Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Melawan wisata alam liar | Presseportal-schweiz.ch

Ketika kera besar dieksploitasi untuk tujuan hiburan

(Zurich) (PPS) Musim panas adalah waktu untuk bepergian! Itulah sebabnya film dokumenter televisi yang diproduksi oleh Borneo Orangutan Survival (BOS) Swiss dengan topik “Wildlife Tourism” merayakan premier dunianya tepat pada waktunya: pada 7 Juli 2021, “Orangutan: Red Alert” akan disiarkan untuk pertama kalinya di negara-negara berbahasa Jerman. Jurnalis foto pemenang penghargaan dan sutradara Aaron Jekoski akan menyutradarai film dokumenter tersebut. Dia dan timnya terjun ke jurang perdagangan satwa liar dan mafia satwa liar. Mereka menunjukkan tempat-tempat di mana kera besar digunakan untuk hiburan kami dan mengunjungi stasiun penyelamatan BOS di Kalimantan. Di sana, orangutan yang diselamatkan dari kebun binatang dan taman hiburan sedang dipersiapkan untuk kehidupan laut jika memungkinkan.

Aaron dan timnya mengerjakan film dokumenter ini selama total empat tahun. Penembakan itu sangat menegangkan, baik secara fisik maupun mental. Antara lain, para pembuat film hewan melakukan perjalanan ke Bangkok, Thailand. Di taman hiburan Safari World yang terkenal, orangutan masih digunakan untuk tujuan hiburan dalam pertunjukan Muay Thai. Menyamar sebagai petinju dan gadis gangbang, ia dianggap usang dan kehilangan semua martabatnya dalam prosesnya. Hewan sering menderita malnutrisi atau malnutrisi dan menjadi sakit parah karena kontak dekat dengan manusia. Dalam beberapa tahun terakhir khususnya, wisatawan naif telah menggunakannya sebagai objek selfie sehari-hari. Aaron juga menyelidiki kondisi perumahan yang buruk dan metode pelatihan yang menjijikkan dalam bisnis miliaran dolar ini. Dengan cara ini, apa yang dipuji oleh penyelenggara sebagai “hiburan tanpa henti” dengan cepat berubah menjadi kekejaman terhadap hewan yang konstan.

Dalam beberapa kasus, hewan yang diselundupkan secara ilegal disita dan berakhir di kandang pusat penyelamatan Thailand. “Tetapi perjalanan orangutan yang diselamatkan tidak boleh berakhir di sini dan tidak boleh berakhir. Ketika saya pertama kali berbicara dengan Aaron tentang proyek film pada tahun 2019, saya bercerita tentang mantan orangutan Thailand di stasiun penyelamatan di Indonesia. Sesuai dengan konvensi internasional untuk melindungi spesies, mereka harus diperkenalkan kembali. hewan sitaan dipulangkan. Kami memperoleh total 52 orangutan dari Thailand antara tahun 2006 dan 2016,” Sophia Benz, Managing Director BOS Swiss dan co-producer dokumentasi. Di pusat penyelamatan Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) di Indonesia – program konservasi primata terbesar di dunia – hewan-hewan ini telah menemukan rumah baru.

READ  Rencana Masa Depan Global dan Penilaian Peluang untuk Pasar Vibrator dan Agitator Biologis 2022 | Sartorius Stedim, Industri Ilmiah, Mesin Silverson

Salah satu hewan yang diselamatkan dari Thailand adalah Ninewah. Orangutan betina itu baru berusia beberapa tahun saat datang ke BOS dari Safari World Park. Hari ini, setelah hampir 15 tahun, saya mewujudkannya. Nenuah adalah salah satu orangutan pertama yang berhasil dilepasliarkan oleh BOS ke taman nasional laut pada awal tahun 2021 setelah Corona shutdown dan terhentinya reintroduksi selama lebih dari setahun. Pria berusia 22 tahun itu kembali ke hutan hujan dengan helikopter.

“Visi kami adalah menjadi satu-satunya stasiun penyelamatan tanpa kandang di dunia,” jelas Sophia Benz. Idealnya, hewan kecil yang diselamatkan akan datang langsung dari rumah anak-anak melalui taman kanak-kanak hutan dan sekolah hutan ke apa yang disebut pulau pra-permainan. Di sana hewan diberi makan dan dipantau hanya sekali sehari. Mereka menjalankan kebebasan dan harus menunjukkan kemampuan mereka untuk menerapkan apa yang telah mereka pelajari. Siapapun yang mampu bertahan hidup sendirian di alam bebas siap dilepasliarkan ke alam liar. Orangutan muda yang diselamatkan memiliki peluang yang relatif baik untuk menguasai pelatihan ini. Tetapi bagaimana dengan hewan yang sakit atau terluka? Orangutan yang anggota tubuhnya dipotong oleh pemburu liar dalam upaya untuk menangkap atau membunuh ibu mereka? Atau hewan yang harus hidup di penangkaran terlalu lama, memiliki penyakit yang mengancam jiwa di sana seperti hepatitis atau TBC, atau terlalu tua untuk sekolah hutan? “Anda pantas – lebih dari siapa pun – hidup dalam kebebasan! Bagi mereka, pulau-pulau sungai berhutan adalah cara terbaik dan satu-satunya untuk mempertahankan kesesuaian yang wajar untuk spesies tersebut. Kami telah membangun lima belas pulau seperti itu. Ada ruang untuk hingga 300 hewan. Tapi ini tidak cukup”.

