Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mencari kursus bahasa Cina baru |  Ekonomi |  DW

Mencari kursus bahasa Cina baru | Ekonomi | DW

Jika semua berjalan sesuai dengan apa yang telah dideklarasikan oleh para pahlawan lampu lalu lintas selama ini, maka akan ada jalan yang berbeda menuju negara-negara otoriter seperti Rusia atau China. Banyak aktor, terutama dari jajaran Partai Hijau, telah menekankan hal ini berkali-kali.

Tetapi bagaimana pemerintah federal yang baru bermaksud untuk mendamaikan kerja sama ekonomi yang erat dengan China yang telah berkembang dalam 16 tahun di bawah Angela Merkel dengan pendekatan yang lebih keras ke Beijing? Akankah ada pergeseran dari pragmatisme ekonomi tahun-tahun Merkel?

Perusahaan-perusahaan Australia tahu betul konsekuensi dari kritik yang terang-terangan terhadap situasi hak asasi manusia di China. Setidaknya sejak Beijing telah melarang barang impor penting seperti arang Down Under.

Jika Annalena Barbock menjadi menteri luar negeri Jerman berikutnya, dia akan memiliki tindakan penyeimbang: ketua bersama Partai Hijau harus mendamaikan tuntutan partainya untuk sikap yang lebih keras terhadap Rusia dan China dalam masalah hak asasi manusia dengan sikap pragmatis Kanselir Olaf Scholz. Dia tidak boleh mengambil risiko konfrontasi dengan Moskow atau Beijing dalam sengketa Ukraina atau Taiwan.

Protes menentang penganiayaan terhadap aktivis oposisi di Hong Kong

Aktivis HAM melawan perwakilan bisnis?

Politisi terkemuka dari Partai Hijau, yang dipimpin oleh MEP Reinhard Butekofer, yang telah ditolak masuk ke Beijing, telah berulang kali meminta Jerman untuk mengadopsi nada yang lebih percaya diri terhadap China. Tapi bagaimana seharusnya “kebijakan luar negeri berorientasi nilai” yang diadvokasi oleh Annalena Barbock selama kampanye pemilu berjalan seiring dengan kepentingan ekonomi eksportir Jerman di China – yang hanya bisa ditebak dalam kesepakatan koalisi.

Fakta bahwa kebijakan luar negeri lampu lalu lintas masa depan hanya ditentukan pada halaman 143 dari total 177 halaman menunjukkan bahwa itu belum memainkan peran penting dalam negosiasi antara tiga pihak seperti kebijakan iklim, kebijakan sosial dan digitalisasi.

READ  Awal baru sebagai penulis dengan pembuat kopi dan penanak nasi - Frickenfeld / Kragerø (Norwegia)

Setelah presentasi perjanjian koalisi pada hari Rabu, 24 November, Penasihat yang Ditunjuk Olaf Schultz hanya mengungkapkan dirinya ketika ditanya tentang kebijakan luar negeri masa depan Aliansi Lampu Lalu Lintas terhadap DW – dengan komitmen ke Eropa dan aliansi transatlantik dengan AS.

“Dunia akan berubah dan akan menjadi multipolar,” jelas Schulz. “Ini berarti bahwa ada banyak negara dan kekuatan besar di dunia yang akan mempengaruhi peristiwa di masa depan. Tidak hanya Amerika Serikat dan China, seperti yang dikatakan beberapa orang, tetapi juga banyak negara lain di Asia yang sedang berkembang: Korea, Jepang, Vietnam, Indonesia, Malaysia dan India misalnya, akan membuat negara-negara kuat di Afrika dan Amerika Selatan memiliki suara yang jelas mengenai peristiwa dunia di masa depan.

Presiden AS Biden bertemu dengan Presiden China Xi Jinping

Skenario G2: Apa konsekuensi bagi Jerman jika AS dan China menyepakati aturan global di antara mereka sendiri?

Mengubah jalur itu perlu

Tetapi apa yang akan terjadi jika dunia tidak menjadi begitu multipolar, tetapi begitu didominasi oleh dua kutub Amerika Serikat dan Cina sehingga Jerman terjepit di antara dua kekuatan besar dunia? Sebuah studi baru-baru ini oleh Bertelsmann Foundation meneliti tantangan yang dihadapi ekonomi Jerman. Dalam makalah tersebut, “skenario globalisasi” dirumuskan, yang semuanya keras bagi ekonomi Jerman yang berorientasi ekspor. Dengan kelima varian masa depan, yang dikembangkan bekerja sama dengan Konfederasi Industri Jerman (BDI), tantangan bagi Jerman dalam pertempuran kekuatan global semakin meningkat.

