Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Marlon Lebeck telah menjadi dewan direksi selama 25 tahun – peselancar hingga batas kemampuannya – Athletic Mix

“Kamu harus memberikan hidupmu untuk menjadi baik.”

Marlon Lebeck (37) adalah salah satu skater figur Jerman terbaik. Selama 25 tahun terakhir, ia telah membuat jalan melalui olahraga yang berarti hidup baginya. Stereotip? Musim panas, matahari, gadis-gadis panas. Kebenaran? Ini berbeda. lebih keras. Jauh lebih sulit.

Dia hidup untuk menangis di tepi air selama mungkin. “Saya pada dasarnya lahir di pantai,” katanya kepada BILD am SONNTAG. Orang tuanya telah beremigrasi ke Algarve (Portugal). Dia berusia dua belas tahun ketika tur dunianya dimulai, yang berlanjut hingga hari ini. “Saya ingin menang, saya punya mimpi. Tapi saya tidak tahu apakah saya punya masa depan dalam berselancar. Ini menjadi kehidupannya sendiri dengan banyak budaya dan banyak teman di seluruh dunia.”

Tetapi juga dengan pengalaman yang aneh dan dramatis. “Kami sering tidur di tenda, yang hampir tidak bisa disebut tidur karena badai dan hujan. Saya sudah lama tidak punya ponsel dan harus meminjam uang dari waktu ke waktu. Itu tidak mudah.”

Perjalanan pertamanya sulit: dengan pilihan Eropa, dia pergi ke Afrika Selatan. “Pesawat ke London tertunda, dan saya ketinggalan penerbangan lanjutan.” Anak berusia 12 tahun itu pergi ke London dengan seorang supervisor di apartemennya, dan keesokan harinya naik bus kembali ke bandara sendirian. “Saya belum merasa sangat takut sampai hari ini,” katanya.

Perjalanan itu mahal. Tidak ada asosiasi yang mendanai semuanya. “Saya pernah pergi ke Prancis dengan kereta api. Setelah dua minggu, uangnya habis. Saya sering di batasi. Anda belajar berjalan di sana,” kata Lipke.

Itu benar-benar intensif di Indonesia. “Dalam pikiran saya, saya harus hidup tanpa makanan selama tiga hari karena saya tidak punya uang lagi. Anda benar-benar berpikir untuk meminta uang kepada orang atau apakah Anda malu untuk mengemis. Kemudian Anda lebih suka tinggal tanpa makanan. Anda tidak hanya memiliki tekanan untuk bersaing tetapi untuk hidup di bawah tekanan. Juga”.

READ  Di mana Liga Eropa UEFA akan disiarkan: Mitra TV, Streaming Langsung | Liga Eropa

Pengalaman yang sulit, tetapi dia tidak ingin melewatkannya. “Saya senang saya berhasil melewatinya. Ini membantu saya untuk menilai hal-hal di sekitar saya dengan benar. Jadi saya sangat menghargai dukungan yang saya dapatkan dari Asosiasi Selancar hari ini.”

Pelatih disediakan dan perjalanan tertentu didanai. “Dulu saya mengeluarkan uang untuk mewakili Jerman. Sekarang saya fokus pada selancar, dan saya bisa menangani tubuh saya dengan lebih baik. Saya mendapat dukungan yang saya butuhkan.”

Lewatlah sudah hari-hari di tenda-tenda suci di pantai, di mana kompetisi berlangsung setelah bangun tidur. Kami juga tidur di mobil atau di lantai rumah seseorang. Ini tidak masalah. Itu adalah hal yang hebat untuk berada di jalan sama sekali.”

Sponsor hanya ditemukan ketika kesuksesan datang. Tapi kontrak hanya berlaku untuk satu atau dua tahun. Ini seperti di mana-mana: “Anda harus selalu berada di atas.” Juga semacam tekanan. Lipki: “Saya menetapkan tujuan saya sendiri sehingga saya bisa mencapai hasil yang ada uang. Saya tahu saya harus menang karena tempat ke-4 tidak cukup secara finansial. Kemudian saya mulai menang sebagai orang luar.”

Dia juga ingin memenangkan Olimpiade di Tokyo. Tapi dia hanya melewatkan pertandingan. Di Piala Dunia di El Salvador, dia jatuh sakit – akhirnya. Tapi Lipki tidak menyerah: “Saya akan melanjutkan sampai 2024. Kemudian selancar harus dilakukan di Tahiti. Saya akan merasa baik di sana, ini akan menjadi akhir yang hebat.”