READ  Maka datanglah tahun pameran di negara bagian Hesse

Romeo adalah salah satu hewan yang berhasil mencapai pulau sungai di BOS. Dia diselamatkan dari kebun binatang di Taiwan dan harus diisolasi selama 25 tahun karena hepatitis. Hanya ketika temuan ilmiah baru menunjukkan bahwa hepatitis B juga terjadi pada populasi liar, maka secara teori bisa dilakukan reintroduksi. Dalam praktiknya, Romeo tidak memiliki keterampilan bertahan hidup, karena ia tidak bersekolah di sekolah hutan. Namun, jelas bahwa Romeo tidak boleh hidup dalam kurungan sampai akhir hayatnya. Jadi BOS membangun pulau sungai berhutan untuk dia dan dua wanita. Yang lain lagi menunggu kehidupan di luar kandang. Ketika Hui ditempatkan di kandangnya, dia masih bisa melewati gerbang. Hari ini dia pasti sudah dikeluarkan dari kandang, karena dia sudah terlalu tua untuk melewati pintu untuk waktu yang lama. Pulau-pulau belum dibangun untuknya dan banyak orangutan dewasa. Jadi BOS Swiss meluncurkan kampanye dengan mitra lain. Di born2bewild.org, rehabilitasi dan reintroduksi orangutan dapat didukung serta melindungi hewan yang tidak dapat dilepaskan kembali ke alam liar di pulau-pulau berhutan.

Nasib hewan yang kami selamatkan menunjukkan bahwa pasti ada harapan bagi masing-masing hewan. Aaron benar-benar berpegang teguh pada secercah harapan itu – setelah semua pengalaman yang menghancurkan saat syuting. Dia mendapatkan kembali kepercayaannya pada kemanusiaan sedikit ketika dia melihat hewan yang diselamatkan di pulau-pulau pra-permainan dan di sekolah hutan, ”kata Sophia Benz dengan bangga. Secercah harapan ini akhirnya membedakan produksi ini dari proyek film serupa. Tetapi pada saat yang sama, juga jelas bahwa hanya dalam beberapa kasus mereka dapat dibawa kembali dan dilepaskan ke alam liar. “Jalan kembali menuju kebebasan adalah pencapaian luar biasa bagi semua yang terlibat. Pada akhirnya, perlu pencegahan: kita sebagai wisatawan dan karena itu konsumen dari persembahan satwa liar yang tak terhitung jumlahnya, harus bertanggung jawab. Permintaan untuk penawaran semacam itu harus dihentikan, ”tuntut Sophia Benz, menambahkan: “Jika kesejahteraan hewan tidak cukup sebagai argumen, itu dapat ditarik ke kepentingan pribadi murni: Corona baru saja mengajari kita bahwa hewan liar tidak tertarik pada pasar makanan. Untuk alasan yang sama kami tidak diperbolehkan untuk menempatkan mereka di dalam kandang – baik sebagai hewan peliharaan, di kebun binatang atau di taman hiburan.”

READ  Forever Oceans menandatangani perjanjian dengan pemerintah Brasil tentang...

Informasi lebih lanjut dapat diperoleh dari Dr. Manajer Umum Sophia Benz, BOS Swiss,

Telp: 077463 11 76, E-Mail: sophia.benz @ bos-schweiz.ch

Pilihan Borneo Orangutan Survival (BOS)
Zweierstrasse 38a
8004 Zürich
Swiss

Gambar tertentu dan materi lainnya tersedia secara bebas untuk laporan editorial di BOS Swiss, dengan hak cipta tertentu yang dinyatakan (lihat anotasi gambar): https://drive.google.com/drive/folders/1JvFuWN_A8Yj9YKd5iFoZfyDRI3sffQzc. Kami memerlukan salinan sampel atau pemberitahuan saat diposting.

Tanggal tayang “Orangutans: Red Alert”:

7 Juli 2021, 20:15, ServusTV atau online di arsip (8 Juli, 21-14 Juli, 21 Juli).