Berita Utama

Berita tentang Indonesia

melawan dominasi Barat

melawan dominasi Barat

Pada tanggal 22-24 Agustus 2023, para kepala negara BRICS akan bertemu di Afrika Selatan untuk pertemuan puncak kelima belas. (imago/vcg/imago)

Sejak didirikan, kelompok negara-negara BRICS telah memandang dirinya sebagai persatuan negara-negara berkembang dan perekonomiannya. Hal ini semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir, sejak munculnya tatanan dunia multipolar baru dan perubahan struktur internasional. Jadi KTT kelima belas di Johannesburg dapat memberikan sinyal apakah persatuan negara-negara akan segera diperluas untuk mencakup anggota tambahan dan mendapatkan pengaruh geopolitik.

Singkatan “BRICS” adalah huruf pertama dari nama anggota kelompok negara tidak resmi: Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan. Singkatan ini muncul sebagai tanggapan terhadap kelompok “G” yang sudah ada di negara-negara industri kaya (G7, G8, G20). Sejak tahun 2009, telah diadakan pertemuan puncak rutin negara-negara ambisius ini, yang selain Rusia, juga disebut sebagai negara berkembang.

Federasi ini terdiri dari negara-negara bagian yang sangat berbeda, beberapa di antaranya diperintah secara demokratis dan beberapa lainnya tidak. Kelima anggota tersebut sangat berbeda dalam hal ukuran, kekuatan ekonomi dan peran kebijakan luar negeri. Namun yang terpenting, mereka mempunyai keinginan yang sama untuk mewujudkan dunia multipolar di mana mereka tidak lagi terpinggirkan dan Amerika Serikat, sebagai negara adidaya, tidak terlalu dominan.

Lebih dari 40% populasi dunia tinggal di lima negara BRICS. Negara ini kini memberikan kontribusi lebih besar terhadap PDB global dibandingkan tujuh negara industri besar. Mereka tidak bisa lagi mengabaikannya, kata Profesor Volofhilo Ntsuwera, yang mengajar di Universitas Teknologi Durban di Afrika Selatan dua tahun lalu. Lembaga Penelitian BRICS didirikan.

Faktanya, ketika negara-negara BRICS didirikan pada tahun 2009, negara-negara Barat tersenyum kepada mereka. Saat-saat itu sudah berakhir sekarang. Bukan hanya karena kekuatan ekonomi kelima negara tersebut, namun juga karena semakin besarnya kepentingan geopolitik mereka. Alih-alih dunia yang didominasi oleh beberapa negara besar, kelompok BRICS berupaya mewujudkan sistem multipolar.

READ  Lebih buruk dari korona? Letusan gunung berapi yang sangat besar dapat menghancurkan komunitas global
Seorang pria menggantungkan spanduk mempromosikan KTT BRICS di Johannesburg.

Perwakilan pemerintah dari negara-negara BRICS Brazil, Rusia, India, Tiongkok dan Afrika Selatan bertemu di Johannesburg minggu ini untuk pertemuan puncak ke-15. (Foto oleh Alliance/Newscom/Countess Iver)

Afrika Selatan selama bertahun-tahun telah mengklaim kursi permanen di Dewan Keamanan PBB, serta sebagai perwakilan benua Afrika. India dan Brazil juga bertujuan untuk mendapatkan kursi penuh dengan hak veto. Tujuan bersama negara-negara BRICS bukanlah penghapusan hukuman mati, tetapi reformasi radikal PBB, tegas Utusan Khusus untuk Afrika Selatan Anil Soklal.

Tiongkok, sebagai negara adidaya, mendominasi kelompok tersebut, karena perekonomian Tiongkok lebih besar dibandingkan gabungan perekonomian Brasil, Rusia, India, dan Afrika Selatan. Pada saat yang sama, Tiongkok merupakan mitra ekonomi dan perdagangan yang penting bagi semua negara BRICS lainnya. Beberapa anggota BRICS memandang supremasi Tiongkok sebagai saingan India, karena mereka tidak ingin menyerah pada upaya Beijing untuk mendapatkan supremasi dalam politik dunia.

“Pertanyaannya juga adalah sejauh mana Tiongkok akan menggunakan rencana perluasan BRICS untuk memperluas dominasinya dalam aliansi tersebut,” kata Sanusha Naidoo, seorang ilmuwan politik Afrika Selatan. “Itu membuat India dan Brazil gelisah.”

Tiongkok menganggap perluasan kelompok BRICS+ sebagai bagian dari strateginya untuk membentuk kembali sistem internasional dan Rusia mendukungnya, seperti yang ditulis oleh ilmuwan Gunter Meihold dan Melanie Müller dalam buku mereka. Studi saat ini “Fase Pembangunan Baru untuk Negara-negara BRICS” di Yayasan Sains dan Kebijakan di Berlin. “Di sisi lain, tiga negara anggota lainnya, Brazil, India dan Afrika Selatan, pada awalnya sangat enggan terhadap ketertarikan terhadap perluasan ini, karena melihat bahwa posisi mereka terancam dengan masuknya anggota baru – salah satunya karena terdapat beberapa pemain yang kuat secara ekonomi. di antara para anggota.” Persyaratan calon potensial untuk bergabung.” Selain itu, mereka khawatir bahwa orang Tionghoa yang sudah ada akan mengalami kelebihan berat badan.

