Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Margarin atau mentega: ahli gizi menarik kesimpulan mengejutkan

Baik mentega maupun margarin memiliki banyak kegunaan di dapur. Bahan yang berbeda menentukan keaslian produk.

Essen – Acara yang berlangsung selama berminggu-minggu Perang di Ukraina Ekonomi dan konsumen Jerman semakin terbebani. Harga energi dan bahan bakar telah meroket selama berminggu-minggu, dan bahkan bahan makanan sehari-hari yang paling sederhana pun terkadang harganya jauh lebih mahal daripada yang terjadi pada tahun 2021.

perusahaan ALDI
markas besar makan
Volume penjualan $106,3 miliar (2019)
dasar 1961, Essen
Pendiri Karl Albrecht, Theo Albrecht

Margarin atau mentega: Aldi ingin menurunkan harga lagi jika memungkinkan

Bahkan mereka yang berbelanja di toko diskon kini harus membayar lebih mahal. Beberapa minggu yang lalu ada sekitar Aldi telah menaikkan harga untuk hampir 400 produk.

Selain minyak goreng dan produk susu, hal ini juga mempengaruhi daging dan berbagai jenis pasta. Yang paling mengejutkan adalah pesan bahwa dari semua hal Harga mentega Aldi turun lagi Dari 2,29 euro menjadi 2,19 euro. Seseorang menjelaskan: “Jika situasi di pasar kembali tenang, keuntungan harga akan segera diperhitungkan dalam harga jual kami.” ALDISeorang juru bicara, menurut laporan oleh Kantor Berita Jerman (dpa).

Dibandingkan dengan mentega: derajat ghee dengan asam lemak omega-3 dan -6

Mengingat harga produk yang selangit seperti minyak goreng atau mentega, pembelian produk substitusi oleh banyak konsumen meningkat. Tentang Produk 59 Cent dari Aldi menggantikan mentega mahal bisa , juga saat ini dilaporkan oleh HEIDELBERG24.

Kita berbicara tentang margarin, yang tidak hanya lebih murah daripada mentega, tetapi juga memiliki sejumlah keunggulan lain. Margarin juga dapat disebarkan dingin dan, berkat aditif minyak gorengnya, kaya akan asam lemak omega 3 dan 6 (berita layanan selengkapnya di RUHR24).

READ  Four Seasons Private Jet ke Antartika, Bahama, dan Machu Picchu dari tahun 2022: tiket masuk harian

Seorang ahli gizi merekomendasikan margarin sebagai pengganti mentega untuk sebagian orang

Tetapi apakah margarin secara otomatis lebih sehat daripada mentega? Menurut ahli gizi Birthe Wulf dari Edeka, tidak ada jawaban yang jelas untuk pertanyaan tersebut. Seperti dilansir HEIDELBERG24.

Margarin lebih mudah dioleskan daripada mentega saat didinginkan dan kaya akan asam lemak omega-3 dan 6.

© Jochen Tack / imago; Gambar YAY / Imago; Kolase: Sabrina Wagner / RUHR24

“Siapa pun yang sehat secara fisik dapat memilih produk dengan rasa terbaik dengan hati nurani yang bersih,” katanya. .

Lain halnya ketika seseorang memiliki masalah dengan kadar lemak dalam darah. Bagi mereka, margarin nabati bisa lebih sehat daripada mentega, karena: “Margarin mengandung lebih banyak asam lemak tak jenuh ganda.”

Ini termasuk omega-3 dan omega-6, yang ditemukan di matahari atau minyak lobak dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh itu sendiri. Menurut ProAktiv, mengonsumsi asam lemak ini dapat membantu menurunkan kolesterol jahat.

Mana yang lebih sehat: mentega atau margarin?

© Jochen Tack / imago; Gambar YAY / Imago; Kolase: Sabrina Wagner / RUHR24

Lemak trans dalam margarin: Tergantung pada minyak goreng yang digunakan

Selain itu, asam lemak tak jenuh memberikan energi dan mendukung sistem kekebalan tubuh. Lemak trans dalam margarin, yang dihasilkan ketika lemak cair seperti minyak goreng dibekukan, dikategorikan agak tidak sehat.

Minyak bunga matahari khususnya diketahui membentuk lemak trans seperti itu dalam proses pemadatan BR24. Jika minyak sawit digunakan sebagai bahan dasar, ‘ester asam lemak glisidol’ juga dapat terbentuk.

Diduga bahan-bahan ini pada gilirannya bersifat karsinogenik. Lemak sawit atau kelapa, yang secara alami padat dan karena itu tidak mengandung lemak trans, sebaiknya dipisahkan.

READ  Ukuran Pasar Mikropipet Global, Produk Sampingan, Wilayah, Prakiraan Aplikasi 2029| Harvard Bioscience, Instrumen Sutter, Scitech Korea

Namun, lemak ini memiliki catatan lingkungan yang buruk dan tinggi lemak jenuh, yang dianggap agak tidak sehat. Selain itu, ada laporan tentang BW24 Menurut salah satu Larangan ekspor minyak sawit di Indonesia Itu yang menaikkan harga.

Lusinan mentega dengan vitamin yang larut dalam lemak, dan margarin dengan asam lemak yang sehat

Asam lemak jenuh juga berperan dalam mentega. Sudah lama diduga bahwa obat ini meningkatkan risiko diabetes dan penyakit kardiovaskular, itulah sebabnya pasien dengan kadar lipid darah tinggi disarankan untuk tidak meminumnya. Namun, juga benar bahwa kita sekarang tahu bahwa asam lemak tak jenuh tampaknya kurang berpengaruh pada kolesterol LDL jahat.

Tidak seperti margarin, mentega juga mengandung vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A yang dibutuhkan tubuh untuk tulang, tulang rawan, gigi dan penglihatan. Sebaliknya, mentega memiliki lebih sedikit asam lemak tak jenuh—di situlah nilai ghee.

Dalam hal ini, tidak mungkin untuk menilai secara pasti apakah margarin atau mentega lebih sehat. Selain kesehatan, jumlah yang dikonsumsi seseorang juga penting.

Kualitas margarin dan mentega: ko-Test membuat penemuan nyata

“Pada akhirnya, setiap orang harus memutuskan sendiri apakah mentega atau margarin adalah pilihan yang tepat untuk mereka dan kriteria apa yang mereka anggap penting ketika membuat keputusan,” kata ahli gizi Wolf. Pertanyaan apakah Margarin atau mentega lebih baik untuk memasak dan memanggangHEIDELBERG24 membahas ini dalam artikel layanan terpisah. Para ahli sepakat bahwa konsumen harus memperhatikan kualitas produk yang baik.

READ  Situasi Corona memburuk secara dramatis: ternyata lebih dari 40 kematian karena "demam" di Korea Utara - Panorama - Society

Khusus untuk margarin, hasil penelitiannya realistis. Beberapa dari mereka dikenal ko-Test menilai merek margarin sebagai ‘inferior’ rahasia.

Lemak tropis yang tidak berasal dari permakultur menjadi masalah dalam penelitian ini – khususnya minyak sawit telah dikritik berkali-kali. Para ahli dari ko-Test juga mengkritik hal lain – karsinogen.

Daftar aturan: © Jochen Tack / Imago; Gambar YAY / Imago; Kolase: Sabrina Wagner / RUHR24