Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menanggapi pertanyaan tentang Navalny: Putin membuat perbandingan komik dengan penganiayaan terhadap anggota oposisi

Diperbarui: 18 Juni 2021 pukul 09:12

  • Hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia jarang menjadi lebih buruk, dan itu tidak mengubah pertemuan pribadi pertama antara Presiden AS Joe Biden dan rekannya dari Rusia, Vladimir Putin.
  • Konferensi pers setelah pertemuan itu penting: Putin membandingkan penganiayaan anggota oposisi Rusia dengan penanganan hukum badai di US Capitol.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita terkini di sini

Jabat tangan, percakapan tiga jam tentang apa yang dilaporkan sebagai nada ramah – Presiden AS itu Joe Biden Bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu Untuk alasan ini saja, kesuksesan mengatakan banyak tentang hubungan antara dua negara adidaya.

Konferensi pers setelah KTT yang ditunggu-tunggu di Jenewa menunjukkan bahwa pandangan tentang berbagai hal hampir tidak bisa berbeda dalam banyak hal.

Jurnalis Amerika dan Putin: Pertanyaan Berani, Jawaban yang Mengganggu

Reporter Rachel Scott dari ABC News ingin masukkan ke dalam Cari tahu apa yang dia takutkan, sedemikian rupa sehingga dia akan membunuh atau mengunci anggota oposisi seperti Alexei Navalny. Pada awalnya, Putin berusaha menghindari jawabannya.

Ketika wartawan bersikeras bahwa dia tidak menjawab pertanyaannya, kepala Kremlin merujuk pada peristiwa yang terjadi di Amerika Serikat: Selama protes Black Lives Matter ada kekerasan dan penjarahan – dia menginginkan sesuatu seperti itu di Rusia Mereka tidak melakukannya, jadi Putin memberi tahu mereka dan segera membuangnya Badai di US Capitol in Destiny. Amerika Serikat telah mendakwa lebih dari 400 orang yang terlibat dalam penyerbuan Capitol, dengan ancaman hukuman hingga 25 tahun – dia berada di perusahaan yang baik, sehingga untuk berbicara.

READ  Selat Hormuz: Sebuah kapal perang Amerika menembakkan sekitar 30 tembakan peringatan ke kapal-kapal Iran

Joe Biden, yang muncul di media setelah Putin, menyebut perbandingan itu “konyol.” Dia menekankan bahwa dia memberi Putin dalam percakapan untuk memahami bahwa dia akan terus mengecam pelanggaran hak asasi manusia di Rusia. “Ini bukan tentang menyerang Rusia ketika itu melanggar hak asasi manusia,” katanya. “Itu hanya bagian dari DNA negara kita.”

Putin dan Biden setuju untuk mengembalikan duta besar

Intinya adalah bahwa pertemuan tatap muka pertama presiden Amerika Serikat, yang bukan lagi pendatang baru, dengan penguasa lama Putin, memenuhi harapan.

Tidak ada yang mengharapkan terobosan, setidaknya: kedua belah pihak sepakat bahwa duta besar yang sebelumnya telah ditarik harus kembali ke Moskow dan Washington. Selain itu, Amerika Serikat dan Rusia sepakat untuk mengadakan pembicaraan tentang pengendalian senjata, keamanan siber, dan kemungkinan pertukaran tahanan.

Sumber yang digunakan