Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menerbitkan gambar pertama – perasaan astronomi

  1. Beranda
  2. Pengetahuan

makhluk:

ke: Tanya Banner

Di pusat Bima Sakti terdapat lubang hitam supermasif Sagitarius A*. Event Horizon Telescope memberikan gambar pertamanya – sebuah pengertian.

  • Event Horizon Telescope menangkap gambar pertama lubang hitam pada tahun 2019 – sebuah sensasi astronomi pada saat itu.
  • Sekarang para peneliti telah mengikutinya dan gambar pertama dari Lubang hitam Di tengah Bima Sakti – Sagitarius A *.
  • Sgr A* berjarak sekitar 26.000 tahun cahaya dari Bumi – delapan teleskop harus bekerja sama untuk memotret lubang hitam.

+++ 16:30: Sekarang kucing itu keluar dari kantong, dan untuk pertama kalinya lubang hitam di pusat Bima Sakti kita dapat dilihat dengan mata kepala sendiri. Artikel lebih detail tentang itu Gambar lubang hitam Sagitarius A* di pusat Bima Sakti dari Event Horizon Telescope dapat ditemukan di sini.

Lubang hitam di pusat Bima Sakti – Sagitarius A*, difoto oleh Event Horizon Telescope. © Kolaborasi EHT

+++ 15:40: Pencitraan lubang hitam di pusat Bima Sakti lebih sulit bagi para peneliti daripada pencitraan lubang hitam M87* yang lebih jauh. Ilmuwan EHT Chi-kwan Chan menjelaskan alasannya: “Gas di dekat lubang hitam bergerak dengan kecepatan yang sama – kira-kira kecepatan cahaya – di sekitar Sgr A* dan M87*. Namun, sementara gas membutuhkan waktu berhari-hari hingga berminggu-minggu untuk mengorbit M87* yang lebih besar, ia menyelesaikan orbit Tentang Sgr A* yang jauh lebih kecil hanya dalam beberapa menit Ini berarti bahwa kecerahan dan pola gas di sekitar Sgr A* berubah dengan cepat seperti yang diamati oleh tim Kolaborasi EHT — seperti mencoba mendapatkan gambaran yang jelas tentang anak anjing mengejar ekornya dengan cepat.”

lubang hitam raksasa
Pusat Bima Sakti
4,3 juta massa matahari
Sekitar 27.000 tahun cahaya jauhnya

Lubang Hitam di Pusat Bima Sakti: Ilustrasi Sagitarius A*

+++ 15.30: Gambar yang baru dirilis menyerupai lubang hitam galaksi Messier 87 yang diambil oleh EHT pada tahun 2019 – meskipun Sagitarius A* jauh lebih kecil dan tidak terlalu masif. “Kami memiliki dua jenis galaksi yang sama sekali berbeda dan dua massa lubang hitam yang sama sekali berbeda, tetapi di dekat tepi lubang hitam ini mereka terlihat sangat mirip,” kata Sera Markov, ketua bersama Dewan Sains EHT. “Ini memberitahu kita bahwa relativitas umum mendominasi pada jarak dekat pada objek-objek ini, dan setiap perbedaan yang kita lihat lebih jauh pasti disebabkan oleh perbedaan materi di sekitar lubang hitam.”

READ  Semua tanggal penjualan Steam hingga Juli 2022

+++ 15.15: Sagitarius A* adalah lubang hitam di pusat Bima Sakti kita. Gambar lubang hitam ini sangat mirip dengan gambar lubang hitam EHT 2019 di pusat galaksi M87. Ini juga mengejutkan para peneliti, menurut konferensi pers.

Tapi apa yang sebenarnya ditunjukkan dalam gambar? Lubang hitam menyerap cahaya, sehingga tidak bisa benar-benar dicitrakan. Tetapi gas yang mengorbit lubang hitam bersinar terang dan menunjukkan lubang hitam: wilayah gelap pusat dapat dilihat dalam gas ini – bayangan lubang hitam.

