Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Marquez menjelaskan perubahan Gresini: “Saya akan meninggalkan zona nyaman saya”

Marquez menjelaskan perubahan Gresini: “Saya akan meninggalkan zona nyaman saya”

(Motorsport-Total.com) – Selama berminggu-minggu, Marc Marquez membuat publik khawatir tentang masa depannya di Kejuaraan Dunia MotoGP. Selama di Misano, dia berbicara tentang Rencana A, B dan C. Rumor kepindahan ke Gresini-Ducati terus mendapat momentum, namun pemain asal Spanyol itu tak mau lengah.

Sebelas tahun bersama Honda, Marc Marquez berani berganti merek

Kini setelah perpisahan Honda dan kepindahan ke Gresini telah dikonfirmasi, Marquez mengakui: “Keputusan itu tidak jelas untuk waktu yang lama. Anda mungkin mengira saya membodohi semua orang. Namun situasinya berubah setiap minggu. Bahkan di Misano saya 90 persen bersama Honda .”

Keputusan akhir dibuat pada hari Selasa setelah Grand Prix Jepang. “Pada Rabu pagi, saya menelepon pejabat di Jepang, dan pengumuman resmi menyusul pada sore harinya,” jelas pembalap Honda tersebut.

“Dan baru tadi pagi saya menandatangani nota kesepahaman dengan Gressini. Tentu saja sudah ada kontak sebelumnya.”

“Tim Gresini menunjukkan rasa hormat yang besar kepada saya dan memberi saya semua waktu yang saya butuhkan. […] Mereka menunggu saya dan mengambil risiko karena saya tidak menjanjikan apa pun kepada mereka,” kata Marquez.

Prioritas saya selalu Honda, tapi prioritas terbesar saya adalah karier dan kesehatan mental saya. Saya ingin memasuki tahun depan dengan pola pikir positif.”

Marquez: “Minggu lalu sulit secara emosional.”

Marquez melihat kondisi yang tepat untuk hal tersebut pada posisinya saat ini di Gresini-Ducati dan bukan di Honda, di mana menurut pernyataannya sendiri, belakangan ini ia sudah tidak lagi bisa menikmati sepeda motor. Namun, keputusan itu “sangat sulit” baginya. “Minggu lalu khususnya sangat sulit secara emosional.”

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik selama sebelas tahun dan juga hubungan yang sukses. Itu yang penting,” kata pebalap berusia 30 tahun itu, mengenang kemenangan dan gelar bersama Honda.

“Sebagai pabrikan, Anda punya waktu, sebagai pembalap saya tidak punya. Jika Anda kehilangan satu tahun, itu berarti kehilangan satu tahun dalam karier Anda.” Itu pula yang menjadi alasan dia memutuskan untuk berubah, bukan karena tidak percaya Honda bisa kembali ke puncak.

“Honda adalah Honda dan saya yakin mereka akan melakukannya,” tegas juara MotoGP enam kali itu. “Tidak ada yang tahu kapan hal itu akan terjadi. Tapi mereka akan mengetahuinya karena mereka adalah merek sepeda motor terbesar di dunia.”

Hal itu membawa Marquez ke MotoGP pada 2013. Ia meraih gelar juara di tahun pertamanya, disusul lima gelar lainnya. Untuk waktu yang lama, kombinasi merek dan Honda mendominasi kategori premier. Namun hal itu berubah ketika lengannya patah di Jerez pada tahun 2020. Hampir empat tahun berlalu, ia kini berani berganti merek.

Marquez ingin bisa menikmati berkendara lagi

“Itu adalah keputusan yang sulit, tapi itu adalah keputusan yang didasarkan pada apa yang saya rasakan. Saya seharusnya bisa menikmati mengendarai motor lagi. Saya seharusnya bisa menikmati berada di trek lagi dan hanya memikirkan tentang balapan.” “Tidak semua hal lainnya,” jelas Marquez.

“Untuk melakukan itu, saya meninggalkan zona nyaman saya. Sejauh ini inilah Honda. Saya tahu motornya, itu yang tercepat di antara para pebalap Honda, dan saya menghasilkan banyak uang. Itu adalah zona nyaman saya. Tapi itu bukan lagi prioritas saya. .” “

“Prioritas saya adalah dapat menikmatinya lagi di trek dan mengambil langkah berikutnya dalam karier saya,” tegas pembalap Spanyol itu dan menambahkan: “Saat saya bisa tersenyum lagi, segalanya akan berjalan lancar.”

