Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Magnet liburan meledak karena pariwisata massal

Magnet liburan meledak karena pariwisata massal

  1. Beranda
  2. dunia

Banjir turis melakukan perjalanan ke Bruges setiap tahun untuk menikmati kota kanal. Tidak semua warga seperti ini.

Bruges – “See Bruges and Die” adalah nama film Hollywood populer yang dibuat di kota kanal Belgia yang populer di kalangan wisatawan. Tapi jika berbicara tentang penghuni objek wisata, itu mungkin berarti lebih dari itu: “Berdiri dan mati di Bruges.” Karena pariwisata massal di kota itu menghantam penduduk dengan keras.

Lagi pula, sekitar delapan juta turis setiap tahun “tersesat” di komunitas, yang mungkin merupakan kota paling terkenal di Belgia setelah Brussel. Namun, pariwisata massal yang melonjak sekarang lebih merupakan kutukan daripada berkah bagi penduduk, karena pada hari musim panas yang normal, banyak wisatawan yang berkeliaran di gang dan jalan kota dan mendorongnya hingga batasnya dalam banyak hal.

‘Terlalu banyak, terlalu banyak’: Magnet turis Belgia putus karena pariwisata massal

Namun, penduduk setempat menganggap serbuan turis, terutama di bulan-bulan musim panas, sebagai gangguan. Mereka hanya bosan dengan masuknya wisatawan. “Semakin banyak orang datang ke sini, sekarang bahkan dengan perahu,” jelas seorang penduduk Bruges yang tidak puas dalam video dari kantor berita tersebut. Agen Pers Prancis. “Ini menyebabkan banyak masalah. Kami penduduk setempat merasa terlalu banyak. Beberapa hari ini sangat besar.”

Bruges penuh sesak karena serbuan turis. Sekarang harus ada langkah-langkah baru untuk menarik jenis wisatawan yang berbeda dari pariwisata massal. © IMAGO / Björn Trotsky

Warga lain juga mengungkapkan ketidakpuasannya dengan pariwisata massal di kampung halamannya. “Anda benar-benar mencapai batas saya. Seperti yang dikatakan salah satu makelar di sini, “Cukup. Kami tidak membutuhkan lebih banyak turis, mungkin sedikit lebih sedikit. “

Borouge ingin mengatasi pariwisata massal: “Tingkatkan jenis pengunjung tertentu”

Salah satu alasan masuknya pengunjung secara terus-menerus adalah para pelancong siang hari yang berduyun-duyun ke kota yang indah dari kapal pesiar yang berlabuh di pelabuhan terdekat Zeebrugge. Jenis pariwisata ini tidak terlalu menguntungkan kota, karena keahlian memasak di sekitar hotel dan restoran hanya sedikit atau tidak menguntungkan wisatawan.

READ  Afghanistan: Penarikan lengkap pasukan AS - Wilt

Di latar belakang, upaya kota setidaknya berjalan lancar untuk mendapatkan keuntungan yang layak dari serbuan turis. “Tujuan kami bukan untuk menambah jumlah, tetapi jenis pengunjung yang datang ke sini,” jelas Anne de Merler dari Kantor Pariwisata Bruges. Agen Pers Prancis.

Belgia: Bruges khawatir kota mereka akan menjadi Disneyland

Fokus utama di Bruges sekarang adalah mendistribusikan arus turis sepanjang tahun. Dan untuk memikat para wisatawan dengan cita rasa santapan lezat dan mata budaya unik, daripada wafel Belgia dan selfie cepat. Turis bersedia membayar harga “mahal” seperti di Italia atau “mahal” seperti di Kroasia daripada menyediakan penawaran murah sepanjang hari.

Di sisi lain, wisatawan tampaknya melihat situasinya kurang serius. “Tidak terlalu ramai,” kata seorang turis Skotlandia. Agen Pers Prancis. “Ini seperti Amsterdam, Florence atau Venesia, tapi tidak ramai.” Orang-orang Canal City melihat hal-hal secara berbeda dan tidak sabar menunggu tindakan yang mungkin dilakukan untuk membendung masuknya wisatawan. Apakah harus sekeras Italia, di mana pulau liburan berada di bawah ancaman denda, masih harus dilihat. (Dengan bahan dari Agence France-Presse)