Dunia sedang dirancang di mana versi G2 yang sama sekali berbeda berlaku. Sama sekali tidak ada hubungannya dengan aturan vaksinasi atau mereka yang pulih dalam krisis Corona. Skenario G2 dari studi Bertelsmann menggambarkan dunia di mana Amerika Serikat dan China sebagian besar menyetujui aturan di antara mereka sendiri. Karena Uni Eropa tidak dapat berbicara dengan Beijing tentang kebijakan luar negeri dan ekonomi dengan satu suara. Skenario “dunia dalam krisis abadi” bukanlah pertanda baik bagi Jerman sebagai negara pengekspor.

READ  Indonesia ingin membuat 10 ballis baru

Fakta bahwa kepentingan Jerman masih dapat dilindungi dengan relatif baik dalam skenario “perdamaian dingin”, di mana Amerika Serikat, Eropa dan Cina memainkan peran yang menentukan dalam urusan dunia, berbicara banyak.

Beberapa minggu yang lalu, Pusat Penelitian Merex Berlin dan China merangkum keadaan saat ini dari kebijakan luar negeri dan ekonomi China. dalam penyelidikan mereka Kursus yang benar: pendekatan China yang berubah terhadap globalisasi ekonomi Penulis menggarisbawahi tekad pembuat keputusan Beijing untuk semakin mendikte aturan permainan untuk kerjasama ekonomi dengan mitra internasionalnya – dengan konsekuensi yang mengerikan bagi perusahaan Jerman di China.

cakrawala shanghai

Seberapa terbuka pasar domestik China yang besar bagi mitra asing di masa depan?

Beijing memperkuat benteng China

Menurut peneliti Merics, perubahan pandangan China tentang integrasi ekonomi global berarti bahwa “perusahaan asing di China mendapatkan akses ke pasar seperti benteng yang saat ini sedang diperkuat.” Perusahaan asing di China sedang “dalam perjalanan” untuk menjadi lebih seperti perusahaan China dan tidak – seperti sebelumnya – berintegrasi ke dalam ekonomi global sebagai bagian dari rantai pasokan global. “Anda tidak memisahkan diri Anda dari China, tetapi Anda memisahkan bisnis Anda di China dari bisnis global Anda,” demikian analisis para pakar Berlin China. Ini hanyalah salah satu hasil sentral dari doktrin ekonomi baru China, sirkulasi ganda.

Jerman dan Cina sebagai komunitas takdir

Contoh pembuat mobil dan mesin Jerman menunjukkan seberapa besar pertumbuhan ekonomi Jerman bergantung pada ekonomi Cina yang berfungsi dengan baik. Jika sejumlah besar produk Jerman dibeli di Kerajaan Tengah, maka ini menjamin keuntungan besar di Jerman dan memastikan kemakmuran di negara itu.

READ  Kualitas kopi berkelanjutan / Dengan mitra seperti Fairtrade dan Rainforest Alliance...

“Jika China tidak membeli banyak mobil dan mesin dari kami dalam beberapa tahun terakhir, ekonomi kami tidak akan berjalan dengan baik. Ada korelasi antara pertumbuhan ekonomi China dan Jerman. Fakta yang tidak menyenangkan, tetapi ini adalah pasca-Merkel. fakta era?” Dia baru-baru ini bertanya kepada pakar dan humas China Wolfgang Hearn dalam sebuah posting koran Berlin.

Pertemuan Menteri Luar Negeri UE ASEAN 2019

Meningkatkan kerjasama dengan mitra nilai di Asia? Hanya beberapa negara ASEAN yang demokrasi

Tutup peringkat dengan mitra nilai

Partai lampu lalu lintas ingin – seperti dalam perjanjian koalisi – untuk bergabung dengan Amerika Serikat dan “memperkuat mitra berharga seperti Australia, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan”. Dengan cara ini, nilai-nilai bersama seperti demokrasi dan hak asasi manusia harus diberikan lebih penting dalam kebijakan luar negeri masa depan di lampu lalu lintas.

“Kami ingin dan harus membentuk hubungan kami dengan Tiongkok dalam dimensi kemitraan, persaingan, dan persaingan sistematis. Atas dasar hak asasi manusia dan hukum internasional yang berlaku, kami berupaya untuk bekerja sama dengan Tiongkok sedapat mungkin,” lanjut Mitra Ampel. Tapi apa yang harus dilakukan Jerman dan Eropa jika Beijing memilih untuk meninggalkan kerja sama lampu lalu lintas berbasis nilai? Jawaban atas pertanyaan ini akan melampaui kesepakatan koalisi.