READ  Perubahan iklim membuat bumi kita lebih hijau

Ia sadar perpindahan dari tim pabrikan seperti Repsol-Honda ke tim anak perusahaan seperti Gresini-Ducati akan mendapat kritik dari banyak pihak. “Beberapa orang mungkin mengatakan ini perubahan yang aneh. Tapi saya adalah pengemudinya dan hanya saya yang tahu apa yang ada di kepala saya. Ini yang saya butuhkan.”

“Itu si idiot yang mengendarai sepeda motor!”

Analisis MotoGP bersama Alex Hofmann dan Stefan Bradl: Mengapa pencapaian Marc Marquez ‘sangat tinggi’.

Ke bagian video

“Tentu saja ada pilihan lain,” ungkap Marquez – termasuk kemungkinan mengambil cuti panjang. “Mengambil cuti setahun sebenarnya adalah sebuah pilihan.”

“Tidak masuk akal bagi saya untuk balapan dan tidak menikmatinya,” katanya, mengingat kembali empat tahun terakhir. “Itu sangat sulit bagi saya – karena cedera dan kemudian karena performa di trek balap.”

Gresini dengan lingkungan kekeluargaan dan motor bertenaga

“Kita lihat saja apa yang terjadi, tapi saya yakin saya bisa mencapai tujuan saya di Gressini. Ini adalah lingkungan kekeluargaan dan mereka akan menjalani balapan motor pada 2023 untuk menang dan meraih gelar tahun ini.” Marquez juga melihat perubahan itu sebagai “langkah mundur ke awal”.

“Ini tim keluarga kecil. Mereka punya motor bagus yang saat ini memimpin kejuaraan dunia. Ini juga tantangan besar karena setelah sebelas tahun mengendarai motor yang sama, tidak akan mudah beradaptasi,” kata pebalap Honda itu. .

Adiknya Alex Marquez akan mendampinginya sebagai rekan setim. Dia juga berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Tapi Marquez menekankan: “Pada akhirnya, itu bukan tanggung jawabnya, tapi tanggung jawab saya. Kami lebih banyak berbicara tentang tim itu sendiri, bukan tentang motornya.”

Ketika ditanya apakah dia akan membawa orang-orang dari kru lama Honda bersamanya ke Gresini, Marquez merujuk pada diskusi yang sedang berlangsung: “Kami masih berdiskusi.”

“Sejujurnya, itu adalah salah satu keraguan terbesar dalam proses pengambilan keputusan – tim saya. Tapi saya berbicara dengan semua orang, mereka adalah teman saya dan mereka menasihati saya, bukan sebagai anggota tim. Itu banyak membantu saya dalam keputusannya. Pada akhirnya, tapi saya mendengarkan diri saya sendiri.”

Marquez sudah tes di Valencia dengan Ducati?

Saya pikir itu tidak akan menjadi masalah. Tapi saya tidak bisa membawa seluruh tim karena saya tidak ingin mengobrak-abrik tim Repsol-Honda atau Gresini. tim.”

“Mereka adalah keluarga besar dan punya mekanismenya sendiri, jadi saya harus beradaptasi,” kata Marquez. Sampai saat itu tiba, dia ingin menyelesaikan musim ini dengan baik dan menikmati balapan terakhir bersama Honda. “Kemudian kita lihat apa yang bisa saya lakukan dengan motor baru ini.”

Kesan pertama mungkin terlihat pada tes pramusim pertama tahun 2024 yang berlangsung pada Selasa (28 November) setelah akhir musim di Valencia. Menurut laporan, Marquez seharusnya mendapat kesempatan tes dengan Gresini di sana – jika bukan GP23, setidaknya GP22.

Saat ditanya mengenai hal ini, Marquez hanya berkata: “Itu belum terselesaikan. Ada diskusi yang sedang berlangsung dan sepertinya ada kemungkinan bagus. Tapi belum ada yang diputuskan.”