Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mencari penyerap karbon dioksida – wissenschaft.de

Konservasi dan reboisasi hutan merupakan langkah penting untuk mengikat lebih banyak karbon dioksida dari atmosfer. Para peneliti kini telah menentukan di mana di dunia hutan dan tanah masih dapat menyerap karbon dioksida ekstra, berapa banyak dan dengan cara apa. Peta dunia mereka menunjukkan bahwa potensi pengikatan CO belum habis, terutama di daerah tropis. Secara total, hutan dan tanah global dapat menyerap tambahan 287 miliar ton karbon. Konservasi dan perawatan yang ditargetkan dari hutan yang ada tetapi terdegradasi memiliki potensi yang lebih besar daripada aforestasi – juga karena yang terakhir memiliki konflik dengan produksi pangan.

Hutan dan tanah adalah penyerap penting gas rumah kaca dalam sistem iklim – mereka menyimpan karbon dalam bentuk biomassa dan bahan organik dan dengan demikian menghilangkannya dari siklus karbon dan terutama dari atmosfer. Laporan Iklim Global terbaru dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa penyerap karbon dioksida alami juga memainkan peran penting dalam perlindungan iklim. Sementara itu, perubahan iklim telah berkembang sejauh ini sehingga pengurangan emisi karbon dioksida saja tidak akan cukup untuk mencapai tujuan melindungi iklim dengan maksimum dua derajat pemanasan dibandingkan dengan masa pra-industri. Selain itu, diperlukan strategi untuk menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer. “Penyimpanan CO2 dalam biomassa kayu, seperti ekosistem hutan, umumnya dianggap memiliki potensi yang sangat tinggi, terutama karena juga membawa sejumlah manfaat lingkungan, sosial dan ekonomi,” jelas Wayne Walker dari Pusat Penelitian Iklim Woodwell di Massachusetts. rekan-rekannya.

Masih ada potensi penyimpanan yang belum dimanfaatkan

Para peneliti sekarang telah mempelajari dengan cermat seberapa tinggi potensi yang tidak terpakai untuk penyimpanan karbon dioksida di hutan dan tanah. “Ekosistem terestrial menyimpan sejumlah besar karbon setiap tahun,” jelas Walker. “Tetapi agar kita dapat menggunakan potensi yang belum dimanfaatkan dari sistem ini untuk perlindungan iklim, kita perlu mengetahui berapa banyak ruang penyimpanan yang masih tersedia, di mana ruang itu berada dan tindakan apa yang dapat kita gunakan untuk menggunakan potensi itu. secepat mungkin.” Tim mengembangkan model berdasarkan kumpulan data global yang menunjukkan kapasitas penyerapan karbon dioksida sebelumnya yang masih tersedia untuk pohon, akar pohon, dan tanah di seluruh dunia. Peta dunia mereka menggambarkan potensi ini dengan resolusi 500 meter dan untuk saat ini dan masa depan dengan perubahan iklim yang tidak terkendali.

READ  Pasar arsitektur, teknik, dan konstruksi akan menyaksikan pertumbuhan eksplosif selama 2021-2027 - GBS News

Penilaian menunjukkan bahwa hutan dan tanah di seluruh dunia telah menyimpan sekitar 3,4 triliun ton karbon – itu sekitar 88 persen dari jumlah maksimum yang mungkin. “Ini meninggalkan defisit 12 persen, atau 494 miliar ton karbon, sebagai potensi penyerapan karbon dioksida tambahan,” tulis Walker dan timnya. Hampir tiga perempat dari potensi yang belum dimanfaatkan ini berada di jaringan pohon yang terletak di atas dan di bawah tanah. Jika seseorang mengurangi jumlah lahan yang dibutuhkan untuk produksi pangan pertanian dan untuk area pemukiman dari potensi maksimum ini, masih ada 286,7 miliar ton potensi penyimpanan yang tidak terpakai di hutan dan tanah, para peneliti melaporkan.

Pengelolaan hutan yang optimal lebih efektif daripada penghijauan

Potensi penyimpanan karbon dioksida alami tidak terdistribusi secara merata di Bumi: “Dari tiga wilayah bioklimatik yang besar, daerah tropis dan subtropis mengandung proporsi penyimpanan karbon yang tidak terpakai terbesar yaitu 68 persen,” tulis para ilmuwan. “Ini lima kali lebih besar dari zona beriklim sedang dan 3,5 kali lebih banyak dari wilayah utara dan kutub.” Jika Anda melihat distribusi penyerap CO2 di masing-masing negara, setengah dari potensi yang belum dimanfaatkan hanya ada di tujuh negara: Rusia, Brasil, Amerika Serikat, Cina, Republik Kongo, Indonesia, dan Kanada. Menurut tim, wilayah hutan boreal Rusia saja mengandung sekitar 15 persen dari potensi global. Namun, jika nilainya dikonversikan ke kapasitas penyimpanan yang tidak terpakai dari masing-masing wilayah, maka negara-negara tropis seperti Filipina, Indonesia, Myanmar, dan Tanzania lebih unggul.

Studi ini juga menunjukkan langkah-langkah yang dapat lebih baik dan lebih cepat membawa kapasitas penyimpanan gratis ke dalam asupan CO2 tambahan. Oleh karena itu, solusi yang paling efektif adalah tidak hanya penghijauan di area yang telah dibuka atau jarang berhutan, tetapi juga perbaikan pengelolaan hutan yang ada tetapi terdegradasi. Di daerah tropis, 70 persen dari potensi yang belum dimanfaatkan dapat digunakan dengan cara ini saja—lima kali lebih banyak dengan reboisasi hutan tropis baru, Walker dan rekan mengidentifikasi. Di Brasil, misalnya, lebih dari setengah kapasitas penyimpanan karbon dioksida yang masih tersedia di sana sudah dapat dicapai melalui pengelolaan hutan yang lebih baik, khususnya di Amazon. Melindungi hutan menghadirkan peluang terbesar untuk menghubungkan dan menyimpan karbon secara tepat waktu. Oleh karena itu, urgensi krisis iklim mengharuskan kita memprioritaskan tindakan seperti itu,” kata rekan penulis Peter Ellis dari The Nature Conservancy di Virginia.

READ  Kesehatan - Turis asing pertama yang mendarat di Bali dengan pesawat langsung - Kesehatan

Menurut tim peneliti, peta dan data mereka sekarang dapat memberikan bantuan yang sangat praktis dalam mengidentifikasi langkah-langkah termurah dan paling efektif untuk berbagai wilayah dan negara. “Hasil kami akan berharga bagi banyak negara, karena solusi alami seperti itu berkontribusi secara signifikan untuk mencapai tujuan kesepakatan iklim Paris,” kata Ellis Bronson-Griscom Fellow.

Sumber: Wayne Walker (Woodwell Climate Research Center, Falmouth, MA) dkk, Prosiding National Academy of Sciences, doi: 10.1073/pnas.21111312119