Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Makanan, musik, dan budaya pop: Qatar merayakan keindahan tempat dan orang

Makanan, musik, dan budaya pop: Qatar merayakan keindahan tempat dan orang

Dalam episode Qatar 365 kali ini, kita melihat bagaimana Qatar menyambut beragam budaya dan subkultur – mulai dari mengeksplorasi ikatan budaya antara Qatar dan Indonesia hingga mengintip dunia ‘geek’.

Melapor ke PlazaDi Qatar, ruang publik didedikasikan untuk tahun kesepuluh dari program pertukaran tahunantahun budayatelah terbentuk.

Periklanan

Proyek ini bertujuan untuk memperkuat kemitraan dengan negara yang berbeda setiap tahunnya “Presentasi kreatif, budaya dan seni dari negara yang bersangkutan” Bagikan dan nikmati.

Tahun ini, Indonesia menjadi tamu kehormatan dan negara Asia Tenggara ini mengerahkan seluruh kemampuannya untuk menampilkan budayanya yang semarak.

Pengalaman budaya melalui makanan, musik, dan mode

Dalam hal memperkenalkan orang pada budaya dan masakan lain, tidak ada cara yang lebih baik daripada festival makanan.

Dalam “Festival Makanan Internasional QatarRibuan pengunjung mencicipi kelezatan di Lusail Street. Di antara hampir 100 kios dengan beragam hidangan dan jajanan internasional, masakan Indonesia menjadi pusat perhatian tahun ini.

Namun, festival tersebut hanyalah salah satu dari sekian banyak acara dalam kalender Tahun Budaya.

Indonesia dan Qatar memiliki hubungan yang sangat baik. Dan karena budaya, ada juga pemahaman yang lebih baik di antara orang-orang.Hal ini dijelaskan oleh Yang Mulia Ridwan Hassan, Duta Besar Indonesia untuk Qatar. “Tahun Budaya Qatar-Indonesia berkontribusi besar.”

Bukan hanya makanan yang menyatukan budaya. Musik, teater, dan seni juga merupakan bahasa universal yang dapat mengekspresikan budaya, keragaman, dan nilai suatu negara. Dalam “Desa Budaya KataraSebuah pertunjukan musik spesial dihadirkan untuk memberikan wawasan tentang dunia teater Indonesia yang penuh warna.

Dalam “Gedung Opera KataraSebuah “kelompok aktor dari berbagai penjuru Indonesia” membawakan “Hayati” – sebuah interpretasi musik dari epos Indonesia.

READ  Pengakuan Siskaeee Setelah Jadi Saksi dalam Kasus Rumah Produksi Film Porno

Kostum My Life dibuat khusus oleh desainer kostum Indonesia Era Sukamto, dengan hiasan kepala emas, topeng teater tradisional, dan pewarna warna-warni yang mengalir.

“Batik adalah seni yang mendalam. Ini bukan hanya tentang memasukkan lilin dan teknik pewarnaan ke dalam selembar kain, tetapi juga tentang membuat kontak mata. Ini adalah cara yang sangat mendalam untuk menggambarkan filosofi dan kebijaksanaan dalam sebuah pakaian.”jelas Ira Sukamto.

Dan apa jadinya pertunjukan tanpa musik? Selain “gamelan”, sebuah band gong yang disetel dari Indonesia, Hayati memadukan suara lama dan baru dengan memadukan teknik tradisional dan modern.

Periklanan

_“Nada-nada musik tradisional Indonesia itu beragam. Kami mencoba memadukan lonceng negara pulau._Baru-baru ini saya menggubah melodi Jawa dan melodi tradisional dengan elemen senar dan gaya permainan yang berbeda.kata direktur musik Gunnarto Bahasa.

Pengalaman sepeda kota

Mengatakan bahwa Ali bin Tawar Al Kuwari suka bepergian adalah pernyataan yang meremehkan. Pengusaha dan atlet Qatar ini telah melakukan perjalanan ke lebih dari 80 negara.

telah menjadi Perjalanan Budaya– Ambassador of the Years of Culture Initiative – Tur sepeda ke tempat-tempat bersejarah di Yogyakarta, Indonesia, tempat berdirinya Candi Borobudur, candi Budha terbesar di dunia.

