Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mantan menteri Italia di pengadilan: Salvini menghadapi 15 tahun penjara karena blokade kapal

Mantan Menteri Italia di Pengadilan
Salvini menghadapi 15 tahun penjara karena memblokir kapal

Perampasan kebebasan dan penyalahgunaan jabatan? Pada musim panas 2019, Menteri Dalam Negeri Italia saat itu Salvini mencegah kapal penyelamat berlabuh di Lampedusa. Lebih dari 150 orang terjebak di kapal. Beberapa melompat ke laut karena putus asa. Salvini harus menanggapi di pengadilan hari ini karena blokade. Tidak ada jejak wawasan.

Sabtu ini adalah hari penting bagi Matteo Salvini. Di Palermo, mantan menteri dalam negeri Italia harus menjawab di pengadilan dalam kasus kapal penyelamat laut yang tersumbat Open Arms. Ketua partai sayap kanan Lega dikatakan telah mencegah kapal organisasi bantuan Spanyol memasuki pelabuhan selama masa jabatannya sebagai menteri pada Agustus 2019. Kantor kejaksaan menuduh pria berusia 48 tahun itu melakukan perampasan kebebasan dan penyalahgunaan hak. kantor. Dia bisa menghadapi hukuman 15 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Salvini menjabat sebagai menteri dalam negeri di pemerintahan pertama Perdana Menteri Giuseppe Conte, pendahulu Perdana Menteri saat ini Mario Draghi, dari Juni 2018 hingga September 2019. Sikap anti-imigrasinya dianggap keras. Dalam prosesnya, pengadilan juga ingin mendengar dari Penasihat Pemerintah saat itu dan Menteri Dalam Negeri Luciana Lamorgese saat ini serta Menteri Tenaga Kerja dan Kebijakan Sosial dan Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio saat ini.

Menurut datanya sendiri, Open Arms menyelamatkan lebih dari 160 orang di Mediterania dari kesulitan dalam misi ke-65 pada Agustus 2019. Pengerahan pertama dilakukan pada 1 Agustus, diikuti oleh dua lagi. Sembilan hari kemudian, aktor Amerika Richard Gere dan ajudannya yang lain membawa perbekalan ke kapal. Pihak berwenang berulang kali mengevakuasi orang-orang dari kapal dengan alasan medis.

Richard Gere seharusnya bersaksi dalam prosesnya

Senjata Terbuka telah berada di depan Lampedusa sejak sekitar pertengahan Agustus, tetapi tidak diizinkan untuk berlabuh di sana di pelabuhan atas perintah Salvini. Situasi kesehatan dan stres di kapal mencapai puncaknya. Orang-orang yang putus asa berulang kali melompat ke air dan mencoba berenang di darat. Salvini baru menyerah saat jaksa memerintahkannya untuk mendarat. Para migran yang tersisa akhirnya diizinkan pergi ke darat.

Salvini berulang kali menekankan bahwa dia telah membela Italia dengan tindakannya dan telah bertindak untuk pemerintah. Dia menggambarkan persidangannya sebagai “politik”. Open Arms adalah kapal bajak laut. Operasi dimulai pada 15 September. Seperti yang diharapkan pada saat itu, negosiasi awalnya ditunda hingga Sabtu. Menurut laporan, asisten dan bintang Hollywood Richard Gere juga harus bersaksi.

READ  Afrika Barat: Upaya kudeta yang nyata di Guinea-Bissau