Berita Utama

Berita tentang Indonesia

M87*: Kecerdasan buatan mempertajam citra lubang hitam

M87*: Kecerdasan buatan mempertajam citra lubang hitam

Gambar pertama lubang hitam diperlihatkan kepada publik pada tahun 2019: M87* di pusat galaksi Messier 87, yang berjarak lebih dari 53 juta tahun cahaya dari Bumi. Gambar asli diperoleh oleh Event Horizon Telescope (EHT), jaringan global dari tujuh teleskop radio. Namun demikian, bidikannya sangat buram dan mengingatkan pada cincin buram atau kue oranye. Sebuah tim peneliti kini telah mempertajam gambar menggunakan kecerdasan buatan Primo.






Laporan tim peneliti menunjukkan bahwa lubang hitam pada dasarnya sulit dikenali. Ia mengerahkan gaya gravitasi yang begitu kuat sehingga baik materi maupun cahaya tidak dapat lepas darinya.

Kecerdasan buatan membuat gambar lebih jelas

Karena gambar dari waktu itu sangat kabur, tim memberi AI semua data yang dikumpulkan oleh Teleskop Horizon Peristiwa pada 2017 – dua tahun sebelum gambar dikirim. “Ini memberi kita cara untuk mengkompensasi informasi yang hilang tentang suatu objek”Seperti yang dikatakan Todd Lauder dalam satu Siaran pers Institute for Advanced Study (IAS)., sebuah lembaga penelitian swasta di Princeton (New Jersey, AS). Lauder adalah rekan penulis penelitian ini.

Primo adalah algoritma berbasis kamus baru yang telah dilatih dengan mensimulasikan lebih dari 30.000 lubang hitam. “Apa yang sebenarnya kami lakukan adalah memahami korelasi antara berbagai bagian gambar. Dan kami melakukannya dengan menganalisis puluhan ribu gambar beresolusi tinggi yang dihasilkan dari simulasi.”jelas ahli astrofisika dan penulis studi Lea Medeiros dalam rilis berita IAS.

READ  Optimisme kembali tumbuh di kalangan pemilik usaha kecil




“Karena kita tidak dapat mempelajari lubang hitam dari dekat, tingkat detail pada gambar memainkan peran penting dalam pemahaman kita tentang perilakunya. Lebar cincin pada gambar sekarang sekitar dua kali lebih kecil, yang berguna untuk model teoretis kita.” dan tes gravitasi dan akan menjadi batasan yang parah.Penulis utama menjelaskan lebih lanjut.

Cincin cahaya – zat yang tersedot ke dalam tubuh omnivora – lebarnya setengah pada gambar baru seperti pada gambar sebelumnya. Juga terlihat di tengah adalah penurunan kecerahan yang signifikan – terutama lubang donat – yang disebabkan oleh hilangnya cahaya dan materi lain di dalam lubang hitam. “Saat Anda memiliki gambar, piksel yang dekat dengan piksel mana pun tidak sepenuhnya tidak berkorelasi. Setiap piksel tidak melakukan hal yang sepenuhnya independen.”Medeiros membahas.