Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Medvedev mengancam Barat dengan serangan nuklir – “skenario terburuk”

Medvedev mengancam Barat dengan serangan nuklir – “skenario terburuk”

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Jerman mengizinkan Ukraina menggunakan senjatanya di wilayah Rusia – dan Medvedev, yang dekat dengan Putin, mengancam NATO dengan serangan nuklir.

Moskow – Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedevdia punya NATONegara-negara pada hari Jumat mengancam akan melakukan serangan nuklir setelah beberapa dari mereka mencabut pembatasan penggunaan senjata Ukraina dalam perang melawan Rusia. Ini bukan pertama kalinya mantan presiden dan rekan dekat Putin ikut menyuarakan peringatan Rusia akan eskalasi yang akan segera terjadi. Dalam postingan panjang di saluran Telegramnya, dia mengarahkan ancamannya terhadap NATO. Kanselir Olaf Scholz menegaskan ingin menghindari perang antara Rusia dan NATO.

Dalam postingannya di Telegram yang juga dilansir kantor berita negara Rusia RIA Novosti Medvedev dilaporkan membahas “negara-negara Barat” yang mengizinkan penggunaan senjata jarak jauh terhadap wilayah Rusia – “terlepas dari apakah wilayah tersebut merupakan bagian lama atau baru dari negara kita.” “Bantuan militer” kepada Ukraina bukanlah itu, melainkan “partisipasi dalam perang” melawan Rusia. Menurut Medvedev, hal ini juga dapat dianggap sebagai apa yang disebut “penyebab perang”, yaitu alasan untuk menyatakan perang.

Mengancam Barat dengan perang nuklir: Dmitry Medvedev dan Vladimir Putin. © Pavel Golovkin/Yuri Kochetkov/DPA/Montase

“Tahap terakhir” – Medvedev mengancam akan melakukan serangan nuklir

“Beberapa tahun lalu, mereka mengklaim Rusia tidak akan terlibat konflik militer terbuka dengan rezim Bandiri agar tidak menimbulkan permusuhan dengan Barat. Saya salah. “Ada perang,” tulis Medvedev. Seperti halnya serangan tak terduga terhadap Ukraina, “penggunaan senjata nuklir taktis” juga bisa menjadi salah perhitungan.

Mantan presiden Rusia itu menambahkan: “Seperti yang dikatakan oleh presiden Rusia, kepadatan penduduk di negara-negara Eropa sangat tinggi.” Konflik militer dengan “Barat” berkembang berdasarkan “skenario terburuk”, dan terdapat “peningkatan kekuatan senjata NATO yang digunakan.” Oleh karena itu, saat ini tidak ada seorang pun yang dapat mengesampingkan bahwa konflik tersebut sedang memasuki tahap akhir.”

READ  Negara-negara yang berselisih: ini adalah betapa sulitnya jalan Ukraina untuk kebijakan luar negeri UE

Rekan dekat Putin memperingatkan NATO akan “kesalahan berbahaya”

“Rusia berasumsi bahwa semua senjata jarak jauh yang digunakan oleh bekas Ukraina digunakan langsung oleh tentara NATO,” tulis Medvedev dalam kontribusinya. Negaranya akan menyerang “baik di wilayah bekas Ukraina maupun di wilayah negara lain” jika serangan terhadap wilayah Rusia diluncurkan dari sana.

Medvedev mengatakan akan menjadi “kesalahan serius dan berbahaya” jika NATO bertindak seolah-olah dukungannya terhadap Ukraina adalah masalah “keputusan kedaulatan masing-masing negara.” “Operasi rudal jelajah jarak jauh” atau “pengiriman kontingen pasukan ke Ukraina” merupakan “eskalasi berbahaya” dalam konflik.

Meskipun ada ancaman serangan nuklir: Jerman dan Amerika mengizinkan penggunaan senjata di wilayah Rusia

Menyusul Amerika Serikat, dan setelah perdebatan panjang pada hari Jumat, pemerintah federal juga mengizinkan Ukraina menggunakan senjata yang dipasok kepadanya untuk menyerang sasaran di wilayah perbatasan Rusia dengan wilayah Kharkiv. Menteri Pertahanan Federal Boris Pistorius mengatakan selama kunjungannya ke Moldova: “Keputusan ini adalah keputusan yang tepat” dan mencakup “semua sistem yang telah kami berikan.”

Kanselir Olaf Scholz (Partai Sosial Demokrat) mengatakan tentang penggunaan senjata Jerman: “Kita harus menghindari perang besar – perang antara Rusia dan NATO.” Pada saat yang sama, Jerman harus menjamin “kemampuan Ukraina untuk mempertahankan kemerdekaan dan kedaulatannya.” Jerman memasok Kiev, antara lain, dengan howitzer self-propelled 2000 dan sistem Mars 2.

Pada hari Kamis, Presiden AS Joe Biden mengizinkan Ukraina menyerang situs militer Rusia di wilayah perbatasan dengan senjata Amerika. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menggambarkan pencabutan pembatasan sebagai “sebuah langkah maju menuju tujuan memungkinkan pertahanan masyarakat di desa-desa yang terletak di perbatasan.”

Sekretaris Jenderal NATO Stoltenberg menginginkan bantuan baru bagi Ukraina dalam perang melawan Rusia

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengusulkan bantuan baru ke Ukraina senilai setidaknya 40 miliar euro per tahun kepada negara-negara anggota NATO. Pada hari Jumat, pada akhir pertemuan para menteri luar negeri NATO di Praha, ia mengatakan bahwa Ukraina membutuhkan “prediktabilitas jangka panjang.” Menurut Stoltenberg, jumlah 40 miliar euro setara dengan jumlah yang dikumpulkan sekutu setiap tahun sejak dimulainya perang agresi Rusia pada Februari 2022. “Kami harus mempertahankan tingkat dukungan ini setidaknya setiap tahun, dan untuk selama diperlukan,” kata orang Norwegia itu.

Baru pada hari Kamis pemerintah federal menjanjikan Ukraina paket senjata Jerman lainnya. “Nilainya sekitar 500 juta euro,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Federal kepada kantor berita tersebut. Agensi Pers Prancis. Ini termasuk pengiriman “dalam lima kategori artileri, pertahanan udara, drone, ketahanan dan perlindungan”. (CES/AFP)