Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Memerangi kabut asap: New Delhi tertinggal dari Beijing

Memerangi kabut asap: New Delhi tertinggal dari Beijing

Para politisi berkumpul secara tertutup pada pekan lalu untuk membahas rencana membersihkan udara New Delhi setelah indeks kualitas udara melampaui angka maksimum 500. Nilai tersebut sangat tinggi sehingga para ahli memperingatkan bahwa hal tersebut dapat memperpendek harapan hidup masyarakat hingga lebih dari satu dekade. .

Untuk mengatasi polusi udara yang terus-menerus di New Delhi, pihak berwenang telah mencoba menyemprot jalan-jalan dengan air dan membatasi lalu lintas dengan mewajibkan kendaraan berpelat ganjil dan genap beroperasi pada hari bergantian. Pada tahun 2018, dua menara kabut asap senilai 200 juta rupee (sekitar 2,2 juta euro) dibangun sebagai alat pembersih udara raksasa.

India: Musim kabut asap di New Delhi

Musim kabut asap telah dimulai di ibu kota India, New Delhi. Udara yang berwarna kuning keabu-abuan akibat asap knalpot antara lain menyebabkan penutupan sekolah dan penutupan lokasi konstruksi dan jalan.

Tindakan “reaktif”.

Mengambil ide-ide perlindungan lingkungan yang inovatif selangkah lebih maju, New Delhi berencana untuk menghasilkan hujan buatan di masa depan. Hal ini bertujuan untuk menghilangkan debu, sebuah metode yang diadopsi oleh negara-negara Asia lainnya termasuk Tiongkok, Indonesia dan Malaysia. Prospek keberhasilannya tidak terlalu menjanjikan.

Semua tindakan ini paling-paling bersifat “reaktif,” Sunil Dahiya, dari Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) di New Delhi, mengatakan kepada CNN. India memiliki segalanya yang dibutuhkan untuk mengubah situasi. Kita mempunyai ilmu pengetahuan dan pendanaan, namun kita tidak memiliki pendekatan untuk mengurangi emisi.

APA/AFP/Mouni Sharma

Jumlah filter udara yang Anda bawa keluar patut dipertanyakan

Di tingkat nasional, India meluncurkan Program Udara Bersih pada tahun 2019, yang mencakup strategi di 24 negara bagian dan wilayah persatuan untuk mengurangi tingkat partikel sebesar 40% pada tahun 2025/26. Langkah-langkah tersebut termasuk melarang pembangkit listrik tenaga batu bara, membangun sistem pemantauan udara, dan melarang pembakaran biomassa. Secara tradisional, jutaan petani membakar sawah mereka setelah panen musim dingin untuk mempersiapkan panen berikutnya. Puluhan juta keluarga miskin di negara ini masih bergantung pada bahan bakar memasak yang murah dan berbahaya.

Harga produksi?

Namun kota-kota besar lainnya mampu melakukan lompatan ini meski menghadapi banyak tantangan. Satu dekade lalu, Beijing terkenal dengan gedung pencakar langitnya yang tertutup kabut asap. Di kota berpenduduk sekitar 22 juta orang, rumah sakit sering kali kewalahan menampung pasien yang menderita penyakit pernapasan. Warga – terutama keluarga yang memiliki anak – begitu putus asa hingga pindah.

Cakrawala Beijing

APA/AFP/Jed Gao

Beijing kini sebagian besar bebas kabut asap

Seperti halnya di India, pesatnya industrialisasi dan urbanisasi telah berkontribusi pada kebangkitan Tiongkok sebagai negara adidaya ekonomi. Namun seperti halnya di India, ekspansi Tiongkok menimbulkan dampak buruk terhadap lingkungan: ketergantungan yang besar pada bahan bakar fosil dan industri padat emisi yang mencemari udara.

Ketika Kedutaan Besar AS di Beijing merilis data kualitas udara di kota tersebut, hal ini membuat marah pihak berwenang namun juga mengingatkan masyarakat akan betapa buruknya situasi yang ada. Momen penting dalam perjuangan Tiongkok melawan polusi udara terjadi pada tahun 2013, ketika pemerintah mulai menginvestasikan miliaran dolar dalam rencana aksi nasional untuk memerangi polusi udara.

“Sukses luar biasa” dari Beijing

Serangkaian peraturan baru menyusul, termasuk membatasi jumlah kendaraan di jalan-jalan kota besar, memperketat pengendalian lingkungan dan emisi, membentuk sistem nasional stasiun pemantauan udara, dan membatasi batu bara dan industri polusi udara lainnya.

Hasilnya: kualitas udara di Tiongkok meningkat drastis dalam sepuluh tahun terakhir. Pada tahun 2021, polusi udara menurun sebesar 42 persen dibandingkan tahun 2013, menurut laporan Institut Kebijakan Energi di Universitas Chicago, yang memuji “keberhasilan luar biasa dalam memerangi polusi.”

Jalan berkabut di New Delhi

Reuters/Anushree Fadnavis

Kabut asap mendominasi kehidupan di New Delhi saat ini

“Saat pemerintah di Beijing memutuskan untuk memerangi polusi, mereka pun melakukannya,” Jyoti Pandey Lavakar, dari LSM Care for Air, mengatakan kepada CNN. “Hal yang sama bisa dicapai di India – mungkin lebih cepat, tapi ini bukan masalah nasional. Ini adalah kegagalan sistemis, tahun demi tahun. Dan tampaknya tak seorang pun ingin menyelesaikan masalah ini.”‘ Partai tunggal Tiongkok yang otoriter sistem, berbeda dengan demokrasi Di India, ini berarti bahwa pegawai negeri harus mematuhi perintah dengan cepat.

Pertengkaran politik

Namun di depan umum, politisi lokal India saling menyalahkan. Arvind Kejriwal, ketua menteri New Delhi dan pemimpin Partai Aam Aadmi (AAP), yang dipandang sebagai antitesis dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, telah dituduh “tidak bertindak dan tidak peka” oleh anggota pemerintah nasional. Mereka mengatakan Kejriwal tidak berbuat banyak dalam menerapkan langkah-langkah efektif untuk membersihkan udara.

Seorang gadis menyalakan kembang api di New Delhi

Reuters/Anushree Fadnavis

Kembang api biasanya dinyalakan saat Diwali, yang menimbulkan masalah bagi udara yang sudah sangat tercemar

“Warga New Delhi mengeluh gatal-gatal dan sesak napas, dan anak-anak jatuh sakit. Kejriwal sendirilah yang patut disalahkan atas semua ini,” kata Presiden BJP New Delhi, Virendra Sachdeva. polusi dan tidak menanggapi masalah ini dengan serius.

Dalam sidang Mahkamah Agung pekan lalu, Mahkamah Agung menyatakan kemarahannya atas kontroversi politik tersebut. Pihak berwenang memerintahkan pelarangan kembang api dan melarang petani membakar ladang mereka, namun banyak yang tidak mematuhinya. Ketika jutaan orang merayakan Diwali, festival cahaya Hindu, akhir pekan lalu, kembang api dinyalakan – sama seperti setiap tahunnya.

READ  Di negara-negara inilah wisatawan paling sering sakit