Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mars: Pesawat ruang angkasa NASA menemukan ‘bukti kuat’

Sebuah gambar yang direkam oleh kamera Sherlock Watson dari penjelajah Mars “Persevering” menunjukkan bagian dari penjelajah itu sendiri di permukaan Mars.

© NASA / Jpl-Caltech / dpa

Penjelajah “Persevering” NASA membuat penemuan yang mengejutkan. Penemuan ini membangkitkan antusiasme yang sangat besar di antara para peneliti.

Frankfurt/Pasadena – Tak lama setelah tiba di planet ini Mars* Pada Februari 2021, penjelajah “Ketekunan” NASA mengirim data ke para peneliti yang menjawab pertanyaan besar tentang Mars: Apakah kawah Jezero tempat penjelajah itu pernah mendarat adalah sebuah danau? Jawaban peneliti adalah: Ya. “Ini adalah pengamatan utama yang meyakinkan kami sekali dan untuk semua bahwa ada sebuah danau dan delta sungai di kawah Jezero,” kata ilmuwan Nicholas Mangold dalam sebuah laporan dari NASA. Badan antariksa AS sekarang menerbitkan kejutan berikutnya yang ditemukan rover di Mars.

Sekali lagi, hanya beberapa bulan setelah mendarat di Mars, penjelajah “gigih” menjawab pertanyaan yang telah lama mengkhawatirkan para peneliti: apakah batu-batu di zona pendaratan berasal dari sedimen, misalnya, air yang mengalir terlibat dalam pembentukannya, atau apakah mereka alam Vulkanik dan tercipta dalam aliran lava?

“Saya mulai putus asa dan berpikir kita tidak akan pernah menemukan jawabannya,” mengutip NASA* Ilmuwan Proyek Ketekunan Ken Farley dari Institut Teknologi California di Pasadena. “Tapi kemudian instrumen PIXL kami memiliki pandangan yang cukup bagus dari bagian batu yang terkikis dan semuanya menjadi jelas: kristal di dalamnya adalah bukti terakhir.”

Pesawat ruang angkasa NASA di Mars: Kata ‘ketekunan’ mengklarifikasi pertanyaan yang membuat para peneliti putus asa

Temuan tim peneliti NASA, yang mengevaluasi data dari penjelajah terbaru NASA: Sangat mungkin bahwa lapisan bawah permukaan tempat Perseverance telah berdiri dan menunggangi sejak pendaratannya di Mars terbentuk dalam magma panas. Instrumen PIXL dari penjelajah Mars “Ketekunan” selama analisis batu menunjukkan bahwa batu, yang oleh para peneliti dijuluki “Brac”, terdiri dari kelimpahan luar biasa kristal olivin besar yang dikelilingi oleh kristal piroks.

READ  "Kirim tim ke Mongolia"

Misi masa depan NASA adalah mengangkut batuan Mars ke Bumi

“Seorang pelajar geologi yang baik akan memberi tahu Anda bahwa tekstur seperti itu menunjukkan bahwa batuan terbentuk, tumbuh menjadi kristal, dan menetap di magma yang dingin dan dingin—misalnya, aliran lava yang tebal, danau lava, atau ruang magma,” jelas Farley. Kemudian batu itu diganti beberapa kali dengan air.

“Ini telah menjadi peti harta karun yang akan memungkinkan peneliti masa depan untuk menentukan tanggal peristiwa di kawah Jezero,” kata Farley. Peneliti juga menduga bahwa ini akan membantu untuk lebih memahami saat air tidak jarang di permukaan kawah Jezero dan mengungkapkan sejarah awal Mars. Masih belum jelas apakah batuan yang diperiksa mendingin di permukaan di danau lava atau di ruang bawah tanah yang kemudian muncul ke permukaan melalui erosi.

Apa yang terjadi di langit, di astronomiDan perjalanan luar angkasa dan eksplorasi luar angkasa? Berlangganan buletin gratis HNA untuk tetap mendapat informasi..

Penjelajah Mars “Persevering” telah mengemas sepotong batu ke dalam wadah yang akan dikembalikan ke Bumi pada misi masa depan. Kemudian para ilmuwan di Bumi dapat menggunakan instrumen untuk penelitian mereka yang terlalu besar untuk diterbangkan ke Mars. Penjelajah NASA seharusnya mengisi total 43 kontainer kecil dengan sampel tanah dari Mars, enam di antaranya sudah diisi dan disegel. Ini berisi, antara lain, material Mars yang digunakan oleh rover untuk menggali, serta sampel atmosfer Mars.

NASA: Pesawat ruang angkasa “Ketekunan” telah menemukan senyawa organik

Instrumen lain dari penjelajah Mars “Bertekun” juga menyediakan penelitian di Bumi dengan data baru: Sherlock menemukan senyawa organik. Ini tidak secara otomatis berarti bahwa kehidupan hadir di kawah Jezero, NASA mengkonfirmasi dalam siaran pers. Ada mekanisme biologis dan non-biologis di mana senyawa organik muncul dan Pesawat ruang angkasa Curiosity NASA juga menemukan bahan organik di lokasi pendaratannya di Kawah Gale*.

Penjelajah ‘Persevere’ NASA di tengah wilayah Sittah Selatan di kawah Jezero di Mars. Di sana, penjelajah menganalisis batu itu, yang menunjukkan kepada para peneliti di Bumi bagaimana batu itu terbentuk. Gambar itu diambil oleh Mars Reconnaissance Orbiter milik NASA.

©NASA/JPL-Caltech/University of Arizona

“Apa yang ditambahkan Sherlock ke dalam cerita adalah kemampuan untuk memetakan distribusi spasial bahan organik di dalam batu dan menghubungkannya dengan mineral yang ditemukan di sana,” jelas peneliti Sherlock, Luther Beagle dari Jet Propulsion Laboratory NASA. Dengan cara ini, penelitian dapat lebih memahami lingkungan di mana senyawa organik terbentuk.

READ  Hanya dua hari tersisa hingga Hari Perdana 2021: Amazon mengurangi tablet Samsung

Fakta bahwa senyawa organik ditemukan di batu-batu di kawah Jezero dan Gale berarti bahwa tanda-tanda biologis potensial – yaitu, tanda-tanda kehidupan masa lalu atau sekarang – juga telah dilestarikan. “Ini adalah pertanyaan yang mungkin tidak akan terpecahkan sampai sampel dibawa ke Bumi, tetapi mendapatkan senyawa organik sangat menarik,” kata Beagle. “Ketika sampel Mars ini mencapai Bumi, mereka akan menjadi sumber penelitian ilmiah selama bertahun-tahun.” (tab) * fr.de view dari IPPEN.MEDIA.