Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Marc Marquez menghadapi tahap terberat dalam karirnya / MotoGP

Marc Marquez menghadapi tahap terberat dalam karirnya / MotoGP

Jika Marc Marquez tidak sadar sekarang, penglihatan ganda bisa menjadi ancaman permanen bagi kesehatannya.

Saya ingin tahu berapa lama dan apa lagi yang harus terjadi di depan jutaan pemirsa TV sebelum seorang manajer senior yang bertanggung jawab atas Honda Motor Jepang menarik rem darurat dan berguling di anak perusahaan Honda Racing. Perusahaan.

Sebuah tim baru mengambil alih di HRC pada tahun 2017 setelah perpecahan antara Wakil Presiden HRC Shohei Nakamoto dan Manajer Tim Repsol Honda Livio Sobo. Sejak itu, kelompok baru yang terdiri dari empat direktur telah mengambil alih Honda Racing Corporation. Kuartet tersebut terdiri dari Takeo Yokoyama (direktur teknis) dan Tetsuhiro Kawata, yang, sebagai manajer umum, bertanggung jawab atas kesepakatan sponsorship dan kontrak pengemudi. Untuk tujuan ini, Shinichi Kokubu telah ditunjuk sebagai Direktur dan Manajer Umum Divisi Pengembangan Teknologi HRC. Shigehisa Fujita digantikan oleh Naoki Hattori yang menjabat sebagai Direktur/Jenderal di Divisi Manajemen sejak tahun 2017. Yoshigeji Nomura menjadi Presiden Dewan Hak Asasi Manusia yang baru saat itu.

Kepemimpinan baru tim HRC di Kejuaraan Dunia MotoGP bergantung sepenuhnya pada keterampilan Marc Marquez, yang jasanya dijamin oleh Jepang selama dua tahun hingga akhir 2024, dengan bayaran 15-20 juta euro per tahun.

Sejak hari pertama, kepemimpinan tim baru bersikap otoriter, karena Marc Marquez dianggap sebagai jaminan kesuksesan selanjutnya di MotoGP. Tidak masalah bahkan Dani Pedrosa tidak bisa memenangkan balapan di 2018 dengan Honda RC213V yang dikembangkan untuk Marquez.

Belum lagi penerusnya Lorenzo, Alex Marquez dan Paul Espargaro.

Dan ketika Marc Marquez patah lengannya di Jerez pada 19 Juli 2020, yang akan mencegahnya dari balapan selama sembilan bulan, bos tim Alberto Puig bereaksi dengan marah atas pertanyaan sah dari reporter TV Simon Cravar apakah Honda tidak menyukai tuduhan itu. Harus melepaskannya, seseorang terlalu fokus selama bertahun-tahun pada pemenang seri Marc Marquez. Carvart, lalu ke Puig: “Honda membutuhkan pembalap terbaik di dunia untuk membawa motor ini ke tikungan dengan cepat.”

Puig bereaksi sangat marah terhadap siaran langsung TV ketika ditanya tentang masalah sensitif ini. Saya hanya akan memberikan jawaban singkat: kami telah memenangkan tujuh kejuaraan dunia terakhir.

Yah, itu agak berlebihan, karena pada tahun 2015 Yamaha memenangkan gelar pembalap, kejuaraan tim dan kejuaraan pabrikan bersama Jorge Lorenzo dan Valentino Rossi.

READ  Karena kekurangan biji-bijian: kritik makanan di tangki meningkat

“Jelas gelar dunia yang belum direbut oleh pebalap Honda tidak dihitung di HRC dan tidak layak disebut-sebut,” heran direktur terkenal Yamaha MotoGP itu saat itu.

Puig selesai pada Juli 2020: “Motorsport adalah tentang kemenangan.” “Kami memiliki paket tertentu dan itulah masalahnya.”

Honda: Musim 3 tanpa sasis atas

Insinyur Honda tampaknya tidak melihat kebutuhan untuk memperbaiki motornya, meskipun Marc Marquez sering mengalami 30 atau 35 kecelakaan musiman setahun, dan sering mengatakan dia sangat ingin mengurangi jumlah kecelakaan dan penyelamatan yang hebat.

