Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Masalah musim dingin berikutnya: Jika batubara murah hilang di Polandia

Masalah musim dingin berikutnya: Jika batubara murah hilang di Polandia

Status: 19/07/2022 13:58

Sejak musim gugur, Polandia secara teoritis dapat memenuhi kebutuhan gasnya tanpa membeli gas Rusia secara langsung. Tapi ada celah dalam pasokan batu bara yang memanaskan kiln di banyak bangunan tua.

Ditulis oleh Jan Balukat, ARD Studio Warsawa

“Ekogroszek” – kacang polong organik: ini adalah nama arang murah yang terkenal dari pedagang terdekat di Polandia. Mereka disebut kacang polong karena mereka adalah potongan kecil dari sisa arang, yang rendah sulfur dan karena itu ramah lingkungan, klaim penjual. Selama bertahun-tahun, para pencinta lingkungan Polandia tidak berhasil melawan awalan “eco”.

Jan Balukat
ARD Studio Warsawa

Pertanyaan yang mengkhawatirkan tentang musim dingin yang akan datang

Pakar energi Daniel Sizewski menghitung bahwa dua juta rumah tangga di Polandia masih menggunakan kompor batu bara. W: Batubara Rusia terbakar di tiga perempat tungku ini – atau lebih tepatnya terbakar di sana. Karena: “Tiba-tiba sekitar delapan juta ton batu bara hilang dari pasar,” kata Czyzewski di TVN. Alasannya adalah larangan impor batubara dari Rusia, yang diberlakukan oleh pemerintah Polandia bahkan sebelum mengikat Uni Eropa sebagai bagian dari sanksi Rusia.

Sejak itu, banyak orang yang memiliki kompor mengajukan pertanyaan yang mengganggu: apa yang akan terjadi di musim dingin? Tidak semua orang menangkapnya di awal musim panas seperti desain internet dari Upper Silesia ini, yang mengunggah pembelian arang yang akhirnya berhasil ke web. Dia sebelumnya telah menghubungi – tampaknya tidak berhasil – beberapa dealer batubara lokal, tetapi kemudian menemukan apa yang dia cari di Internet. Dia berkata, “Saya tidak pernah berpikir bahwa lima ton batu bara dapat membawa begitu banyak kebahagiaan. Sebagai seorang anak, Sinterklas membawakan batu bara untuk anak-anak nakal – jika ia membawakan saya beberapa hari ini, saya akan menganggapnya sebagai suatu kehormatan daripada hukuman.” .

READ  Jode Lade Cologne: Asia Shop Albertusstraße memiliki konsep khusus

Jika pria itu benar-benar berasal dari Tychy di Silesia Atas, katanya, maka dia sebenarnya duduk di atas banyak batu bara yang akan bertahan selama 200 tahun lagi, seperti yang pernah dikatakan Presiden Andrzej Duda tentang deposit lokal. Tetapi situs yang bagus telah lama dieksploitasi, dan banyak tambang telah ditutup karena kurangnya daya saing. Tumpukan batubara Polandia membutuhkan batubara keras yang masih ditambang untuk menghasilkan listrik.

Gaji maksimum bisa datang tanpa apa-apa

Menemukan alternatif untuk impor batu bara Rusia tidaklah mudah, jelas pakar energi Syzevsky. “Ada beberapa pemasok batu bara yang besar, tapi jaraknya sangat jauh: Australia, Indonesia, Amerika Serikat, Afrika Selatan,” katanya. “Ada pelabuhan Eropa, tapi harga grosir di sana mendekati PLN 2.000 per ton, ditambah biaya transportasi dan distribusi.”

Dan justru di sinilah letak masalahnya. Karena pemerintah sedang memantau oven di perumahan. Jadi mereka memutuskan secara hukum harga maksimum batu bara yang harus dibayar pengguna akhir: sekitar 1.000 zloty, ditetapkan tiga ton per rumah tangga. Itu menjanjikan pedagang subsidi 1.000 zloty lagi jika mereka berpartisipasi. Tetapi harga beli sudah sangat tinggi sehingga pengecer akan merugi jika mereka terlibat. Karena banyak pelanggan menunggu untuk melihat apa yang terjadi, banyak yang akan segera harus membeli batu bara pada saat yang sama: permintaan yang tinggi kemudian akan memenuhi dua kali pasokan.

“Polandia belum cukup siap untuk situasi ini. Pemerintah telah ketiduran dan sekarang berusaha mencari solusi darurat,” kata Czewski. Program dukungan harus disesuaikan kembali pada hari Senin, menurut Warsawa, karena kemacetan sekarang diterima. Raksasa energi negara juga telah diinstruksikan untuk membeli batu bara dalam jumlah besar dan mengangkutnya dengan murah. Tetapi pada akhirnya seseorang harus membayarnya. W: Para ahli meragukan apakah cukup batu bara yang dapat dibeli dalam beberapa bulan hingga musim panas.