Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Maria Haas: “Matriarchinnen” | NDR.de – Budaya

Status: 05.03.2021 3 PM

Fotografer Austria Maria Hass selalu tertarik pada bentuk-bentuk khusus masyarakat, termasuk bentuk-bentuk matriarkal.

oleh Katya Wise

Selama penelitiannya, dia menemukan bahwa sangat sedikit wanita yang tersisa dalam posisi tanggung jawab. Untuk memotret kehidupan orang-orang ini, ia telah melakukan perjalanan ke Cina, India, dan Indonesia. Buku foto “Matriarchinnen” miliknya sekarang tersedia.

Wanita bertanggung jawab atas Mosuo di Tiongkok

Wajah seperti pemandangan – kehidupan telah meninggalkan bekasnya. Beberapa dekade berada di belakang Ah-Mis, yang merupakan wanita tertua di kepala klan mereka. Begitu juga dengan Mosuo, orang-orang Cina barat daya telah diatur selama berabad-abad secara matriarkal. Penampilan Ah-mi memancarkan martabat dan ketenangan sedemikian rupa sehingga kepercayaan secara otomatis dihasilkan.

Ah-mi menjadi pusat perhatian di sebelah api dan apa yang Anda katakan itu penting. Dia membawa memimpin dan menjalankan keluarga.
contoh bacaan

Orang yang sudah menikah tidak hidup bersama

Maria Haas juga memperlihatkan tangannya yang lusuh dengan pinggiran hitam dan kuku retak, yang bergulat keras selama mungkin. Bekerja keras di ladang juga merupakan pekerjaan perempuan untuk keluarga Mosuo, laki-laki tidak memiliki tanggung jawab. Mereka tinggal di rumah ibu mereka sepanjang hidup mereka; Dan ketika mereka menikah, mereka hanya mengunjungi istri mereka sepanjang malam. Seorang pemuda berkata kepada Maria Haas:

Saya melihat anak-anak saya sekitar tiga sampai empat kali seminggu. Saya menghabiskan sisa waktu dengan keluarga saya. Saat ini, saya sering merawat bayi kami karena ibunya harus bekerja di ladang bersama saudara perempuannya.
contoh bacaan

Dia mengenakan jaket kuning dan celana jins, dan anak itu mengenakan topi bisbol di pangkuannya. Wanita muda Maria Haas mengenakan topi bisbol, celana jins, dan jaket saat dia bekerja di ladang. Tidak hanya para ibu, tetapi juga lingkungan sekitar: rumah-rumah kayu yang kadang-kadang didekorasi dengan indah, gunungan jagung rebus di halaman, perapian tempat telur goreng kemudian digoreng, sepeda motor di gerbang masuk.

READ  "Mighty Ducks - Game Changer" menawarkan pertemuan hebat dengan tim asli: itulah sebabnya tidak semua orang di luar sana!

Dunia penuh warna di India

Dunia ini luar biasa berwarna. Hal ini juga berlaku pada masyarakat India, di mana wanita Khasi, Garu dan Jintia juga mengurus keluarga. Di sini, putri bungsu, Khado, memikul tanggung jawab, karena dia akan hidup paling lama. Suaminya diizinkan untuk pindah kepadanya, tetapi anak-anak dibesarkan secara kolektif.

Trisha masih gadis kecil, mungkin berusia enam tahun, dengan cincin plastik merah muda menempel di rambutnya, dan gaun putih selutut dengan rok tulle samar-samar mengingatkan pada gaun pengantin. Pipi disiapkan terlebih dahulu. Panitricha, seorang wanita muda yang bahagia dengan sweter Superman, membawa seikat jerami di punggungnya. dia berkata:

Saya senang menjadi putri bungsu dan saya bangga mewarisi segalanya. Tetapi mengambil alih segalanya dan melakukan sebagian besar pekerjaan sangat menegangkan dan seringkali terlalu banyak.
tes membaca

Wanita bertanggung jawab

Pria membantu dalam bisnis, tetapi hanya wanita yang mengelola uang dan barang. Ini adalah tradisi, Blaged menjelaskan, bahwa dia tidak merasa tertindas. Maria Haas mengambil pria dengan beberapa celah di giginya di depan gerai permen, sendirian?

Bagian terakhir dari perjalanan dalam gambar – setidaknya dalam buku – adalah dataran tinggi Sumatera Barat di Indonesia. Minangkabau tinggal di sini, menurut hukum Islam dan dengan struktur matriarkat, menurut hukum adat Adat. Bersama-sama mereka menjelaskan sebagai berikut:

Islam muncul dari pantai sementara saya turun kembali dari pegunungan.
contoh bacaan

Di tengah itu semua, warna-warna cerah: pirus, biru atau merah muda adalah kerudung wanita, dan mereka sering mengenakan jubah bunga panjang bersama mereka. Tapi Maria Haas juga mengenakan seorang wanita muda dengan celana olahraga dan T-shirt dengan sandal plastik di kakinya.

READ  Dua pria gay di Indonesia memukul rumahnya 77 kali di tempat umum dengan tongkat setelah penjaga menyerbu rumahnya

Wanita yang mengesankan dari segala usia

Yang membedakan buku ini: Kami melihat wanita-wanita hebat, wanita tua yang wajahnya menceritakan kehidupan, wanita muda, anak perempuan dan laki-laki, anak laki-laki, rumah, ladang, jembatan yang dijalin ke dalam hutan.

Maria Hasse menggambarkan orang dan lingkungannya, semuanya cocok. Matriarchinnen memungkinkan perjalanan yang mengesankan di kepala, dihiasi dengan beberapa teks yang berguna namun informatif. Dunia yang mengesankan terbuka dengan warna dan harmoninya. Ini juga keinginan fotografer.

Maria Haas tidak membahas pertanyaan tentang perspektif cara hidup ini. Hanya dua kali menunjukkan bahwa generasi muda pasti bisa membayangkan kehidupan yang berbeda. Salah satu gadis, Khado, ingin menjadi dokter, tetapi dia takut keinginan ini tidak sesuai dengan tugasnya di klan.

pangeran

oleh Maria Haas

nomor halaman:
164 halaman
Tipe:
buku gambar
informasi tambahan:
Teks oleh Maria Hass, Brigitte Krizaniets dan Christina Schlatter – 116 gambar dan ilustrasi berwarna 1 hitam putih, hardcover, 23 x 30 cm
Verlag:
Kerber
Jumlah order:
978-3-7356-0704-1
harga:
45.00 EUR

Topik ini ada dalam program:

Budaya NDR | 07.03.2021 | 17:40

NDR.logo