Lubang hitam Sagitarius A* terletak di pusat Bima Sakti, di konstelasi Sagitarius (Sagitarius).  Ini pertama kali difoto oleh Event Horizon Telescope (EHT).
Lubang hitam Sagitarius A* terletak di pusat Bima Sakti, di konstelasi Sagitarius (Sagitarius). Ini pertama kali difoto oleh Event Horizon Telescope (EHT). © ESO / José Francisco Salgado (josefrancisco.org), EHT .Kolaborasi

Event Horizon Telescope mendeteksi lubang hitam di pusat Bima Sakti

+++ 15:07: Huib van Langefeld (Direktur Proyek EHT) sekarang menampilkan hasilnya. Lebih dari 300 orang terlibat dalam pekerjaan itu, Van Langeveld menjelaskan.

+++ 15:05: Itu memang lubang hitam di pusat Bima Sakti kita yang ditangkap oleh Event Horizon Telescope (EHT) – aliansi teleskop di seluruh dunia -. Sagitarius A* terletak di pusat galaksi Bima Sakti kita, sekitar 26.000 tahun cahaya dari Bumi.

“Kita akan melihat sesuatu yang baru, menarik, menarik di pusat Bima Sakti kita,” kata konferensi pers Garching. Lubang hitam di pusat Bima Sakti ditemukan bertahun-tahun yang lalu – dan sekarang ada bukti pertama yang terlihat bahwa banyak teleskop di seluruh dunia kini telah disatukan.

berita satelit

bawahan buletin ruang bebas Dua kali sebulan memberi tahu Anda tentang topik di astronomi Dan perjalanan luar angkasa Dia begitu jauh. Anda juga akan belajar tentang acara selestial yang akan datang dan peluang pengamatan tepat waktu.

+++ 14:55: Pada April 2019, sangat mengesankan: gambar pertama yang secara visual membuktikan keberadaan lubang hitam. Apakah Event Horizon Telescope (EHT) telah melihat lubang hitam di pusat galaksi kita, Bima Sakti, kali ini? Hasilnya akan ditampilkan dalam beberapa menit. Rekaman ini membuat Anda terus diperbarui tentang apa yang sedang disajikan dan upaya untuk mengkategorikan temuan ilmiah.

Memotret lubang hitam di pusat Bima Sakti? Event Horizon Telescope memberikan hasil

+++ 14:25: Konferensi pers Discovery Event Horizon Telescope Bima Sakti dimulai pukul 3 sore. Ada banyak konferensi pers simultan di seluruh dunia yang menyajikan penemuan “terobosan” pada saat yang bersamaan.

READ  WhatsApp: Jangan pernah melewatkan panggilan grup lagi

Pembaruan dari Kamis, 12 Mei, 13:00: Hari ini, kolaborasi Event Horizon Telescope (EHT) akan mempresentasikan “hasil terobosan untuk Bima Sakti” pada konferensi pers. Belum diketahui secara pasti apa itu. Para ahli berasumsi bahwa gambar pertama lubang hitam akan ditampilkan di pusat Bima Sakti (Sagitarius A*). Konferensi pers dimulai pukul 3 sore – kemudian Anda akan melihat apa sebenarnya yang terjadi.

Event Horizon Telescope (EHT): Gambar pertama lubang hitam disajikan

Laporan pertama dari Rabu, 11 Mei Garshing – Ketika kolaborasi Event Horizon Telescope (EHT) mengadakan konferensi pers pada April 2019, para peneliti yang berpartisipasi mempresentasikan pencapaian ilmiah yang inovatif: mereka capai untuk pertama kalinya Gambar bayangan lubang hitam Oleh karena itu bukti visual dari keberadaan supermasif Lubang hitam pengantar. Gambar itu menjadi viral di seluruh dunia dan tiba-tiba menimbulkan minat besar pada lubang hitam. Sekarang ada satu lagi Undangan untuk menghadiri konferensi pers untuk EHT, di mana “Hasil Perintisan Bima Sakti” akan disajikan. Sama seperti tahun 2019, akan ada banyak konferensi pers di seluruh dunia secara bersamaan. Belum banyak yang diketahui.

Namun dalam komunitas ilmiah, ada dugaan tentang apa yang harus ditawarkan EHT kali ini: Apakah ini rekaman pertama? atau bahkan film Dari Sagitarius A*, lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti? Mungkin saja – para ahli sudah pada tahun 2019 menduga bahwa gambar Sagitarius A * akan disajikan. Namun, para peneliti kemudian memberikan gambar lubang hitam di pusat galaksi Messier 87.