Para menteri luar negeri BRICS bertemu di Afrika Selatan pada awal bulan Juni untuk membahas hal-hal terpenting dalam agenda KTT ke-15: penerimaan anggota baru dan pengembangan mata uang mereka sendiri. Daftar 23 kandidat tersebut mencakup negara-negara dengan bobot regional seperti Mesir, Nigeria, Argentina, Bolivia, Thailand, Indonesia, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab.

READ  Hak atas hari libur selama menstruasi

Motif mereka berbeda: negara-negara selatan telah bersatu di bawah pengaruh pandemi corona. Negara-negara lain mencari perlindungan dalam situasi geopolitik saat ini atau mengejar kepentingan ekonomi. Negara-negara seperti Kuba, Belarus dan Venezuela terutama tertarik pada orientasi anti-Barat di negara-negara BRICS.

Kemandirian yang lebih besar terhadap dolar AS juga dapat diperdebatkan. Hingga saat ini, struktur aliansi BRICS masih dalam tahap pembangunan. Sejumlah lembaga telah dibentuk, termasuk Bank Pembangunan Baru, yang sejauh ini sebagian besar mendanai proyek-proyek pembangunan. Negara ini telah menerima anggota baru: Mesir, Bangladesh, Uruguay dan Uni Emirat Arab.

Pihak lain tertarik, terkadang secara eksplisit, untuk mengurangi dampak sanksi Barat. Pertama, proporsi transaksi internasional dalam mata uang negara-negara BRICS akan meningkat. Mata uang bersama adalah masa depan – namun kelima negara tersebut masih ingin mematahkan dominasi dolar AS, kata Prof Volofhilo Ntsuira. “Dolar AS memainkan peranannya, begitu pula pound Inggris dan gulden,” katanya. “Tiongkok dan Rusia sudah memiliki perjanjian bilateral, begitu pula India dan Rusia,” tambahnya. Ada permasalahan, namun BRICS membutuhkan sistem ini. Namun, mata uang Tiongkok tidak boleh dibiarkan mendominasi di masa depan.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pesan video kepada penonton di auditorium

Presiden Rusia Putin diwakili oleh Menteri Luar Negeri Lavrov yang berkomunikasi melalui konferensi video. (Rekaman arsip) (Foto Koalisi/DPA/TASS/Artyom Geodakian)

Ini adalah konsensus dalam BRICS. Menurut Utusan Khusus Afrika Selatan, Anil Soklal, perubahan struktural ini akan mempunyai implikasi ekonomi dan politik global. “BRICS telah menjadi kekuatan global yang kuat dan mengubah dunia,” katanya. “Transformasi ini tidak terjadi atas pilihan kita. Kita akan menyaksikan perubahan mendasar dalam arsitektur geopolitik global, dimulai dengan pertemuan puncak tahun ini di Afrika Selatan.”

Beberapa bulan sebelum KTT BRICS di Johannesburg, terdapat diskusi mengenai apakah Presiden Rusia Vladimir Putin akan datang langsung ke Afrika Selatan. Ini adalah masalah diplomatik yang sensitif bagi tuan rumah, karena pengadilan Afrika Selatan seharusnya menangkap Putin saat dia masuk, menurut surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional. Berbeda dengan negara-negara BRICS lainnya, Afrika Selatan telah mengakui Mahkamah Internasional di Den Haag dan oleh karena itu wajib melakukan hal tersebut.

READ  WHO dan UNICEF membunyikan alarm tentang penurunan dramatis dalam vaksinasi anak-anak

Moskow akhirnya mengkonfirmasi pada bulan Juli bahwa pemimpin Kremlin tidak akan hadir. Sebaliknya, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov akan datang ke Johannesburg. Pada konferensi pers di Johannesburg, Menteri Luar Negeri Afrika Selatan Naledi Pandor menegaskan bahwa Putin hampir hanya akan menghadiri KTT BRICS, namun akan mengambil bagian dalam semua diskusi. Bagaimanapun, Putin akan melewatkan foto grup di KTT tersebut, namun ia akan tetap mencoba menggunakan platform tersebut untuk keuntungannya sendiri.

Tampil di KTT BRICS sangat penting bagi kepemimpinan Rusia karena mereka tidak ingin terisolasi secara internasional. Perang agresi Rusia di Ukraina ditampilkan sebagai bagian dari konfrontasi dengan Barat dan perjuangan mewujudkan tatanan dunia baru guna menggalang dukungan di negara-negara Selatan.

Gemma Borzgen, Leonie Maret