Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mantan pelatih Bundesliga: Thomas Dahl di Indonesia: Perebutan gelar yang mendesak

Mantan pelatih Bundesliga: Thomas Dahl di Indonesia: Perebutan gelar yang mendesak

Jakarta – Thomas Dahl tampak lebih tenang dari sebelumnya, yang mungkin disebabkan oleh keadaan eksternal. “Tidak ada gunanya kecewa karena tidak ada pilihan lain,” kata mantan pelatih Bundesliga itu, “dengan semua moped dan sejenisnya.”

Di Indonesia, di mana klub ibu kota Persija Jakarta bersaing memperebutkan gelar dengan pesepakbola divisi satu, jalanan sering kali padat dan jalurnya panjang. Pria berusia 56 tahun itu membutuhkan waktu satu setengah jam berkendara dari apartemen mewahnya di selatan Jakarta menuju tempat latihan klub. Ini adalah kehidupan sehari-hari. Masa Dolly di Indonesia ditandai dengan keadaan darurat. “Banyak hal telah terjadi dalam tujuh bulan saya berada di sini yang tidak dialami orang lain seumur hidup,” kata pelatih Persija.

Stadion ini meninggalkan jejak tragedi pada Oktober lalu setelah perkelahian antara dua rival liga yang menyebabkan 135 orang tewas. “Segala sesuatu yang bisa salah bisa jadi salah. Pada akhirnya itu adalah tragedi terburuk kedua dalam sepak bola. Semua orang di Indonesia sangat terkejut. Bencana berikutnya datang pada bulan November, gempa bumi yang menewaskan lebih dari 300 orang. .Pada bulan Desember berita: ledakan tambang batu bara, letusan gunung berapi, Banjir, pengeboman.

Keadaan darurat sebagai kehidupan sehari-hari

Bagaimana seharusnya seorang pelatih mempersiapkan timnya untuk pertandingan sepak bola ketika keadaan darurat menjadi kehidupan sehari-hari? “Banyak hal lebih sering terjadi di sini dibandingkan di Jerman,” kata Dahl. “Goyangan sesekali adalah hal yang biasa terjadi di sini. Hidup selalu berjalan. Hal yang sama terjadi setelah kecelakaan pesawat, sama halnya setelah tragedi seperti ini.” Ini adalah musim di mana Dahl mengesankan timnya, tapi ini adalah pengalamannya yang paling intens hingga saat ini di luar pertandingan – terlepas dari apa yang dia lihat dan alami. Ada banyak di negara lain.

READ  INDONESIA: Kekacauan di Palmyra - WELT

Sebagai pemain, pemain asli Mecklenburg ini terikat kontrak di Italia (Lazio Rome, AS Parisi) dan melatih di Turki (Genselerbirligi Ankara), Arab Saudi (Al-Hilal), Hongaria (Ferencvaros Budapest) dan Siprus (Apol Nicosia). ) dan sering mendapat kecaman di Hannover 96, Hamburger SV dan Borussia Dortmund, terbukti dengan pidato kemarahan Dahl di BVB (“Aku tertawa terbahak-bahak”).

Jadi sekarang Indonesia adalah dunia (sepak bola) yang benar-benar berbeda. “Lapangannya terendam air dan kami harus menunggu satu setengah jam,” kata Dahl, misalnya, tentang pertandingan melawan PSS Slayman di malam Natal. Wasit menghentikan permainan di tengah-tengah karena hujan turun seperti musim hujan. “Saya belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya,” kata Dahl, “tidak ada yang berhasil, tidak ada bola, tidak ada peluang.”

Natal dan Malam Tahun Baru di rumah

Setidaknya sang pelatih berhasil kembali ke Jakarta tepat waktu dengan penerbangan carteran, check in sebentar ke apartemen, lalu tiba di bandara tepat waktu untuk terbang ke keluarganya di Budapest melalui Doha. “Saya senang hal ini berhasil – terkadang permainan diubah dalam waktu singkat.” Tidak kali ini. Dahl bisa menghabiskan Natal dan Malam Tahun Baru di rumah bersama istri dan putrinya yang berusia satu tahun.

Sang pelatih sudah kembali ke Jakarta sejak 2 Januari. Dahl sudah lama menghindari gagasan untuk kembali ke Indonesia – meski ada bayang-bayang gelap yang menyelimuti musim ini. Dall melaporkan bahwa hal itu “sangat buruk” baginya pada tanggal 1 Oktober ketika terjadi kepanikan setelah pertandingan antara Arema Malang dan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan di provinsi Jawa Timur. Fans menyerbu lapangan dan polisi menembakkan gas air mata ke arah mereka. Ribuan orang berusaha mencapai evakuasi darurat, namun 135 orang tidak selamat. “Kami seharusnya bermain sepak bola hari itu – syukurlah acara itu dibatalkan,” kenang Dahl. “Itu juga sangat mempengaruhi para pemain.”

READ  Indonesia mengumumkan kematian 53 pelaut di atas kapal selam

Semenjak? Tidak pada awalnya. Dahl memberi timnya, termasuk mantan Rostocker Hanno Behrens, libur sembilan hari sejak kecelakaan itu. Turun, matikan, dan atur pikiran Anda. Waktu untuk pertandingan persahabatan berlanjut ketika liga mengambil jeda dua bulan setelah bencana stadion. Dahl melaporkan bahwa operasi berlanjut “dari satu momen ke momen berikutnya” hingga awal Desember – dan dengan rencana yang sulit untuk mengimbangi pertandingan yang dibatalkan.

“Enam Pertandingan Tanpa Penggemar”

Menjelang Natal, tim Dahl harus melakukannya enam kali – secara tertutup. Ini juga akibat dari kesialan. “Kami tidak bermain selama lebih dari dua bulan dan tiba-tiba Anda bermain setiap tiga atau empat hari – itu tidak mudah.” Bahkan untuk kepalanya pun tidak. “Enam pertandingan tanpa penonton seperti pertandingan persahabatan, itu tidak menyenangkan,” kata Dahl. Khusus untuk menghemat waktu dan perjalanan, liga menampung semua tim di hotel yang sama. Pertandingan dimainkan di lapangan netral di sekelilingnya. Hanya darurat.

Kontrak Dahl di Jakarta berlaku hingga 2025 dan sang pelatih ingin memenuhinya. Dia merasa nyaman dengan klub dan penggemarnya. “Persija Jakarta bukan sembarang klub tapi klub tradisional dengan sekitar sepuluh juta penggemar. “Itu luar biasa.” Bahkan setelah pertandingan, orang-orang terus bernyanyi dalam waktu yang lama, “Itu adalah momen-momen yang membuat merinding.” Kalau derby melawan Persip Bandung, “seperti Werder Bremen melawan HSV”.

Prospeknya terlihat bagus, dengan Persija merencanakan tempat latihan baru dan pindah ke stadion internasional berkapasitas 82.000 kursi. “Kami ingin membangun sesuatu di sini,” kata Dahl. “Indonesia bukan Bundesliga atau Spanyol, tapi sangat menarik.” Dan apa pun kecuali setiap hari.