Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Melania Trump menanggapi, menuduh seorang mantan karyawan melakukan “pengkhianatan”

  • dariDaniel Dillman

    Menutup

Mantan kepala komunikasi Stephanie Grisham membagikan bukunya yang akan segera diterbitkan melawan Donald Trump dan istrinya Melania.

Pembaruan dari 14/9/2021 9:15: Stephanie Grisham telah melakukan setidaknya satu hal: Dia memikat Melania Trump keluar dari tenda. Mantan ibu negara itu tidak berbicara di depan umum sejak meninggalkan Gedung Putih. Tapi Melania Trump segera menanggapi pengumuman buku oleh mantan teman dekatnya – dengan serangan langsung pada Gresham sendiri.

“Tujuan di balik buku ini jelas,” tulis Melania Trump dalam sebuah pernyataan kepada majalah AS Politico, yang berisi kutipan dari buku Stephanie Grisham dan mengutipnya. “Ini adalah upaya untuk merehabilitasi diri Anda setelah kinerja buruk sebagai petugas pers, setelah hubungan pribadi yang gagal dan setelah perilaku tidak profesional di Gedung Putih,” kata istri Donald Trump, yang menjadi lebih baik. Grisham akan mencoba “mendapatkan kemudahan dan uang melalui ketidakpercayaan dan pengkhianatan.”

Ketika Stephanie Grisham masih bekerja untuk Donald dan Melania Trump, itu terlihat sangat berbeda. Pada Juli 2019, Grisham beralih secara internal dari sekretaris pers ibu negara menjadi direktur komunikasi Gedung Putih. Melania Trump kemudian menulis di Twitter: “Dia telah bersama kami sejak 2015 – dan baik Presiden maupun saya tidak dapat membayangkan orang yang lebih baik untuk melayani Pemerintahan kami atau negara kami.”

Melania Trump: “Dilettante dengan gaya Marie Antoinette”

Laporan Pertama: Washington, DC – Bahkan tanpa penampilan publik, dia masih menjadi berita utama. Kali ini, karena seorang mantan karyawan berbicara dari kotak jahit. Stephanie Grisham, Kepala Komunikasi di Melania Trump*Dia menulis di buku barunya tentang waktu setelah kekalahan pemilihan Donald Trump* Dalam pemilihan AS.

READ  Dugaan penipuan pajak: Perusahaan Trump menunggu dakwaan Kamis

Kutipan dari buku yang akan segera diterbitkan sudah tersedia di portal berita Amerika Politico. Oleh karena itu, Stephanie Grisham menggambarkan di sana bagaimana dia berkolusi dengan Melania Trump setelah kerusuhan 6 Januari 2021, yang dipicu oleh Donald Trump dan para pengikutnya. Grisham adalah kepala staf Melania saat itu. Dia sebelumnya memainkan sejumlah peran lain di tim Trump: sebagai manajer kampanye, wakil petugas pers, dan direktur komunikasi. Sejak 2015, itu telah menjadi bagian dari gerakan MAGA, dan menurut Politico, itu tetap “sampai waktu yang singkat sebelum akhir”.

Melania Trump: Mantan karyawan Stephanie Grisham ‘terkejut’

Momen itu mungkin tercapai pada 6 Januari. Grisham sebelumnya menjauhkan diri dari Trump, terutama karena tuduhan Trump yang tidak berdasar. Joe Biden* Dia mencuri pemilihannya. Dia kaget saat menyadari bahwa Melania Trump juga mempertanyakan legitimasi pemilu dan percaya kebohongan suaminya.

Mantan karyawan Stephanie Grisham merinci dalam buku pengungkapan keluarga Trump-nya. (gambar arsip)

© Jacqueline Martin/AFP

Ketika geng dari MAGA menyerbu US Capitol di Washington, DC, Grisham menulis pesan singkat kepada Melania Trump: “Ingin men-tweet bahwa protes damai adalah hak setiap orang Amerika, tetapi tidak ada ruang untuk pelanggaran hukum atau kekerasan di sana?” Hanya satu: “Tidak.”

Stephanie Grisham: Biografi Tim Trump

Stephanie Grisham
2015 hingga 2016 Petugas media untuk kampanye pemilihan Donald Trump
2016 hingga 2017 Penasihat Khusus untuk Tim Transisi Donald Trump
Dari Januari 2017 hingga Maret 2017 Wakil Sekretaris Pers di Gedung Putih
Maret 2017 Sampai Juli 2019 Sekretaris Pers Ibu Negara di Gedung Putih
Juli 2019 hingga April 2020 Direktur Komunikasi di Gedung Putih
April 2020 hingga Januari 2021 Kepala Staf di Gedung Putih

Melania Trump dan Mario Antoinette: “Menolak. Dikalahkan. Jauh dari kehidupan.”

Menurut saluran berita Amerika CNN, Melania Trump saat itu berada empat kilometer dari gedung Capitol di Gedung Putih. Di sana, ibu negara berpose untuk foto “dengan karpet baru dan bahan lainnya di East Wing Executive Residence.” Di tengah kekerasan di depan dan di Capitol, mereka menggelar Melania Trump sendiri sebagai korban*.

Stephanie Grisham menulis hari ini bahwa dia “melanggar” tanggapannya melalui SMS dan perilaku Melania Trump pada 6 Januari. Selama bertahun-tahun, saya membela keluarga Trump dalam semua petualangan verbal. Tapi sekarang dia juga melihat Melania sebagai “kekasih Marie Antoinette”. Ini seperti “Ratu Prancis yang terkutuk. Dikejar. Dikalahkan. Jauh dari kehidupan.” (Dell) * fr.de view dari IPPEN.MEDIA.