Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Melindungi lautan: harapan untuk 'ekonomi biru'

Melindungi lautan: harapan untuk ‘ekonomi biru’

pengetahuan saya

Pada: 06/08/2021 12:59 PM

Laut berisiko dari perubahan iklim, polusi, dan penangkapan ikan yang berlebihan. Tetapi secara bertahap proses memikirkan kembali ekonomi dimulai – perlindungan laut diakui sebagai bisnis.

Dari Notker Blechner,
tagesschau.de

Kadang-kadang kecelakaan dapat membuat perubahan hidup yang lengkap. Misalnya dengan Emily Penn. Arsitek dan pelaut yang rajin menikmati pengalamannya dalam perjalanan perahu dari Inggris Raya ke Australia. “Suatu malam, semua penumpang terbangun karena ledakan yang menggelegar,” katanya. “Kapal kami menabrak gunung plastik – di tengah lautan, jauh dari peradaban mana pun.” Sejak itu, Penn telah berkomitmen untuk melindungi lautan, memberi kuliah, mengorganisir acara, dan melakukan ekspedisi penelitian untuk menemukan solusi untuk memerangi banjir plastik laut. Ben dikenal sebagai “Pembela Laut”.

Sepatu, kacamata hitam, dan tas ransel dari sampah laut

Aktivis kelautan didorong oleh peningkatan inisiatif komersial terhadap pencemaran limbah plastik di lautan. Banyak perusahaan dan startup telah mengembangkan cara untuk membuat produk baru dari sampah laut. adidas menawarkan sepatu dan kaos yang terbuat dari “plastik laut” daur ulang. Pabrikan lain membuat kacamata hitam, ransel, dan papan selancar baru dari sampah plastik laut. Bahkan Dutchman Boyen Slat, pendiri startup Ocean Cleanup, kini menjual kacamata hitam dengan bingkai yang terbuat dari plastik laut daur ulang. Program Ocean Cleanup mengumpulkan sampah plastik di laut dengan kapal.

Giulio Bonazi dari Italia berhasil membuat serat khusus – Econyl – dari jaring ikan bekas, yang digunakan untuk celana ketat dan bikini. Bonazzi menghitung bahwa setiap ton Econyl menyediakan enam ton karbon dioksida.

Lelucon pemasaran?

Para pemerhati lingkungan memperingatkan informasi yang salah. Produk yang terbuat dari plastik laut sering kali merupakan gimmick pemasaran dan menyesatkan. Di beberapa negara hampir tidak ada sampah plastik dari lautan, menurut WWF.

READ  Al Baywa bergantung pada ledakan listrik hijau | Onetz

Namun: Pertempuran melawan tumpukan plastik telah dimulai di dunia bisnis dan politik. Negara-negara G20 telah mengumumkan bahwa mereka akan melarang sampah plastik dari lautan dunia pada tahun 2050. Saat ini diperkirakan sekitar 13 juta ton sampah plastik berakhir di lautan setiap tahun.

14 negara pesisir memimpin dalam perlindungan laut

Gambar pantai tercemar setelah tumpahan kapal tanker, seperti sekarang lagi di Sri Lanka, menunjukkan betapa pentingnya perlindungan laut global. Sebanyak 14 negara, termasuk Australia, Kanada, Jepang, Indonesia, Meksiko, dan Norwegia, bersatu dalam semacam “lempeng laut” dan berkomitmen untuk mengelola perairan nasional mereka secara berkelanjutan di masa depan. “Kami terlalu lama membuat pilihan yang salah antara perlindungan laut dan produksi,” kata Perdana Menteri Norwegia Erna Solberg, ketua bersama Ocean Panel.

Bahaya bagi spesies: penyu terjerat jaring apung.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada akhir Maret, ratusan juta karbon dioksida dapat diselamatkan melalui perlindungan laut. Sejauh ini, bahkan tiga persen lautan dunia tidak dilindungi secara ketat. Penulis studi melihat potensi terbesar dalam membatasi trawl ke dasar laut. Metode penangkapan ikan yang kontroversial ini melibatkan kapal yang mengangkut jaring melintasi dasar laut. Organisme hidup di darat dihancurkan, tanaman dicabut dan tempat pemijahan ikan dihancurkan. Selain itu, turbulensi dasar laut melepaskan senyawa karbon organik dan mengubahnya menjadi karbon dioksida yang merusak iklim.

Potensi besar untuk menghemat CO2

Komisi Kelautan telah mengusulkan beberapa langkah untuk meningkatkan perlindungan laut dan iklim: Selain menyimpan karbon di dasar laut, Komisi merekomendasikan penangkapan ikan dan akuakultur yang berkelanjutan, perluasan energi laut di laut dan transportasi yang kompatibel dengan laut. Menurut perhitungan, ini dapat mengurangi emisi karbon dioksida hingga seperlima, merangsang lebih dari $15 triliun investasi dan menciptakan 12 juta pekerjaan baru.

READ  Boeing terus mengirimkan 737 MAX «kleinezeitung.at

Memang, ada pemikiran ulang secara bertahap tentang ekonomi maritim. Organisasi Maritim Internasional telah memberlakukan nilai emisi belerang yang lebih ketat pada tahun 2020. Alih-alih menggunakan bahan bakar minyak berat, kapal sekarang harus menggunakan diesel laut. Satu-satunya pengecualian: Kapal dengan apa yang disebut sistem pembersihan gas buang masih diperbolehkan menggunakan HFO.

Lebih dari 350 kontainer dan kapal pesiar serta kapal tanker telah dikonversi menjadi gas alam cair (LNG). LNG tidak mengandung belerang, hampir tidak ada nitrogen oksida dan 20 persen lebih sedikit karbon dioksida. Namun, metana diduga bocor dari gas rumah kaca. “LNG ternyata menjadi hilir yang berbahaya,” kata Naboo, sementara itu. Sistem tenaga pesisir di Rostock-Warnemünde dan Hamburg dioperasikan sedemikian rupa sehingga kapal pesiar tidak memerlukan diesel kapal untuk menyalakannya saat berada di pelabuhan.

‘Ekonomi biru’ telah menjadi perdagangan satu miliar dolar ارة

Investor seperti perusahaan pembiayaan DWS Deutsche Bank telah lama tertarik pada “ekonomi biru”. Menurut World Wide Fund for Nature, “produk laut total” tahunan dari lautan adalah $2,5 triliun. Ini akan membuat “ekonomi biru” terbesar kedelapan di dunia. Manajer dana DWS Paul Buchowitz memperkirakan bahwa “ekonomi biru” akan tumbuh dua kali lebih cepat dari ekonomi yang ada pada tahun 2030.

“Ekonomi biru” mencakup perusahaan yang membantu mengurangi polusi laut dan mengurangi pengasaman laut – serta perusahaan yang menangani penggunaan sumber daya laut, ekosistem, dan perikanan berkelanjutan secara berkelanjutan.