Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Magang dari Indonesia di distrik Schwarzwald-Bar: Pekerja terampil memancing di mana pekerjaan langka – Willingen-Schwenningen dan daerah sekitarnya

Magang dari Indonesia di distrik Schwarzwald-Bar: Pekerja terampil memancing di mana pekerjaan langka – Willingen-Schwenningen dan daerah sekitarnya

Bagaimana pekerja magang Indonesia bisa bekerja di sini? Inilah tema acara yang diselenggarakan oleh Welcome Center bersama (dari kiri) Michela Crispo (Wifög), Thomas Fink (Double Six Diner), Henriette Stanley (Wifög), Nurul Aini (Dokter) dan Ramona Shedrock (Welcome Center). Foto: Matthias Schans


Sudah diketahui umum bahwa saat-saat luar biasa membutuhkan tindakan luar biasa – itulah sebabnya Welcome Center menunjukkan bagaimana perusahaan di wilayah Schwarzwald-bar-Heiberg dapat menarik pekerja magang ke Indonesia.

Bagikan artikel ini

“Apa yang harus saya pertimbangkan jika ingin menyewa pelatih dari negara ketiga?” Beberapa hal ternyata: bukti kemahiran bahasa, bukti pendapatan, kontrak pelatihan dan persetujuan dari agen tenaga kerja – tidak ada proses sama sekali. Tapi kemenangan yang solid.



Acara tersebut menarik lebih dari 60 peminat ke Forum Ekonomi untuk mempelajari lebih lanjut tentang kemungkinan dengan Indonesia dan bertukar pengalaman di Kamar Dagang dan Industri (IHK) – di mana kurangnya pekerja terampil juga menjadi masalah.

“Kamu kurang dimana?”

Pengusaha dan dokter Indonesia Nurul Aini menggambarkan situasi awal sebagai berikut: “Di wilayah Black Forest-Bar-Heiberg ada satu pelamar untuk setiap tiga lowongan, di Indonesia sebaliknya: di sini hampir setiap detik orang tidak hadir. Dapatkan tempat magang atau universitas Pemuda Indonesia adalah “oportunis” – “Apa yang ingin Anda lakukan di Jerman?” Saat ditanya, jawabannya sering: “Di mana masalah Anda?” Fleksibilitas ini menguntungkan pengusaha Jerman. .

Thomas Fink, direktur pengelola Double Six Diner di Donaueschingen, secara konsisten mendapatkan pengalaman positif. Dia telah melatih anak muda Indonesia sejak 2018, saat ini lima: “Jika seseorang bepergian ke seluruh dunia, Anda dapat berasumsi bahwa dia termotivasi untuk bekerja.” Wawasannya: “Pelatihan biasanya tidak menjamin kesuksesan – terlepas dari itu, dari negara mana orang tersebut berasal. Oleh karena itu, dukungan perusahaan yang baik adalah yang terpenting, ya, ini terutama melibatkan sumber daya waktu. Tetapi intinya adalah bahwa itu pasti berharga.

READ  Gelembung perjalanan bersama Indonesia Kabar baik: MOTAC

Hambatan bahasa tidak dapat diatasi

Tentu saja, sanksi juga dibahas. Dual training kurang dikenal di Indonesia, oleh karena itu kecocokan antara perusahaan dan perusahaan seringkali tidak didasarkan pada deskripsi pekerjaan yang khas, tetapi pertama-tama mengklarifikasi karir mana yang cocok. Bahasa juga merupakan penghalang, tetapi bukan yang tidak dapat diatasi – sebagian besar tergantung pada individu. Last but not least, perusahaan harus merencanakan waktu yang cukup dengan pihak berwenang untuk proses tersebut, yang bisa memakan waktu 19 minggu.




Ramona Shedrock dari Reception Center puas dengan hasil acara: “Kami dapat memberikan dukungan nyata kepada perusahaan (…) Pada saat yang sama, kami dapat memenuhi kebutuhan perusahaan sekali lagi. Hari ini – misalnya, ke sekolah internasional di kawasan – untuk melobi pembuat kebijakan untuk perbaikan. “