Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa Apple masih tidak mengizinkan Fortnite di App Store-nya

RTL>

23. September 2021 – 10:29 jam

Menurut putusan: Apple memiliki lengan yang lebih panjang

Dalam perselisihan antara Apple dan Epic, yang telah berlangsung selama lebih dari setahun, keputusan pertama dibuat sepuluh hari yang lalu – tetapi perselisihan terus berlanjut. Apple tidak ingin game online populer Fortnite kembali ke App Store sampai sengketa hukum dengan pengembang Epic Games benar-benar berakhir. Ini mungkin memakan waktu bertahun-tahun.

Epic ingin tunduk pada aturan Apple

Seorang hakim California telah memutuskan, antara lain, bahwa Apple memiliki hak untuk melarang Epic dan “Fortnite” dari App Store. Apple masih diperbolehkan membebankan komisi 15 hingga 30 persen untuk penjualan barang digital. Apple tidak harus mengizinkan toko aplikasi lain selain platform internal.

Keputusan itu merupakan pukulan telak bagi Epic, karena perusahaan ingin menegakkan hak untuk menjalankan toko aplikasinya sendiri di iPhone dan menjual konten digital ke pemain “Fortnite” yang melewati Apple – tanpa membayar komisi Apple.

Karena untuk menghindari aturan ketat Apple, Epic menggunakan trik: perusahaan game secara diam-diam membuat kode dalam aplikasi, berkat itu pengguna dapat membeli artikel “Fortnite” langsung dari Epic tanpa komisi karena Apple. Setelah mengaktifkan fitur tersebut, Apple merilis “Fortnite” dari App Store. Epic digugat, kalah di tingkat pertama dan naik banding.

Setelah putusan, ikuti pelatih yang kembali dari Apple: Perusahaan iPhone menolak permintaan untuk mengajukan banding Fortnite di App Store, menurut surat yang diposting oleh kepala Epic Tim Sweeney. Apple mencatat, antara lain, perilaku “ganda” Epic sebelumnya. Menyusul putusan tersebut, Epic menegaskan akan mematuhi aturan yang berlaku untuk semua pengembang di masa mendatang.

READ  Monster baterai asli dari Xiaomi: smartphone Android di bawah €200

“Apel berbohong”

Setelah permintaan ditolak, kemarahan kepala Epic meletus di Twitter: “Apple berbohong,” tweet Tim Sweeney, merujuk pada pernyataan sebelumnya oleh perusahaan iPhone bahwa Epic akan disambut kembali jika persyaratan dipenuhi.

Pengacara Apple mengatakan kepada Epic, bagaimanapun, bahwa Sweeney mengklaim bahkan setelah putusan bahwa mereka tidak akan menyerahkan sistem pembelian mereka untuk kembali ke App Store. Apple hanya akan mempertimbangkan permintaan pengembalian tambahan ketika keputusan hakim sudah final dan tidak dapat lagi diajukan banding. Sweeney mengkritik prosesnya yang memakan waktu lima tahun. Awalnya tidak ada komentar lebih lanjut dari Apple. (dpa/aze)

Menarik juga