Honda kemudian membangun sasis baru untuk 2020, yang gagal tes Qatar pada Februari, dan versi 2019 digunakan lagi pada pembuka musim di Jerez pada Juli.

Memalukan: Pada Tes Qatar pada Februari 2020, kru Marc Marquez dan Cal Crutchlow menjarah dada LCR Nakagami dengan putus asa sebelum kemarin malam untuk mengambil barang 2019 mereka.

Kami dapat meringkas sisanya. Tanpa Marquez, Honda meloloskan diri dari KTM untuk posisi kelima di Kejuaraan Dunia Merek 2020, dan pabrikan sepeda motor terbesar di dunia saat ini hanya berada di urutan kelima lagi, diikat dengan tempat terakhir Aprilia!

Di Indonesia, Honda adalah satu-satunya pabrikan yang tidak menemukan solusi untuk ban slick Michelin baru dengan rangka yang lebih kaku. Bahkan hujan pada hari Minggu tidak membantu Jepang.

Pada tahun 2021 Honda mulai memasok keempat driver kerja dengan mesin kerja saat ini, dan untuk pertama kalinya juga untuk driver LCR Honda.

Pada tahun 2021, “sepeda khusus” dikembangkan untuk semua pengendara sepeda, yaitu versi yang dirancang khusus, setiap orang dapat merakit sepeda motor mereka sendiri. Tetapi konsep itu juga tidak berhasil, terutama setelah Juni dan kemenangan pertama dari tiga kemenangan Marc Marquez musim ini di Sachsenring. Nakagami dan Alex Marquez tersandung berat di LCR.

Paul Espargaro, yang finis pertama dua kali dengan Red Bull KTM pada tahun 2020, ketiga dalam balapan lima kali dan dengan demikian kelima di kejuaraan dunia (hanya tiga poin di belakang Kejuaraan Dunia Alex Rins ketiga), sangat membutuhkan Honda RC213V.

Paul naik satu-satunya podium untuk 2021 di Misano pada 24 Oktober, di Piala Dunia hanya tempat kedua belas. Dia hanya mengumpulkan 100 poin dalam 18 balapan, dibandingkan 135 poin hanya dalam 14 balapan di KTM setahun sebelumnya.

READ  Pakar tingkat tinggi bertemu online untuk Forum Tahunan ke-18 tentang Sains dan Teknologi di Masyarakat (Forum STS)

Repsol Honda melakukan yang terbaik untuk semua tim MotoGP.

Pada titik tertentu, sponsor Repsol juga akan melihat bahwa produsen lain dengan sumber daya yang lebih sedikit berperilaku lebih profesional dan terarah.

Tiga jatuh dalam waktu 24 jam, tetapi HRC tidak bereaksi

Masih harus dilihat apakah Honda Motor Co. suatu hari akan turun tangan sebelum Marc Marquez, karyawan paling berharga dan paling berharga di dunia, hancur total.

Marquez tidak ditegur atau dikritik di HRC pada 2018 ketika dia mengamuk di Termas de Río Honda dan menerima tiga tendangan penalti dalam 40 menit.

Tim Honda juga tampak geli saat Marc Marquez kembali menempati posisi ketiga setelah terpeleset buruk pada 19 Juli 2020 di Jerez.

Fraktur lengan atas berikut ini dianggap sebagai kecelakaan industri yang tidak berbahaya. Empat hari setelah operasi, Mark kembali ke jalurnya.

Meskipun demikian, tidak ada direktur di HRC yang pernah kehilangan pekerjaan mereka.

Saya tidak hafal apakah Mark mungkin membuat empat kecelakaan dalam tiga hari.

Tapi aku tahu aku tidak ingin berada di tempat Alberto Puig dan Takeo Yokoyama sekarang.

Mereka seharusnya memiliki hati nurani Marc Marquez dan menariknya keluar dari lalu lintas paling lambat setelah kecelakaan pertama di kualifikasi pertama hari Sabtu karena ketidakpastiannya yang jelas.

Karena dengan motor tanpa traksi ini, toh tidak ada bunga yang bisa dimenangkan di sebuah Mandalika.

