Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengumumkan pemilu baru

Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengumumkan pemilu baru

Presiden Prancis Emmanuel Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengumumkan pemilu baru. Parlemen Prancis dijadwalkan akan dipilih kembali pada 30 Juni dan 7 JuliMacron juga mengumumkan pada Minggu malam.

Langkah ini adalah akibat dari Kekalahan nyata Macron dari partai sayap kanan National Rally yang dipimpin oleh Marine Le Pen Dalam pemilu Eropa yang dijadwalkan di Prancis pada hari Minggu.

Marine Le Pen memimpin Reli Nasional.

© AFP/François Le Presti

Macron mengatakan dia telah memutuskan sekali lagi “untuk membiarkan Prancis memutuskan masa depan parlemen kita melalui pemilu.” Macron menekankan bahwa “keputusan ini serius dan sulit, tetapi yang terpenting, ini adalah tindakan kepercayaan.”

Marine Le Pen menyambut baik keputusan Macron. Pemimpin partai sayap kanan National Rally, yang meraih kemenangan dalam pemilu Eropa, menggambarkan hasil tersebut sebagai sesuatu yang bersejarah. “Kami siap mengambil alih kekuasaan jika Perancis mempercayai kami dalam pemilihan parlemen mendatang“.

Partai Front Nasional memperoleh antara 31,5 dan 32,4 persen suara dalam pemilu Eropa di Prancis, sementara kubu Macron yang pro-Eropa hanya memperoleh sekitar 15,2 persen, menurut laporan France 2 dan TF1 14,3 persen, tertinggal dari blok sentris Macron.

Bagi Macron, hasilnya adalah kekalahan yang pahit. Kelompok nasionalis sayap kanan telah mengungguli kubu Macron dalam pemilu Eropa terakhir pada tahun 2019. Meskipun kelompok sayap kanan hanya unggul tipis pada saat itu, kelompok tersebut kini telah berkembang secara signifikan dan mungkin telah memenangkan suara hampir dua kali lebih banyak dibandingkan kekuatan sentris Macron.

Kandidat utama Sosialis Prancis dalam pemilu Eropa, Raphael Glucksmann, mengkritik pembubaran Majelis Nasional di Paris oleh Presiden Emmanuel Macron. “Keputusan ini adalah satu-satunya Tindakan terakhir dari kekuatan yang sepenuhnya tidak bertanggung jawab“Presiden kembali bermain-main dengan institusi,” kata Glucksmann Minggu malam di BFMTV.

READ  Scholz mengumumkan penguatan sayap timur NATO - mengirim lebih banyak tentara ke Lituania

Macron menuduh Glucksmann memainkan permainan poker politik yang tidak adil terhadap tantangan yang ada saat ini. Kaum sosialis juga berkata:Kami siap bertarung“Untuk membangun perlawanan terhadap kelompok sayap kanan.”

Partai Kiri ingin memperbarui aliansi kiri

Partai Kiri Prancis menyerukan versi baru aliansi lintas partai sayap kiri dalam pemilihan parlemen. Partai Kiri mengatakan melalui panggilan telepon pada Minggu malam: “Kami akan bertindak jelas dan mengusulkan untuk mendukung program dan isi proposal, bukan trik politik partisan.”

“Prancis telah memasuki momen politik baru. Di seluruh Eropa, kekuatan sayap kanan telah memperoleh poin dalam pemilu ini,” kata Jean-Luc Mélenchon, pemimpin Partai Kiri, pada Minggu malam. “Kami memenangkan putaran pertama pemilu 2022. Kami bisa menang lagi dan mengubah segalanya melalui pemungutan suara.”

Kelompok konservatif mengesampingkan aliansi dengan kubu Macron

Kelompok konservatif di Prancis mengesampingkan pembentukan koalisi dengan kubu sentris Presiden Emmanuel Macron dalam pemilihan parlemen baru mendatang. Ketua partai “Republik” borjuis konservatif, Eric Ciotti, mengatakan pada Minggu malam: “Tidak ada cara untuk berkoalisi dengan kekuatan yang telah menyebabkan kerusakan besar di Prancis.”

Kebijakan Macron mencerminkan lebih banyak pajak, imigrasi, dan ketidakamanan. “Dan sesuai dengan nilai-nilai kami, kami akan menjalankan kampanye ini berdasarkan nilai-nilai sayap kanan.” Sejak koalisi Macron kehilangan mayoritas absolut dalam pemilihan parlemen terakhir dua tahun lalu, ada upaya berulang kali untuk membentuk koalisi atau kerja sama yang kuat dengan Partai Republik.

READ  Zelensky diperkirakan tiba di Gedung Putih pada hari Selasa

Kubu pemerintah tidak mempunyai mayoritas absolut di Majelis Nasional. Di Prancis, fokusnya juga tertuju pada pemilihan presiden pada tahun 2027. Macron, yang memenangkan dua putaran kedua melawan pemimpin sayap kanan Le Pen, tidak akan dapat mencalonkan diri setelah dua masa jabatan. Masih belum jelas siapa yang akan dikirim oleh kekuatan sentris dan siapa yang akan memiliki peluang melawan Le Pen.

Putri pendiri partai sayap kanan Jean-Marie Le Pen ini telah berhasil menampilkan citra yang lebih moderat dalam beberapa tahun terakhir dan memposisikan Partai Republik sebagai kandidat pilihan dalam bidang hak-hak sipil. (sdt, EPA)