Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mantan Menteri Luar Negeri Brasil Amorim: Kerja sama yang kuat di Amerika Latin sangat penting – Wawancara

Wawancara dilakukan oleh Sergio Lirio.

Apakah dunia akan terbelah dua seperti yang terjadi selama Perang Dingin, atau masihkah ada waktu untuk menghidupkan kembali gagasan geopolitik multipolar?

Klasifikasi ini selalu sewenang-wenang. Bahkan selama Perang Dingin, dunia tidak pernah sepenuhnya bipolar. Misalnya, ada konflik Sino-Soviet dan Charles melihat ke Barat de Gaulle kemerdekaan yang lebih besar dari Amerika Serikat. Oleh karena itu, di bawah penyederhanaan seperti itu, kita masih bergerak di dunia multipolar, meskipun dengan elemen bipolar, karena secara ekonomi, Amerika Serikat dan Cina adalah kutub utama, bahkan jika Uni Eropa penting. Dalam hal militer, Uni Eropa kurang penting dan Rusia jauh lebih penting. Jadi ketika kita berbicara tentang dunia multipolar, ini adalah bagian dari pernyataan dan bagian dari angan-angan. Tidak ada fakta yang mutlak.

Amerika Latin membutuhkan lebih banyak persatuan. Wilayah ini sedang mengalami transisi besar: Chili, Kolombia, Argentina meskipun krisis, Meksiko dengan kebijakan yang lebih independen, dan Bolivia kembali memiliki model pembangunan. Tapi tanpa patriotisme yang tidak perlu, Brasil bisa dibilang negara yang membuat perbedaan. Seperti temanku Paulo Nogueira bAesta Jr. Selalu stres, kami adalah salah satu dari sedikit yang pernah ada sepuluh teratas– Daftar dapat ditemukan: sepuluh wilayah terbesar, sepuluh negara terpadat, sepuluh ekonomi paling kuat – yang terakhir mungkin tidak saat ini, tetapi kami akan melakukannya lagi. Ini saja memiliki dampak besar di anak benua India, belum lagi hubungan historis kita dengan Afrika, yang memberi kita kekuatan mobilisasi yang luar biasa. Keputusan Brasil untuk mendorong integrasi yang lebih besar antara Amerika Selatan dan Amerika Latin, seperti yang terjadi di bawah pemerintahan Lula, dan mudah-mudahan lagi di masa depan, merupakan kontributor utama multipolaritas. Negara ini adalah pionir: mendukung pembentukan grup BRICS dan IBAS (India, Brasil, dan Afrika Selatan). Hari ini sesekali ada pembicaraan tentang konstelasi baru yang mencakup Indonesia dan Argentina. Brasil pasti ada di sana. Meksiko saat ini memiliki pemerintahan yang sangat berani, tetapi tentu saja cakupannya terbatas karena kedekatannya dengan Amerika Serikat. Multipolaritas adalah arah dan tujuan.

Bagaimana Brasil dan Amerika Latin dapat memposisikan diri di tengah meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China? Sebagai pengingat, Menteri Luar Negeri Ernesto Araujo telah mengusulkan “poros Kristen” untuk melawan ekspansi China di bawah pemerintahan Bolsonaro. Bagaimanapun, konflik ini mengambil dimensi baru dan tidak sama seperti sebelumnya 15 tahunKetika saya berada di Departemen Luar Negeri di bawah pemerintahan Lula.

READ  Wawancara dengan Head of Music di TikTok; Musik di TikTok mengubah cara orang menemukan dan mendengarkan musik.

Pertama-tama, Anda tidak dapat benar-benar memikirkan apa yang terjadi di bawah pemerintahan Bolsonaro. Seolah-olah Brasil mabuk, tidak ada arah, tidak ada yang bisa diprediksi. Dengan Ernesto Araujo, negara ingin menjadi “seorang paria” dan itu terjadi. Brasil dihindari, bahkan oleh mereka kanan tengah-pemerintah dunia, dan komunitasnya tidak lagi dihargai. Kami masih berharap dan percaya bahwa kami akan kembali normal. Ketika saya menjadi Menteri Luar Negeri, saya menganjurkan dan mempraktikkan kebijakan yang aktif dan tegas di bawah Presiden Lula. Pemerintah sebelumnya telah menjunjung tinggi prinsip-prinsip konstitusional kemerdekaan, penentuan nasib sendiri masyarakat, hak asasi manusia, dan penyelesaian sengketa secara damai, tetapi kami telah melakukannya dengan penuh semangat. Saya yakin kami akan mengembalikan posisi ini jika Presiden Lula mengambil alih kekuasaan lagi dengan Geraldo Alcmin sebagai wakilnya. Saya sulit membayangkan Bolsonaro terpilih kembali. Bagi saya itu akan menjadi akhir dari Brasil seperti yang saya tahu.

