Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mariupol: Negosiator Rusia menuntut hukuman mati bagi pejuang Azov

drParlemen Rusia sedang mempertimbangkan untuk membebaskan pejuang dari resimen Azov Ukraina dari kesepakatan pertukaran tahanan. Ini bermula dari siaran layanan Telegram dari Douma. Kantor berita TASS mengutip kepala Duma Vyacheslav Volodin yang mengatakan bahwa penjahat Nazi tidak boleh ditukar.

Negosiator Rusia lebih tajam. Leonid Slutsky, yang bernegosiasi dengan Ukraina atas nama Moskow, mengatakan bahwa Rusia harus mempertimbangkan hukuman mati bagi para militan. Dia mengklaim bahwa mereka “tidak pantas hidup dalam menghadapi kejahatan hak asasi manusia yang keji yang telah mereka lakukan dan terus lakukan terhadap tahanan kami.”

Rusia menuduh Ukraina menoleransi ekstremis sayap kanan sebagai bagian dari tentara resimennya. Faktanya, pasukan itu diketahui memiliki mereka di barisan mereka. Namun, para ahli berasumsi bahwa ini telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Resimen itu berperan penting dalam pertahanan pelabuhan Mariupol.

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malgar menggambarkan pernyataan Volodin tentang tersangka “penjahat” sebagai pernyataan politik “dirancang untuk propaganda internal (dengan tujuan) proses politik internal di Federasi Rusia.” Dari sudut pandang Ukraina, baik proses negosiasi maupun proses negosiasi mengatakan proses penyelamatan itu sendiri.

Baca juga

Staf Umum Ukraina menyatakan dalam laporan malam tentang situasi pada Selasa malam bahwa pasukan Rusia memblokir unit Ukraina di pabrik baja. Tidak ada indikasi berapa banyak pejuang yang masih berada di gedung itu.

Menurut pernyataan Wakil Kepala Pemerintah Ukraina, Irina Weryshuk, pertukaran tahanan yang direncanakan pada awalnya hanya berkisar pada “tentara yang terluka parah”. Moskow tidak berkomentar langsung tentang ini. Menurut pernyataan mereka, sebuah badan penegak hukum Rusia ingin menginterogasi para pejuang yang dibawa dari pabrik.

READ  Sepuluh kasus omicron yang dikonfirmasi di Berlin - BZ Berlin

Ukraina dipindahkan ke tanah yang dikendalikan oleh Rusia

Setelah berbulan-bulan pertempuran sengit di sekitar Mariupol, Ukraina tampaknya menyerahkan benteng terakhirnya di sana, meninggalkan pasukan Rusia mengendalikan kota pantai yang sebagian besar hancur oleh kehancuran. Militer Ukraina mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan mencari evakuasi lengkap dari pabrik Azovstal. Fasilitas itu telah menjadi simbol perlawanan di Mariupol karena pejuang Ukraina telah bersembunyi di sana selama berminggu-minggu.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina dibuka pada Senin malam Facebook Dilaporkan bahwa evakuasi 53 tentara terluka parah. Mereka dibawa ke rumah sakit di Novoazovsk. Kota ini berada di bawah kendali separatis pro-Rusia.

Lebih dari 200 tentara lainnya juga dibawa ke Olinevka, yang juga berada di bawah kendali Rusia. Mereka nantinya akan dipindahkan ke wilayah yang dikuasai Ukraina sebagai bagian dari pertukaran tahanan. Tindakan lebih lanjut diambil untuk menyelamatkan unit di pabrik baja.

Bus yang membawa tentara Ukraina dari Azovstal tiba di Novoazovsk

Sumber: Reuters

Militer Rusia mengatakan telah menangkap 265 pejuang Ukraina dari pabrik baja sejak Senin. “Selama 24 jam terakhir, 265 gerilyawan, termasuk 51 yang terluka parah, meletakkan senjata mereka dan menahan,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov, Selasa. Jadi jumlahnya sedikit berbeda dari informasi dari Kyiv.

Baca juga

Combo Wirgen Mariupol

Pendapat Evakuasi Pabrik Baja

Kementerian Rusia juga menerbitkan sebuah video yang diduga menunjukkan penahanan warga Ukraina, menerima perawatan medis dan mengevakuasi yang terluka. Militer Rusia pada awalnya dibiarkan terbuka, apakah pertukaran tahanan yang diharapkan Kyiv benar-benar akan terjadi.

“Garnisun Mariupol telah menyelesaikan misi tempurnya”

Dan komandan pasukan Ukraina yang terkepung di sana sebelumnya telah menjelaskan dalam klip video bahwa dia menjalankan perintah dari komando tinggi untuk menyelamatkan nyawa para prajurit. Staf Umum Angkatan Darat Ukraina menerbitkan sebuah pernyataan di Facebook bahwa Komando Militer Tertinggi memerintahkan komandan unit yang ditempatkan di Pabrik Baja Azov untuk menyelamatkan nyawa individu. “Garnisun Mariupol telah menyelesaikan misi tempurnya.”

Baca juga

Salah satu pejuang Azovstal terakhir: Bohdan Zaritskil

Pejuang Baja Azov

Pembela adalah pahlawan dan selamanya membuat sejarah. Perlawanan mereka mencegah invasi cepat yang direncanakan ke Zaporizhia. Dengan mengekang pasukan musuh, Ukraina diberi kesempatan untuk membangun garis pertahanan. “Kami telah meninggalkan kami dengan waktu kritis untuk membangun cadangan, menyusun kembali kekuatan, dan mendapatkan dukungan dari mitra.”

Ini bukan hari yang mudah, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam judul video yang diposting di Facebook semalam. Namun, Ukraina membutuhkan pahlawannya hidup-hidup. “Berkat tindakan tentara Ukraina, Angkatan Bersenjata Ukraina, dinas intelijen, serta tim perunding, Komite Internasional Palang Merah dan PBB, kami berharap kami dapat menyelamatkan nyawa anak-anak kami.”