Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Meksiko: Mengumumkan Kematian Siswa yang Hilang

Status: 19/08/2022 08:01

Pada tahun 2014, 43 siswa hilang di Meksiko – setelah diculik oleh petugas polisi yang korup. Nasibnya masih belum diketahui sampai hari ini. Meskipun demikian, pemerintah kini telah mengumumkan kematian para pemuda tersebut.

Delapan tahun setelah 43 siswa diculik di Meksiko, pemerintah mengumumkan pembunuhan para pemuda tersebut.

“Tidak ada bukti bahwa para siswa masih hidup,” kata Menteri Negara Hak Asasi Manusia Meksiko, Alejandro Encinas. Kerabat para siswa diberitahu tentang hal ini pada pertemuan dengan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador.

Penculikan mahasiswa oleh aparat kepolisian

Pada bulan September 2014, petugas polisi yang korup menculik siswa dari sebuah perguruan tinggi pelatihan guru di Iguala, negara bagian Guerrero, dan menyerahkan mereka kepada sindikat kriminal Guerreros Unidos. Latar belakang fakta tersebut belum sepenuhnya diklarifikasi.

Investigasi awal yang dilakukan oleh pemerintah Enrique Peña Nieto saat itu sampai pada kesimpulan bahwa para siswa telah dibakar di tempat pembuangan sampah. Namun, ini ternyata sebuah kesalahan.

Investigasi sedang berlangsung

Sejauh ini, fragmen tulang dari hanya tiga siswa telah diidentifikasi. Namun, orang tua yang hilang berharap bahwa mereka akan menemukan putra mereka dalam keadaan hidup. Encinas berbicara tentang kejahatan negara di mana perwakilan dari berbagai lembaga juga terlibat. Investigasi akan terus berlanjut.

READ  Greta Thunberg: 'Tidak ada lagi uang untuk kekacauan iklim' - demo melawan bank