Brasil tidak dapat memilih satu sisi atau sisi lainnya.

Tapi kembali ke inti pertanyaan. Ini tidak akan mudah, dunia telah banyak berubah. Tampaknya, persaingan antara Amerika Serikat, Rusia dan Cina sudah ada saat itu, tetapi tidak jelas bahwa hegemoni Amerika Utara sangat kuat. Brasil – dan ini juga berlaku untuk mitra kami di Amerika Selatan dan Latin – tidak dapat memilih, juga tidak dapat memilih satu sisi atau sisi lainnya. Hal ini terkait erat dengan integrasi regional yang lebih besar, yang dilakukan pada dua kecepatan yang berbeda, karena beberapa hal mungkin dalam konteks geografis tertentu dan beberapa hal tidak. Di bidang-bidang seperti kesehatan, kerja sama luar angkasa, ilmu pengetahuan dan teknologi, tidak ada hambatan bagi kerja sama luas antara negara-negara Amerika Latin dan Karibia. Pada masalah pertahanan, ini bukan tidak mungkin, tetapi sulit mengingat kedekatan geografis beberapa negara dengan Amerika Serikat. Bahkan pada kecepatan yang berbeda, dan dengan integrasi yang lebih besar, Amerika Latin akan membuka jalan bagi pekerjaan mandiri.

Mantan Presiden Lula baru-baru ini berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Asosiasi Industri Negara Bagian São Paulo, dan mengatakan dia terkejut dengan masuknya produk China ke pasar Brasil. China adalah mitra penting Brasil dan Amerika Selatan, tetapi kondisi saat ini tampaknya tidak menguntungkan bagi negara-negara di kawasan kami. Bagaimana Anda bisa mengubah hubungan ini?

READ  Aizen Global mengembangkan layanan kecerdasan buatan keuangan untuk KBS WORLD

Kesalahan ada pada kita, bukan orang Cina. Dengan pengecualian beberapa episode pendek, kami telah gagal mengembangkan kebijakan industri dan teknologi modern selama beberapa dekade. Brasil khususnya memikul tanggung jawab besar dan peluang besar, bahkan jika itu adalah kartu truf, dalam hal pembangunan berkelanjutan. Dengan menggunakan keanekaragaman hayati kita, fakta bahwa bauran energi kita mengurangi polusi…

Jika China tidak berkembang, begitu juga Amerika Serikat.

Jika China tidak berkembang, begitu juga Amerika Serikat. Saya katakan lagi: kita harus memperkuat persatuan Amerika Selatan. Tidak setiap negara dapat bernegosiasi sendiri, hanya berfokus pada keuntungan langsung tanpa melihat kerugian orang lain. Secara bertahap orang Cina harus memahami bahwa arus perdagangan saja tidak cukup. Mereka harus berkontribusi pada pengembangan teknologi mitra. Lakukan apa yang dibutuhkan China untuk akses pasar: investasi dengan kemitraan. China harus berkontribusi pada pengembangan teknologi planet yang lebih seimbang. Jalan kita harus mempertemukan banyak pemikir brilian dari berbagai bidang untuk membentuk kebijakan publik. Pemerintahan Bolsonaro telah mengurangi ilmu pengetahuan dan teknologi seminimal mungkin, belum lagi pendidikan tinggi. Jadi kita harus melipatgandakan usaha kita.

Apakah Anda berharap lebih dari pemerintahan Biden, terutama dalam kebijakan luar negeri?