Para direktur Dewan Hak Asasi Manusia menerima bonus di masa pemanasan. Setelah lonjakan besar dan gegar otak, tim Repsol tampak munafik seolah-olah mereka telah memutuskan untuk keluar dari perlombaan karena pertimbangan dan rasionalitas.

Faktanya, Marc Marquez dari Race Doctor adalah Dr. Piagam itu dinyatakan “tidak layak untuk balapan”. Dia mendapat larangan awal yang jelas. akhirnya!

Selama bertahun-tahun, Marc Marquez telah membuktikan berkali-kali bahwa ambisinya yang tak terkendali selalu menghalangi jalannya dan merusak sumbunya dengan cara yang belum pernah kita lihat sebelumnya pada seorang pembalap motor.

Kemudian bakat luar biasa yang luar biasa berubah menjadi pembunuh yang tidak terduga dalam waktu singkat.

“Mark mengemudi seperti orang gila,” kata Stefan Bradel secara langsung pada hari Minggu di ServusTV.

READ  Gugatan iklim: Nelayan Indonesia menuntut raksasa semen

Tidak ada yang bisa memprediksi kapan Marc Marquez akan kembali bekerja. Penglihatan ganda muncul secara bertahap menjadi ancaman konstan untuk gambaran klinisnya.

Ini tentang kehidupan manusia, atau setidaknya kesehatan bintang berusia 29 tahun yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya.

Pemenang MotoGP 59 kali itu berulang kali membuat keributan dalam beberapa bulan terakhir.

Pembalap Spanyol itu mengatakan dia akan memberikan banyak balapan tetapi hanya memiliki satu tubuh. Juara dunia MotoGP enam kali itu menjelaskan bahwa masih membutuhkan banyak waktu untuk membangun otot, serta kurangnya stamina dan kekuatan. Selain itu, dia belum menyesuaikan motor baru dengan gaya mengemudinya.

“Saya tidak merasa ketika saya dalam bahaya,” aku Marquez Kamis lalu.

Namun, dia pergi bekerja selama tiga hari dengan linggis. Semua niat baik dilupakan begitu dia membuka topengnya.

Pada musim gugur, Mark hanya diizinkan berjalan selama enam minggu karena penglihatan ganda. Dia mengatakan itu adalah tahap tersulit dalam hidupnya.

Saya khawatir tahap ini masih di depannya dalam kenyataan.

Karena bintang Honda akhirnya harus menyadari bahwa sedikit yang terlihat dari kemampuan luar angkasanya selama dua setengah tahun dan deskripsi sebelumnya untuk melawan generasi baru pembalap pemberani dari Fabio Quartararo hingga Jorge Martin hingga Ina Bastianini, Brad Bender dan Miguel Oliveira sebagai serta Pacco Bagnaia gagal tanpa ampun berkat berbagai keterbatasan fisiknya.

Repsol Honda sukses di “First Class”

15 gelar dunia:
6 Marc Marquez: 2013, 2014, 2016, 2017, 2018, 2019
4 Mick Doohan: 1995, 1996, 1997, 1998
2 Valentino Rossi: 2002, 2003
1 Casey Stoner: 2011
1 Nikki Hayden: 2006
1 Alex Crivelli: 1999

183 GP menang:
Marc Marquez: 59
Mick Doohan: 35
Dani Pedrosa: 31
Valentino Rossi: 20
Casey Stoner: 15
Alex Crivelli: 14
Tadeyuki Okada: 4
Nikki Hayden: 3
Andrea Dovizioso: 1
Tohru Okawa: 1

453 podium:
Dani Pedrosa: 112
Marc Marquez: 99
Mick Doohan: 48
Alex Crivelli: 44
Valentino Rossi: 31
Casey Stoner: 26
Nikki Hayden: 25
Tadeyuki Okada: 21
Andrea Dovizioso: 15
Tohru Okawa: 10
Sete Gibernau: 5
Max Biaggi: 4
Alex Barros: 4
Tacoma Aoki: 3
Shinichi Ito: 2
Alex Marquez: 2
Paul Espargaro: 2