Event Horizon Telescope: Apakah Anda menangkap lubang hitam di pusat Bima Sakti?

Tetapi bagaimana bahkan Event Horizon Telescope dapat menggambarkan lubang hitam? Lubang hitam supermasif berada di pusat sebagian besar galaksi dan dibedakan oleh satu hal: mereka melahap segala sesuatu yang terlalu dekat dengan mereka. Begitu materi melintasi cakrawala peristiwa, ia jatuh ke dalam lubang hitam di mana tidak ada apa pun – bahkan cahaya – yang keluar. Sesuatu yang menelan cahaya itu sendiri sebenarnya tidak mungkin untuk difoto. Selain itu, lubang hitam sangat jauh – lubang hitam yang ditangkap pada tahun 2019 berjarak sekitar 55 juta tahun cahaya dari Bumi Lubang hitam di pusat Bima Sakti Pada jarak sekitar 26.000 tahun cahaya.

Pada April 2019, Kolaborasi Teleskop Event Horizon menyediakan gambar ini.  Ini adalah bukti pertama yang terlihat dari lubang hitam supermasif.  (arsip foto)
Pada April 2019, Kolaborasi Teleskop Event Horizon menyediakan gambar ini. Ini adalah bukti pertama yang terlihat dari lubang hitam supermasif. (File foto) © Event Horizon Telescope (EHT) / dpa

Untuk melanjutkan pencitraan lubang hitam, EHT menggunakan teknologi khusus: Very Long Fundamental Interferometry (VLBI). Beberapa teleskop radio yang tersebar di seluruh dunia disinkronkan dan digunakan secara bersamaan untuk mengamati objek tertentu. Ketika gambar lubang hitam pertama diterbitkan, para peneliti yang berpartisipasi menjelaskan bahwa mereka dapat membaca koran di New York dengan akurasi yang dihasilkan oleh teleskop besar mereka yang membentang di atas Bumi dari Paris.

READ  Lebih Banyak Penawaran Musim Semi Tersedia di PlayStation Store

Event Horizon Telescope (EHT): Bagaimana Anda memotret lubang hitam yang menelan cahaya?

Tapi itu masih belum menjelaskan bagaimana peneliti bisa memotret objek yang menelan cahaya. Anda harus tahu bahwa lubang hitam supermasif sebagian besar Dikelilingi oleh apa yang dikenal sebagai disk akumulasi menjadi. Ini terdiri dari materi yang telah tertarik ke lubang hitam tetapi belum melintasi cakrawala peristiwa. Disk akresi ini mengelilingi lubang hitam, dan gas di dalamnya panas dan bercahaya — itulah yang digunakan para peneliti untuk tujuan mereka pada tahun 2019. Heino Falcke dari EHT Dia menjelaskan hal ini pada tahun 2019: “Ketika sebuah lubang hitam jatuh ke daerah seterang piringan gas bercahaya, kami berharap itu menghasilkan daerah gelap seperti bayangan.”

Dan memang: Event Horizon Telescope mampu menggambarkan struktur seperti cincin dengan pusat gelap – bayangan lubang hitam. Delapan teleskop mengambil bagian dalam pengamatan pada waktu itu – mereka berada di Hawaii, Meksiko, Arizona, Sierra Nevada, Gurun Atacama Chili dan bahkan di Antartika. Pengamatan ini menghasilkan produksi petabyte data mentah yang diproses oleh superkomputer, termasuk yang ada di Institut Max Planck untuk Astronomi Radio di Bonn.

Memotret lubang hitam dianggap tidak mungkin satu generasi yang lalu

“Terobosan dalam teknologi, komunikasi antara observatorium radio terbaik di dunia, dan algoritma inovatif telah membuka jendela yang sama sekali baru pada lubang hitam dan cakrawala peristiwa,” kata peneliti EHT Sheperd S.

“Kami telah mencapai apa yang dianggap mustahil hanya satu generasi yang lalu.”

Akankah Event Horizon Telescope memberikan pemandangan lubang hitam di pusat Bima Sakti kali ini? Itu mungkin—tetapi juga mungkin bahwa Kolaborasi Teleskop Horizon Acara dapat memberikan kejutan yang sama sekali berbeda bagi pengamat. (tab)