Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mendaki: Seorang pemenang Piala Dunia berusia 16 tahun dalam perjalanannya ke Olimpiade

Mendaki: Seorang pemenang Piala Dunia berusia 16 tahun dalam perjalanannya ke Olimpiade

Partisipasinya di Olimpiade akan ditandai di batu pertama. Sorato Anraku dengan percaya diri mendaki kedua zona tersebut, namun hanya menyentuh suspensi di bagian atas jalan raya, yang membutuhkan kebugaran fisik yang ekstrim. Namun, agar jalur di bebatuan, yaitu pendakian di ketinggian lompatan, dinilai lebih tinggi, orang Jepang harus menahan pegangan pintu keluar selama beberapa detik. Di final kombinasi baru Olimpiade batu besar dan memimpin di Kejuaraan Panjat Tebing Dunia di Bern, dia hanya melewatkan podium dan juga melewatkan kualifikasi untuk Olimpiade.

Pendaki ternama Jacob Schubert dari Austria, Colin Duffy dari AS dan Tomoa Narasaki dari Jepang semuanya akan menghadiri Olimpiade 2024 di Paris. “Saya benar-benar berjuang dan menangis, tetapi bahkan lebih menyenangkan bagi saya ketika hal-hal tidak berjalan seperti yang saya inginkan,” kata Sorato Anraku setelah final. Tidak perlu terlalu sedih juga. Pada usia 16 tahun, siswa dari Kota Chiba, sebelah timur Tokyo, menjadi pesaing termuda di kubu putra.

Selain menempati posisi keempat dalam gabungan, ia meraih medali perak dalam tolak peluru, dan panjat tali klasik, disiplin terkuatnya. Dia juga finis keempat di The Rock. Dia sudah memiliki kemenangan Piala Dunia secara keseluruhan di sakunya, meskipun dia beralih dari pemuda ke pria hanya tahun ini. Bahkan jika penampilannya tidak mengejutkan, kekuatan mentalnya sangat mengesankan, karena ia dapat bersaing dengan atlet kadang-kadang dua kali usianya – yang pada gilirannya memiliki lebih banyak pengalaman kompetisi.

Kekuatan Anraku: Kurva Belajarnya ‘Sangat Curam’

Bagi pelatihnya Benny Hartmann, kekuatan Anraco terletak pada kenyataan bahwa ia mampu mengatasi defisit ini dengan “tenang dan percaya diri”. Franconian telah melatih tim nasional Jepang sejak 2008 dan bertanggung jawab atas boulder dan disiplin gabungan. Anraku juga memiliki “pemahaman yang sangat baik tentang masalah rock” dan dapat memposisikan dirinya dengan baik di dinding. Kurva pembelajarannya “sangat curam” selama musim Piala Dunia karena dia menerima kritik dan dapat mencatat secara langsung, kata pria berusia 40 tahun itu.

READ  Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 langsung dan TV: Tonton pelatihan dan kualifikasi gratis dari MotoGP, Moto2 dan Moto3 di Jerez langsung hari ini

Di Bern, situasinya menjadi lebih sulit dengan fakta bahwa para atlet yang ingin lolos ke Olimpiade berada di bawah tekanan terus-menerus. Pertama, peserta memenuhi syarat untuk bergabung berdasarkan kinerja mereka di Kejuaraan Dunia dalam disiplin individu. Mereka mengambil tantangan untuk menggunakan kekuatan mental, kekuatan fisik, dan kutikula sedemikian rupa sehingga masih ada cukup sisa untuk format gabungan setelah seminggu.

Tapi mereka bukan satu-satunya yang ditantang. Komentator dan penonton juga harus membuktikan diri – dalam aritmatika mental. Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan Federasi Panjat Tebing Internasional (IFSC) telah lama memikirkan sistem penilaian yang dapat dimengerti, namun tetap kompleks. Pada tahun 2021, olahraga tersebut merayakan debutnya di Olimpiade di Tokyo. Saat itu, para atlet memulai dalam tiga disiplin: peluru, batu dan kecepatan, serta memanjat tembok standar dengan kecepatan penuh. Saat itu saya melipatgandakan penempatan dalam disiplin individu dan mendapatkan nilai akhir saya; Yang dengan angka terendah menang. Kecepatan sekarang akan direkam secara terpisah di Paris 2024. Peluru dan batu digabungkan dengan cara baru.

Bouldering populer di Jepang – dan Anraku masih memiliki peluang di Olimpiade

Di sinilah angka masuk. Anda mengumpulkan poin dengan menyelesaikan setiap area, setiap puncak batu, dan setiap rekor papan peringkat tercapai. Maksimal 100 poin dapat dicapai per peserta di setiap disiplin. Untuk menunjukkan kinerja dalam dua disiplin yang sama, pembuat jalan harus melakukan tindakan penyeimbangan: jalan berbatu harus disiapkan sedemikian rupa untuk menantang yang lebih kuat, tetapi tidak mengalahkan yang lebih lemah, agar adil. evaluasi dapat tercapai. Hal yang sama berlaku untuk trek yang memimpin. Jika suatu disiplin relatif sulit atau terlalu mudah, seorang spesialis memenangkan format baru pada akhirnya — yang mengubah ide grup menjadi lelucon. Oleh karena itu, Benny Hartmann yakin bahwa “disiplin individu di Olimpiade akan semakin seru”. Dia mungkin berbicara dari hati sebagian besar atlet.

READ  Jeli dan optimis: Penghargaan Olga Havlova dianugerahkan kepada Philip Pesinchik

Kesempatan Sorato Anrako berikutnya untuk berlaga di Olimpiade adalah Kualifikasi Asia di Jakarta, Indonesia, pada bulan November. Setiap negara dapat memiliki dua tempat per jenis kelamin. Dengan Tomoa Narasaki putra dan Ai Mori putri, dua tempat Jepang sudah dipesan. “Kami mencoba mempertahankan semangat tim yang positif sehingga lolos ke Olimpiade tidak berubah menjadi adu siku,” kata Hartmann. Bagaimanapun, anggota tim saling bersorak selama kompetisi.

Penggemar mereka juga tahu bahwa pendaki memiliki punggung mereka, karena pendakian lebih populer di Jepang daripada di Jerman. Saat para atlet naik ke podium di Piala Dunia atau Kejuaraan Dunia, itu ditampilkan di layar kereta bawah tanah Tokyo. Masih harus dilihat apakah pebalap akan merayakan pebalap Olimpiade Sorato Anraku pada November.