari waktu yang mereka habiskan bersama diatur. Menghabiskan waktu bersama dirayakan sebagai nilai tersendiri. Kutipan dari film ditampilkan di layar, mendokumentasikan kehidupan masyarakat. Juga ada pot tanah liat dengan tanaman dan abu yang setengah terbakar; Ini adalah sisa dari upacara penyucian yang dimaksudkan untuk menjaga suasana baik antara kelompok dan seniman dan untuk menangkal getaran buruk yang mempengaruhi galeri dari luar. Kelompok-kelompok di Documenta menafsirkan laporan tentang anti-Semitisme, berita utama di media Jerman, dan tuntutan dari komunitas dan politisi Yahudi sebagai permusuhan terhadap asal-usul dan praktik artistik mereka.

Ini menggambarkan dilema sebenarnya dari pameran ini: bahwa ada sesuatu yang dibiarkan tidak terjelaskan atau tidak dapat dijelaskan, sementara yang lainnya dibicarakan. Namun, perdebatan anti-Semitisme masih berkecamuk pada tingkat yang berbeda, dan dari sana berputar di sekitar situasi yang sangat positif sebagai ancaman yang dituduhkan. Ada beberapa alasan untuk ini: alih-alih diskusi publik di situs, permintaan maaf ditawarkan, dan motif yang baru-baru ini ditafsirkan sebagai anti-Semit digambarkan sebagai “salah tafsir” – hanya memperkuat jalannya debat yang merusak. Dalam suasana kosmopolitan yang ramah dari Dokumen Kelimabelas, mengapa kita tidak membicarakan hal ini? Bukankah kontroversi anti-Semitisme cocok dengan Lumbung? Apa yang dikatakan tentang keberlanjutan konsep yang sebenarnya?

READ  'Indiana Jones dan Roda Takdir': Harrison Ford Membela Diri Terhadap Komentar Buruk!

Perilaku defensif dan introspektif Ruangrupa membingungkan, dan kelompok tersebut tampaknya ingin mengabaikan wacana anti-Semitisme sebagai gangguan terhadap praktik penyelenggaraan pameran. Dalam panduan dokumen, Ruangrupa menulis: “Bagi kami, kami telah mengundang kembali Documenta dan meminta mereka untuk berpartisipasi. Kita menjadi sebuah perjalanan.” Ini tentang menyusun tema Anda sendiri, tentang penentuan nasib sendiri (artistik). Kelompok yang diundang juga harus menempuh jalannya sendiri dan “tidak perlu mengganggu pekerjaan jangka panjang mereka hanya untuk menjadi bagian dari acara artistik seperti Documenta.” Karakter karya yang berdiri sendiri dari pertunjukan itu menarik – tetapi sayangnya itu juga terbukti tidak fleksibel sebagai sebuah sistem dalam sistem yang lebih besar.

Yang tidak dapat dijelaskan adalah tantangan ketika mengunjungi Documenta: selalu ada, dengan skeptisisme yang menyenangkan ketika mengevaluasi proyek dan pameran. Mungkin ada pesan kebencian tersembunyi di baliknya…walaupun ini – mungkin – tidak berdasar pada sebagian besar proyek. Selain itu, para penonton seni di atas segalanya terbuka, terbuka dan mencoba untuk mendapatkan wawasan tentang lokakarya, ceramah, Nongkrong, dan acara lainnya.

Sepuluh orang duduk-duduk di sofa kulit keriput di sebuah lokakarya yang diadakan oleh Agence Future, sebuah proyek seni Belgia yang telah mencari gambar masa depan selama 20 tahun. Salah satu peserta dikirim untuk memotret masa depan di film. Kemudian mikrofon dilewatkan ke dalam kelompok diskusi.

Agency for the Future diundang ke Kassel oleh Art Wasa Center. Kelompok ini berasal dari Republik Demokratik Kongo dan bekerja di Documenta, antara lain, pada bentuk alternatif mensponsori pameran, jauh dari model Eropa “ekstraktif”, demikian sebutannya, menuju agenda penyesuaian diri. Dalam talk tour, Center d’art Waza ingin berbicara tentang masa depan praktik seni dan mencari tahu bagaimana Anda dapat membawa pulang praktik Lumbung dan mengembangkannya di sana.

READ  Analisis Pasar Periklanan Realitas Tertambah Global - Estimasi, Pendapatan, dan Prakiraan Aktual hingga 2029 | Blippar, Aurasma, Catchoom

Dengarkan, bicara, dan luangkan waktu. Juga tercermin adalah fakta bahwa percakapan sebenarnya merupakan refleksi dari proses masa lalu dalam dokumen daripada sekilas ke masa depan: Ruangrupa menyebut metode ini “panen”; Kumpulkan dan dokumentasikan apa yang telah Anda pelajari.

Omong-omong, postingan yang dikirim untuk menangkap visinya tentang masa depan dengan video tidak lagi diambil dari karya Documenta, melainkan menggambarkan sebuah bangku tunggu abu-abu pudar.

Ada banyak visi masa depan. Dokumen Lima Belas adalah salah satunya, hanya salah satu yang mungkin, sangat menginspirasi. Tidak sempurna, jauh dari itu.