Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mahasiswa di Iran: Protes menentang segregasi gender

Status: 25.10.2022 00:12

Protes terus berlanjut di Iran, termasuk di universitas. Di Universitas Sheriff, mahasiswa berjuang melawan pemisahan gender, sementara di universitas lain, juru bicara pemerintah harus menyela kuliah.

Protes terhadap rezim Iran berlanjut minggu ini. Di beberapa universitas di negara itu, termasuk ibu kota, Teheran, mahasiswa berdemonstrasi menentang kebijakan pemerintah, seperti dilansir media Iran.

Seorang juru bicara pemerintah Iran membatalkan kuliah di Universitas Teknik Iran setelah protes. Surat kabar Al Sharq melaporkan bahwa Ali Bahaduri Jahromi dicemooh oleh mereka yang hadir. Dia mencoba menenangkan kerumunan dan berteriak, “Dengarkan aku, dengarkan aku,” tapi dia tidak bisa lewat. Dalam salah satu video, teriakan “Matilah diktator!” Mendengarkan. Ketika Jahromi meninggalkan universitas, orang banyak berteriak, “Berbisik!” Panggilan.

Universitas menutup kantin

Protes juga berlanjut di Universitas Sharif di Teheran. Di sana, para siswa berjuang melawan segregasi gender di kantin. Gambar di media sosial menunjukkan pria dan wanita berjalan bersama di kampus. Sudah pada akhir pekan mereka mengabaikan pemisahan gender di kantin, dan banyak wanita melepas jilbab mereka. Akibatnya, administrasi universitas menutup kantin, karena para pendukung milisi Basij yang setia kepada rezim mengepung pintu masuk.

Sementara itu, para siswa dikatakan telah menghilangkan hambatan. Video lain dikatakan menunjukkan lusinan siswa meneriakkan “Azadi” untuk “kebebasan” di kantin setelah mereka dikatakan telah membongkar penghalang. Seorang guru juga mengungkapkan solidaritasnya dengan protes dan menunjukkan dirinya dalam sebuah foto di Twitter tanpa jilbab. Siswa mengkonfirmasi bahwa akun itu asli.

Universitas mengumumkan bahwa mereka akan melaporkan para mahasiswa yang terlibat ke komisi kriminal atas pelanggaran segregasi gender. Situasi di kampus Universitas Sharif telah tegang selama berminggu-minggu setelah pasukan keamanan dengan keras menekan protes. Sementara itu, polisi dan milisi mengepung daerah itu.

READ  Anggur banjir mendatangkan uang: Pembuat anggur Ahr membantu diri mereka sendiri setelah banjir - Ekonomi

Orang tua protes di depan sekolah putri

Protes juga meletus di depan sekolah perempuan di Teheran. berdasarkan cermin dunia– Pembawa acara dan WDR– Jurnalis Isabel Chiani, orang tua yang khawatir berkumpul di halaman sekolah setelah kepala sekolah memaksa gadis-gadis itu membuka pakaian untuk menemukan smartphone tersembunyi. Kerumunan yang marah di depan gedung sekolah dapat dilihat di video Twitter.

Sudah lebih dari 240 mati

Protes di Iran, yang telah berlangsung selama lima minggu, adalah yang terbesar dalam beberapa tahun di negara represif itu. Rezim membalas dengan kekerasan di banyak tempat, dan telah membunuh lebih dari 240 orang. Ribuan orang ditangkap. Protes meletus dengan kematian wanita Kurdi berusia 22 tahun, Mohasa Amini. Pasukan Seni menangkapnya karena melanggar aturan mengenakan jilbab. Pada 16 September, dia meninggal dalam tahanan polisi.

seperti sebelumnya ARD. reporter di Iran, Natalie AmiriDi Twitter, seorang wanita muda lainnya dikatakan telah meninggal akibat kekerasan polisi. Laporan mengatakan remaja 17 tahun itu meninggal setelah dipukul di kepala dengan tongkat polisi Seperti bangsawan. Versi resmi kematiannya adalah dia melompat dari lantai empat rumah.

Orang buangan Iran di jalanan

Puluhan ribu orang Iran yang diasingkan juga berdemonstrasi menentang rezim di luar negeri. Lebih dari 80.000 orang berkumpul di Berlin pada hari Sabtu. Ada juga protes di Istanbul, New York, London dan banyak kota lain dalam solidaritas dengan para demonstran di Iran.