“Sungguh menakjubkan melihat kuil terbesar di dunia dan mengalami sepotong sejarah yang dalam”Dia memberi tahu Qatar 365.

“Sangat menarik, Anda merasakan dan merasakan kota sangat berbeda dari pada di dalam mobil. Saat Anda bersepeda, Anda melihat anak-anak kecil, ayam, batu. Anda merasakan pepohonan, di mana-mana dengan sangat intens. Di atas sepeda Anda membenamkan diri di kota.”

Periklanan

Berbicara tentang Tahun Budaya Indonesia-Qatar 2023, Ali bin Tawar Al-Kuwari mengatakan kepada Qatar 365 bahwa perjalanannya baru-baru ini ke negara Asia Tenggara membuatnya. “Saya belajar banyak pada tingkat pribadi. “

READ  Peneliti Film: Pemerataan Bioskop Secara Menyeluruh Di Indonesia Bisa Tempus 80 Juta Penonton

“Kami berbicara dengan penduduk setempat tentang kehidupan sehari-hari dan kondisi kehidupan mereka. Saya memimpin grup tur yang terdiri dari 17 orang, dan kami menjelajahi budaya hingga ke akarnya.”

“Kamu bisa menemukan banyak hal di Indonesia, ada juga perbedaan besar dan agama yang berbeda. Saya bertanya-tanya bagaimana mereka bisa hidup damai dengan semua keragaman ini.”dia menambahkan.

Geekend: Merayakan budaya pop global di Qatar

“Cosplay” – yaitu representasi setia karakter anime Jepang – tidak khas Qatar. Tapi untuk satu akhir pekan setiap tahun.”gila“Tempat pertemuan para cosplayer, gamer, dan pencari petualangan.

Tahun lalu, Simran Kadam datang ke Geekend sebagai penggemar. Tahun ini, dia muncul di sana sebagai karakter video game Jepang “Kamisato Ayaka”.

Periklanan

“Dia adalah seseorang yang memiliki banyak beban di pundaknya karena dia selalu harus terlihat seperti seorang putri. Tapi pada dasarnya dia sendirian karena dia tidak memiliki orang tua lagi, dan dia selalu harus tampil sempurna.”Simran menjelaskan.

Di Geekend, dia tidak dibiarkan sendirian dengan kostumnya terlalu lama.

Orang-orang bertanya: “Ya Tuhan, apakah itu Kamisato Ayaka?” Dan kemudian kami langsung menjadi teman.”

“Geekend” adalah ruang terlindung di mana Anda dapat melepaskan semangat dan mengalami kutu buku dalam diri Anda. Penyelenggara berharap ini juga akan menjadi tempat berbagi dan inspirasi, dan di mana pengunjung dapat merayakan segala sesuatu yang unik dengan ketenangan pikiran dan tanpa prasangka.

“Kami merayakan budaya pop. Kami merayakan orang-orang yang menunjukkan kecintaan mereka pada anime, video game, dan board game. Kami merayakan anak muda berbakat.”Abdullah Jassim Al-Musallam, Direktur Eksekutif Institut Film Doha.

Mohamed Alansy menikmati bermain video game. Tapi dia tidak hanya memainkannya, tapi juga mengembangkannya. Seorang developer video game asal Qatar mengapresiasi Geekend karena memberinya kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama gamer lain.

READ  Frank Elstner mengungkapkan rahasia "Wetten, dass...?"

“‘Geekend’ penting bagi kami sebagai pengembang game: orang-orang mempelajari chip ini, tren ini ada di sini, mereka menguji kami, dan ini memotivasi kami.”dia menemukan.

Dari gamer hingga petualang hingga cosplayer, ada subkultur untuk semua orang.

“Jika Anda melihat sekeliling, Anda dapat melihat orang-orang berkumpul. Mereka berbicara tentang permainan favorit mereka, karakter favorit mereka, film favorit mereka. Anda tidak akan menemukannya di tempat lain di Qatar. Anda akan menemukannya di sini.”Kata Simran Santosh Kadam.

Ini adalah musik di telinga penyelenggara.

“Menjadi geek tidak selalu menjadi sesuatu yang dibanggakan orang,” Abdullah Jassim Al-Muslim mengungkapkan. “Tapi sekarang kami memiliki nama dan bangga dengan apa yang kami sukai dan nikmati.”