Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mantan profesional Hansa ini kini menjadi bintang di Indonesia: Dream Vision, Luxury Life |  sepak bola

Mantan profesional Hansa ini kini menjadi bintang di Indonesia: Dream Vision, Luxury Life | sepak bola

Kehidupan sepak bola sehari-hari dan liburan jauh dari rumah. Hanno Behrens, mantan profesional Hansa (32 tahun / juga Nuremberg, Darmstadt dan dari tahun 2005 hingga 2012 di HSV) Ia pindah dari Rostock ke Persija Jakarta (Liga Utama Indonesia) pada musim panas. SPORT BILD menghubunginya di lantai enam puluh (!) menara tempat tinggalnya.

“Ini adalah kehidupan yang sangat berbeda dibandingkan di Rostock, dan Jakarta adalah kota besar,” katanya. Temannya Angelica bersamanya dan mereka memulai petualangan ini bersama. Behrens: “Ada beberapa hal yang hebat, ada pula yang agak sulit.”

Pemandangan ibu kota yang luar biasa. Apartemen ini menawarkan klub kebugaran di puncak gedung

Foto: pribadi

Itu berlaku untuk sepak bola dan kehidupan pribadi. Sambutannya di bulan Juli sangat luar biasa: ratusan fans Persija menunggu si pirang jangkung di bandara dan mengantarnya ke taksi. Klub penggemar pertama segera muncul. Berns: “Meski Indonesia terlihat aneh, namun dalam hal latihan membutuhkan upaya yang sama seperti di Jerman. Mungkin juga karena kami memiliki pelatih asal Jerman, Thomas Doll…”

Pertandingan pertama: sukses, dan Behrens juga mencetak gol. Lalu awal Oktober terjadi kepanikan massal di pertandingan lain, 174 orang tewas, liga kaget! Berminggu-minggu ketidakpastian tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Game ini telah dimainkan kembali (tanpa penggemar) sejak awal Desember.

Istirahat panjang karena masalah kejiwaan Inilah yang dirasakan bintang United Jadon Sancho!

Istirahat karena masalah mental: Inilah yang dirasakan bintang United Jadon Sancho

Sumber: Bild, Instagram, Twitter

Bagaimana keadaannya secara pribadi? Berns: “Cara hidup kami luar biasa – ada dua menara di kompleks kami, dengan kolam renang, lapangan tenis, lapangan basket, perpustakaan, gym dengan kolam air panas untuk bersantai di rooftop di lantai 60, dengan pemandangan Jakarta yang indah Klarifikasi!” Tentu saja Anda bisa makan enak di restoran di sini, tapi kami tidak menyarankan makan jajanan pinggir jalan.

Dan berbelanja? “Saya penggemar keju kambing. Tapi di sini harga satu potongnya setara dengan 14 euro, jadi saya berpikir dua kali. Roti Jerman juga sulit didapat.”

Apa yang benar-benar mengganggunya: “Lalu lintas membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Selalu ada kemacetan di sini. Saya membeli skuter untuk perjalanan jarak dekat dan berhasil. Tapi menyetir sendiri? Anda bisa lupa. Butuh waktu 45 hingga 60 menit, terkadang lebih lama, untuk menempuh jarak 17 kilometer Ke tempat latihan.

Untuk cara cepat berlatih: Behrens membeli skuter

Untuk cara cepat berlatih: Behrens membeli skuter

Foto: pribadi

Hal yang tidak lazim bagi para pecinta kitesurfing: seperti di Rostock, ia belum bisa bermain air di Indonesia. “Di Jakarta sendiri tidak ada selancar, harus berkendara tiga jam untuk sampai ke tempat berikutnya. Setidaknya saya sampai di Bali. Tapi di Jakarta ada sebuah taman kecil yang mengingatkan pada Warnemunde, dengan restoran dan kafe.

Apakah Anda ingin semua berita olahraga dari Timur?  Klik tombol merah!

Apakah Anda ingin semua berita olahraga dari Timur? Klik tombol merah!

Foto: ostsport.bild.de

Dan terlepas dari semua antusiasmenya, Anda dapat mendengar sedikit kerinduan pada diri Behrens: “Anda merindukan keluarga dan teman-teman,” akunya. “Di Jerman, Anda bisa pergi ke sana dengan cepat, tapi tidak di sini.”

Pendapatnya mengenai klub-klub sebelumnya, Nuremberg (2015 hingga 2021) dan Rostock: “Saya sebenarnya berpikir akan baik bagi Nuremberg untuk mengambil pendekatan yang lebih menyerang dan menunjukkan dada mereka dan mengatakan bahwa mereka ingin menyerang di posisi atas. Nuremberg seharusnya memiliki klaim tersebut juga. Tapi situasinya sekarang sulit – hanya dua poin.” Dari posisi kedua hingga terakhir.” Dan Hansa? “Sangat penting di tahun keduamu untuk tetap berada di kelas, apa pun yang terjadi. Apa pun yang lebih dari itu terlalu berlebihan untuk diharapkan.”

“Setelah musim berakhir pada bulan April, saya pasti akan menonton pertandingannya. Saya melihat Hansa berada di Nuremberg pada pertandingan kedua dari belakang – itu masuk akal.” Mungkinkah membayangkan pengembalian permanen? “Saya tidak akan pernah mengesampingkannya…”

READ  MotoGP FT1 Indonesia: Paul Espargaro mencetak waktu terbaik untuk pertama kalinya