Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Matahari akan bergeser ke arah kutub – artinya bagi Bumi

Matahari akan bergeser ke arah kutub – artinya bagi Bumi

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Setiap sebelas tahun sekali, kutub magnet Matahari berbalik arah, dan inilah puncak siklus matahari. Apa dampaknya terhadap Bumi?

MUNICH – Sesuatu yang besar sedang terjadi pada matahari: Benda langit di pusat tata surya kita sedang bersiap menghadapi pergeseran kutub. Fenomena ini terjadi kira-kira setiap sebelas tahun, dan merupakan tahapan penting dalam siklus matahari, yang berlangsung sekitar sebelas tahun dan merupakan puncaknya. Medan magnet Matahari terakhir kali berbalik pada akhir tahun 2013.

Kutub magnet Matahari terbalik – yang mungkin tampak berbahaya pada pandangan pertama, namun sebenarnya tidak berdampak negatif pada Bumi. Kebanyakan orang di Bumi mungkin tidak menyadari pembalikan polaritas matahari pada tahun 2013 kecuali mereka membaca berita tentang hal tersebut.

Kutub matahari terbalik setiap sebelas tahun

Namun apa sebenarnya yang terjadi pada Matahari saat terjadi pergeseran kutub? Apakah ini berdampak pada lapangan? Untuk memahami pergeseran kutub, perlu Anda ketahui bahwa Matahari terbuat dari plasma bermuatan listrik yang bergerak dan mempengaruhi medan magnet Matahari. Selama siklus matahari 11 tahun, medan magnet Matahari menjadi semakin kuat. Kemudian semakin banyak terjadi “gangguan” pada medan magnet – yang disebut lonjakan dan lontaran massa koronal (CME). Yang terakhir mengeluarkan plasma bermuatan dari Matahari ke luar angkasa. Seiring berjalannya siklus matahari, aktivitas ini menjadi semakin intens.

Saat matahari berubah, posisi kutub magnet pun berubah. (Kesan artis) © Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Jika plasma matahari bertabrakan dengan Bumi, ada kemungkinan untuk menciptakan cahaya utara berwarna di sana, tetapi juga efek samping berbahaya dari badai matahari, yang telah berulang kali diperingatkan oleh para peneliti. Ketika Matahari mendekati siklus matahari maksimumnya, ia menjadi sangat aktif. Sekitar sebelas tahun setelah pergeseran kutub terakhir, pembalikan kutub berikutnya sudah dekat: medan magnet Matahari runtuh dan terbentuk kembali – namun dengan kutub-kutub yang bertukar: di mana kutub selatan magnet berada, kutub utara tercipta dan sebaliknya.

READ  Epic Games Store: Cris Tales gratis

Pembalikan polaritas matahari: Kutub magnet utara dan selatan bertukar posisi

Pembalikan polaritas Matahari yang akan datang akan memastikan bahwa kutub selatan magnet akan berlokasi di belahan bumi utara bintang, dan kutub utara magnet akan berlokasi di belahan bumi selatan. Artinya, Matahari akan memiliki orientasi magnet yang mirip dengan Bumi, yang juga memiliki medan magnet yang menghadap ke selatan di Belahan Bumi Utara, jelas peneliti surya Ryan French. di dalam luar angkasa.com.

Pergeseran kutub Matahari tidak terjadi dalam semalam, melainkan transisi lambat dari dua kutub ke medan magnet kompleks yang tidak memiliki kutub tertentu, lalu ke kutub terbalik. “Singkatnya, tidak ada momen spesifik kapan kutub Matahari berbalik,” kata French. Mungkin diperlukan waktu satu hingga dua tahun agar kutubnya benar-benar terbalik. Dalam pergeseran kutub yang terjadi baru-baru ini, segalanya melambat Informasi dari National Solar Observatory (NSO) Bahkan butuh waktu hampir lima tahun bagi Arktik untuk membalikkan keadaan.

Dalam beberapa bulan atau tahun mendatang, Matahari akan mengalami pergeseran kutub.  Kutub magnet utara dan selatan saling bertukar posisi.  (arsip foto)
Dalam beberapa bulan atau tahun mendatang, Matahari akan mengalami pergeseran kutub. Kutub magnet utara dan selatan saling bertukar posisi. (Arsip foto) © Imago/Nasa/SDO

Penelitian tidak mengetahui mengapa matahari berpindah kutub

NSO juga menegaskan, dampak pergeseran kutub Matahari tidak bisa dirasakan di Bumi. The Sun Society sedang mencermati fenomena ini. Seberapa cepat terbentuknya kutub terbalik Matahari menjadi perhatian besar para peneliti, karena hal ini menunjukkan bagaimana siklus matahari berikutnya mungkin terjadi. Jika pergeseran kutub terjadi sangat lambat maka siklus matahari (periode 26) juga akan relatif lemah. Jika Matahari membalikkan polaritasnya lebih cepat, siklus ke-26 berikutnya kemungkinan besar akan relatif aktif dan menimbulkan banyak bintik matahari dan cahaya utara.

Pergeseran kutub bumi

Bumi juga memiliki kutub positif dan negatif, serta mengalami pergeseran polaritas – meski tidak sesering Matahari. Bumi diperkirakan akan mengalami pembalikan kutub kira-kira setiap 300.000 tahun.

Ngomong-ngomong, para peneliti belum mengetahui secara pasti mengapa dan bagaimana matahari mengubah kutubnya. “Kami masih belum memiliki deskripsi matematis yang benar-benar konsisten tentang apa yang terjadi. Kecuali Anda dapat memodelkannya, Anda tidak benar-benar memahaminya – dan sulit untuk benar-benar memahaminya,” tegas ahli heliofisika Phil Scherer dalam luar angkasa.com. (tagihan belum dibayar)