Kami selalu lebih optimis daripada kenyataan. Mengenai Amerika Latin, saya mengharapkan setidaknya kembali ke kebijakan pemerintahan Obama, yang menjaga hubungan dengan Kuba dan tidak memveto partisipasi negara kepulauan dalam KTT Amerika, tetapi terlibat dalam dialog dengan Persatuan Bangsa-Bangsa Amerika Selatan. . (Onsol). Sementara hak Brasil menyebut Yonasol sebagai “Bolivarian,” Obama meminta pertemuan dengan kelompok negara. Pada titik ini saya kecewa. Saya juga tidak setuju dengan pembagian dunia menjadi rezim otoriter dan demokrasi. Akan lebih baik untuk melihat hal-hal yang lebih rasional, lebih realistis, dan selalu berusaha untuk mempromosikan hak asasi manusia, tetapi tidak dengan memaksakan apa pun, tetapi dengan persuasi. Di sisi lain, memulai dialog dengan Venezuela merupakan langkah maju dibandingkan dengan pemerintahan Trump. Dan itu sangat penting, harus selalu diakui – bahkan jika orang dapat berargumen bahwa ini adalah minimum, tetapi tidak selalu minimum – bahwa Amerika Serikat telah sepenuhnya menganjurkan penghormatan terhadap proses pemilihan di Brasil. Di bawah pemerintahan Trump, Gedung Putih mensponsori kudeta di Bolivia dan mengancam Venezuela.

READ  Ahli menyalahkan Fed atas penurunan pasar dan mengharapkan lebih banyak kerugian | 05/11/22

Menteri Ekonomi Bolsonaro Paulo Guedes mengatakan UE “tidak lagi penting” dan jalan ke depan adalah hubungan yang lebih erat dengan China. Apakah Eropa masih dihitung?

terakhir. Saya pikir penting untuk mengupayakan hubungan yang seimbang. Baik Brasil maupun Amerika Selatan tidak dapat dengan mudah melepaskan diri dari pelukan Amerika Serikat dan langsung jatuh ke pelukan China. Dalam permainan multipolar, Eropa sangat penting tidak hanya dari sudut pandang politik, tetapi juga dari sudut pandang ekonomi. Oleh karena itu, Mercosur dan UE tidak hanya harus dibuang, tetapi juga direvisi dan ditingkatkan. Banyak orang Eropa ingin melihat pemikiran ulang dalam hal perlindungan iklim. Kita harus mengambil keuntungan dari itu dan mengusulkan amandemen terhadap klausul yang berhubungan dengan kebijakan industri dan teknologi.

Pada poin apa Mercosur dan UE perlu diubah?

Akan lebih baik untuk berhenti dan berpikir: Apa yang ingin kita capai dengan kesepakatan ini? Tidak mungkin, demi kepentingan semua, menuntut lebih banyak upaya untuk memerangi pemanasan global sambil mencegah perkembangan teknologi dan membangun sistem pengadaan antar pemerintah yang mendorong industri lokal, khususnya pengembangan teknologi lokal atau yang diadaptasi. Tidak ada negara yang tidak mengejar kebijakan industri melalui pengadaan pemerintah, kecuali jika menggunakan praktik keji, seperti di Asia Timur: eksploitasi pekerja murah yang tidak memiliki hak. Kami ingin mematuhi standar tenaga kerja dan lingkungan, tetapi ini membutuhkan penelitian dan pengembangan dan di atas semua itu, memungkinkan pembangunan lokal. Salah satu cara tercepat dan paling sesat adalah deindustrialisasi Brasil, hanya menghancurkan pekerjaan yang baik. Situasinya berbeda di Inggris, misalnya, di mana lowongan hanya berpindah dari sektor industri ke daerah lain dengan bayaran lebih tinggi, seperti teknologi tinggi. Kondisi kerja yang berbahaya terjadi di Brasil. Namun, saya pikir lebih baik berhati-hati dan tidak terburu-buru. Ini bahkan lebih berlaku untuk aksesi ke Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi. Jika ada satu hal yang saya pelajari di meja negosiasi, ini adalah: Terburu-buru adalah penasihat yang buruk. Ini seperti penjaga gawang yang bergerak sebelum dipukul. Dia mungkin menjaga bola, tetapi peluangnya jauh lebih buruk.

Versi wawancara yang lebih panjang dalam bahasa Portugis dapat ditemukan di situs web FES Brasil.

Diterjemahkan dari bahasa Portugis oleh Stefan Wirts