Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Marc Marquez: Sang bintang meninggalkan zona nyamannya

Marc Marquez: Sang bintang meninggalkan zona nyamannya

Jelas: Marc Marquez bergabung dengan Gresini. Mengapa juara dunia MotoGP delapan kali itu berbicara tentang keputusan ‘kesehatan mental’ dan kesulitan apa yang menantinya meski beralih ke motor cepat Ducati.

Pernikahan Marc Marquez dan Honda bertahan sebelas tahun. Setelah mengumumkan akhir dari kisah sukses sebelumnya (pembalap Spanyol itu merayakan keenam gelar juara dunianya di kelas pertama MotoGP tim ini) pada awal Oktober, menjadi jelas sejak minggu ini ke mana tujuan pembalap berusia 30 tahun itu: dia telah menandatangani kontrak untuk musim depan dengan Tim Balap Gresini – Dimana Marquez akan berkendara bersama adiknya Alex.

“Saya menantikan tantangan baru ini,” tegas Marc Marquez, yang mengatakan itu bukanlah keputusan yang mudah. “Karena ini perubahan besar dalam segala hal,” tapi dia punya harapan besar akan hal itu. Bagaimanapun, juara dunia delapan kali itu (ia memenangkan kelas 125cc pada tahun 2010 dan di Moto2 pada tahun 2012) ingin membuktikan kepada semua orang yang ragu yang percaya bahwa waktunya di puncak telah berakhir. Sejak gelar terakhirnya pada 2019, mantan juara seri asal Catalunya itu hanya berhasil memenangi tiga balapan dan dua kali lagi meraih podium. Dan juga karena dia telah mengalami cedera beberapa kali sejak saat itu dan Honda – seperti semua merek Jepang pada umumnya – semakin kehilangan daya saing.

Sepeda tercepat – atau tidak?

Merek sepeda motor yang saat ini dianggap tercepat di seluruh bidang kini menunggunya di Gresini: Ducati. Hanya tiga dari 14 balapan MotoGP musim ini yang dimenangkan oleh pebalap Ducati, namun ada juga tanda tanya atas kemampuan Marquez di motor Italia tersebut.

READ  Era baru Twitter: Elon Musk bersukacita - dia sekarang menghadapi segunung masalah

Gresini hanyalah tim satelit Ducati dan akan bersaing pada 2024 dengan mesin tahun lalu. Begitu pula dengan GP23 di mana juara dunia Francesco Bagnaia dan pengejarnya Jorge Martin saat ini bersaing memperebutkan gelar juara dunia. Dapat diasumsikan bahwa tim pabrikan Ducati telah lama merancang sepeda motor yang lebih cepat untuk musim depan dan Marquez berada dalam bahaya karena mampu membalap dan memperebutkan podium lebih dari sekedar gelar.

Dan mungkin hanya jika pemain Spanyol berusia 30 tahun itu menunjukkan kualitas yang hanya sedikit membedakannya di musim terakhirnya: kemampuannya beradaptasi dengan peralatan kerja. “Dengan motor, saya tahu saya harus menyesuaikan gaya berkendara saya dengan beberapa hal. Itu tidak akan mudah,” Marquez mendapat firasat buruk ketika kepindahannya diumumkan.

Kelemahan yang berbahaya

Beberapa bulan lalu, Alex Hoffmann, mantan pembalap motor Jerman, mengkritik pendekatan keras kepala juara dunia delapan kali itu. “Menurut pendapat saya motornya belum siap untuk itu. Itu berarti dia menerima posisi kelima, keenam, atau ketujuh sudah cukup baik. Atau dia akan menyebabkan lebih banyak terjatuh,” kata Marquez kepada NBC Sports. “Permanen” adalah “mungkin titik lemah saya. “” Saya seorang pembalap. Jadi, jika ada sesuatu yang ingin dicapai, saya berusaha melakukannya secepat mungkin.

Jika kembalinya Gresini ke jalur kemenangan yang telah lama ditunggu-tunggu tidak segera terwujud, ambisi Marquez bisa dengan cepat berubah menjadi ketidaksabaran. Dalam otobiografinya, Marquez menggambarkan apa yang diharapkan tim masa depannya jika diperlukan perbaikan teknis pada motornya: “Saya bukan orang yang menyarankan solusi kepada para insinyur saya. Saya menjelaskan masalahnya dan mengatakan apa yang saya perlukan untuk bergerak maju lebih cepat.”

READ  Tourism - Menunda kenaikan harga Pulau Komodo hingga 2023 - Travel

Ubah suasana menjadi senyuman

Meski tidak mudah bagi pembalap Spanyol itu untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Honda, ia menjelaskan, “Saya tidak ingin melanjutkan jalur ini.” Prioritasnya adalah “kesehatan mentalnya”. “Saya ingin memulai tahun depan dengan catatan positif dan saya harus bisa menikmati mengendarai sepeda motor lagi,” jelas Marquez. Untuk melakukan ini, dia meninggalkan “zona nyamannya”. “Sejauh ini yang menjadi pilihan Honda. Saya tahu motornya dan saya mengendarainya dengan baik,” tegas pebalap berusia 30 tahun itu, seraya menambahkan: “Saat saya tersenyum lagi di balik helm, segalanya akan berjalan dengan baik.”

Di Indonesia akhir pekan ini, Marquez mengalami kecelakaan Honda-nya di sprint dan balapan utama. Kemenangan pada hari Minggu jatuh ke tangan Francesco Bagnaia, yang kembali memimpin klasemen keseluruhan. Jorge Martin telah tersingkir dan kini tertinggal 18 poin dari pemuncak klasemen. (MS)