Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mantan pelatih HSV Thomas Doll: Perebutan gelar dalam situasi darurat – FOOTBALL INTERNATIONAL

Ini adalah petualangan yang tidak bisa ditinggalkan oleh mantan pelatih Bundesliga Thomas Doll (56).

Dole telah melatih juara Indonesia Persija Jakarta XI untuk pertama kalinya sejak April 2022 – dan dia telah melihat banyak hal selama hampir sembilan bulan di Asia: dari hujan monsun hingga bencana stadion pada bulan Oktober dan gempa bumi di 11 juta kota. Doll berhak mengklaim bahwa start posisi kepelatihan kedelapannya sangat menarik.

Namun meski kondisi negara berkembang sepak bola Indonesia terkadang kacau balau, mantan pelatih HSV dan mantan pelatih 96 ini tidak berpikir untuk pensiun!

Persija Jakarta bukan hanya sebuah klub, “ini adalah klub tradisional dengan sekitar sepuluh juta penggemar. Ini luar biasa.” Karena sebelum pertandingan pertama mutlak melawan BSM Makassar (9.30 pagi waktu Jerman) pada hari Rabu, tensinya tinggi: Persija tertinggal tiga poin dari pemuncak klasemen perebutan gelar.

Tapi musim sudah penuh dengan emosi – perebutan gelar dalam keadaan darurat!

00:51

Videonya viral!
Penendang Inggris palsu keluar

Sumber: Twitter: @greghalford15

Bencana lapangan, gempa bumi, musim hujan

“Hal-hal terjadi di sini yang tidak dialami beberapa orang sepanjang hidup mereka,” kata mantan pelatih BVB, yang ingin memenuhi kontraknya dengan klub terbesar di Indonesia hingga 2025.

Baru pada Oktober 2022 Dole menyaksikan bencana stadion yang mengerikan di Malang, di mana 133 orang tewas dalam penyerbuan. Fans menyerbu stadion dalam pertandingan antara Arima Malang dan Persibaya Surabaya, dan polisi menggunakan kekerasan dan gas air mata terhadap mereka. “Itu mengerikan. Seluruh negeri berduka,” kata pelatih itu setelah adegan buruk itu.

Kemudian pelatih berpengalaman memberi para pemainnya di sekitar mantan bakat HSV Hanno Behrens (32) sembilan hari libur untuk menjernihkan pikiran mereka. Menjelang Natal, tim Dole harus melakukannya enam kali – secara tertutup. Itu juga akibat dari kecelakaan itu. “Kami belum memainkan pertandingan dalam dua bulan dan tiba-tiba Anda bermain setiap tiga atau empat hari – itu tidak mudah.” Bukan untuk kepala juga. “Enam pertandingan tanpa penonton seperti pertandingan persahabatan, yang tidak menyenangkan,” kata Doll.

Perbesar
Kehidupan sehari-hari di Liga Indonesia: Thomas Doll dalam pertandingan di Persija Jakarta

Kehidupan sehari-hari di Liga Indonesia: Thomas Doll dalam pertandingan di Persija Jakarta

Foto: pribadi

Dan gambar-gambar mengerikan itu meninggalkan bekas padanya – untuk waktu yang singkat Dole berpikir untuk kembali ke Eropa, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Yang seharusnya membawanya ke pengalamannya sendiri berikutnya: gempa berkekuatan 5,6 melanda pulau Jawa di Indonesia pada bulan November, yang seharusnya juga menyebabkan tembok berguncang di Jakarta.

Doll to BILD: “Harus kuakui, saat dinding apartemenku berguncang, aku benar-benar sakit. Aku takut.” Dia berada di tempat tidurnya di lantai 50 ketika dinding berguncang.

Gempa ini merenggut lebih dari 260 nyawa. Lebih dari 400 orang terluka parah. Bencana alam meninggalkan jejak kehancuran setelahnya.

Perbesar
Thomas Doll tinggal di gedung pencakar langit di Jakarta ini, dan berada di lantai 50 saat gempa terjadi

Thomas Doll tinggal di gedung pencakar langit di Jakarta ini, dan berada di lantai 50 saat gempa terjadi

Foto: pribadi

“Waktu 1:15 siang, ketika semuanya mulai berdetak, terpatri dalam ingatan saya. Saya berlari dalam waktu singkat dan bertemu dengan asisten pelatih saya di depan rumah, yang baru saja menggendong anak-anaknya dan menuruni tangga dari tanggal 30.” floor,” lanjut mantan gelandang tersebut dalam laporannya kala itu.

Namun mantan pemain HSV ini sudah lama beradaptasi dengan bencana alam apapun. Bahkan hujan seperti musim hujan, yang terkadang membatalkan pertandingan liga dan sering mengganggu latihan, tidak mengganggunya lagi.

Dole: “Sejak berada di Indonesia, rasa hormat saya terhadap fenomena alam terus tumbuh. Ketika ada badai, Anda mengira dunia akan berakhir.”

Meski banyak singgah di dunia internasional, Indonesia adalah yang paling istimewa, lanjut Dole. Pelatih Bundesliga ini sebelumnya pernah bekerja di Turki (Gençlerbirligi Ankara), Arab Saudi (Al-Hilal), Hungaria (Ferencváros Budapest) dan Siprus (Apoel Nicosia).

Tapi apa perbedaan antara Jakarta dan semua stasiun lainnya? “kata Dole. “Indonesia bukan Bundesliga atau Spanyol sekarang, tapi ini sangat menarik.”

Dan ketika derby melawan Persib Bandung semakin dekat, “Ini seperti Werder Bremen melawan HSV.” Apa pun kecuali “hanya” permainan.

READ  Olahraga lebih dari sekedar kendaraan untuk perubahan fisik Tennisnet.com