Berita Utama

Berita tentang Indonesia

U-Boot

Mengapa ekspor senjata selalu bermasalah

Kapal selam angkatan laut Indonesia baru-baru ini tenggelam di lepas pantai Bali. Seluruh 53 ABK tewas Peristiwa menyedihkan tersebut kembali menyoroti kebijakan ekspor senjata Jerman pada umumnya dan kerjasama senjata dengan Indonesia pada khususnya. Karena kapal selam ini dibangun pada tahun 1978 oleh perusahaan senjata Jerman Thyssenkrupp di Kiel dan telah digunakan oleh Angkatan Laut Indonesia sejak tahun 1981. Itu adalah salah satu dari sekitar 60 salinan yang diproduksi sejak tahun 1960-an secara eksklusif untuk diekspor ke sekitar selusin negara.

Pengeluaran militer meningkat meskipun terjadi Corona

Jerman adalah salah satu pemain utama dalam perdagangan senjata global. Ini adalah perusahaan yang bekerja dengan sempurna bahkan di masa Corona, seperti yang ditunjukkan oleh angka terbaru beberapa hari yang lalu oleh Institut Penelitian Perdamaian Stockholm Sipri: Meskipun ada krisis kesehatan, negara-negara terus mengeluarkan banyak uang untuk pasukan mereka. Pada tahun 2020, pengeluaran militer global di masing-masing negara naik 2,6 persen, disesuaikan dengan inflasi, menjadi sekitar $ 1981 miliar – menurut Sipri, tingkat tertinggi sejak penghitungan serupa dimulai pada 1988. Jerman, menurut Selandia Baru “Itu telah tumbuh lebih kuat daripada negara lain di daftar sepuluh besar, menempati tempat ketujuh tepat di depan Prancis.”

Hasil karya Jerman dihargai oleh semua orang

Jerman tidak hanya berinvestasi banyak dalam persenjataannya, tetapi juga menjadi yang terdepan dalam hal ekspor senjata: antara 2015 dan 2019, Jerman adalah pengekspor senjata terbesar keempat di dunia dengan pangsa hanya di bawah enam persen. Terjadi peningkatan rekor pada tahun 2019. Namun, pada tahun 2020, menurut Kementerian Ekonomi Federal, pemerintah Jerman mengeluarkan izin ekspor senjata 27 persen lebih sedikit, yaitu, “hanya” untuk 5,82 miliar euro, bukan 8,015 miliar euro seperti halnya kasus Dalam catatan tahun 2019. Namun, pangsa ekspor meningkat ke negara ketiga, yaitu negara-negara yang bukan bagian dari Uni Eropa atau NATO. “Ekspor ke negara-negara ini sangat kontroversial karena beberapa di antaranya terlibat dalam konflik atau melanggar standar hak asasi manusia tertentu,” seperti Gelombang Jerman Terjebak.

READ  Pengarahan Tengah Hari - Perusahaan dan Pasar -2-

Klien yang tidak diinginkan

Agen industri senjata Jerman termasuk rezim brutal, kediktatoran, negara-negara terkenal karena pelanggaran hak asasi manusia, dan negara-negara yang berperang. Namun, Jerman masih mengandalkan mitos kebijakan ekspor senjatanya yang dianggap berhati-hati dan bertanggung jawab. Pemerintah Jerman berulang kali dan secara terbuka mengklaim mempraktikkan praktik ekspor senjata yang restriktif. Sejak 1971 telah ada larangan umum pengiriman barang perang ke negara ketiga. Tetapi embargo fundamental sekarang telah memberi jalan kepada seperangkat aturan yang kompleks, sejumlah besar hukum, regulasi, dan perjanjian internasional yang mengatur perdagangan senjata dan senjata lainnya serta lisensi produk.

Perbedaan antara klaim dan kenyataan

“Namun, jaringan standar yang padat dan kompleks ini tidak mengarah pada praktik yang bertanggung jawab dalam perdagangan senjata Jerman,” tulis Hessian Peace and Conflict Research Foundation (PRIF), salah satu lembaga penelitian perdamaian terkemuka di Eropa, dalam laporan yang diterbitkan baru-baru ini. . Sebaliknya: melaporkan “Ekspor senjata Jerman ke dunia? Penilaian selama tiga puluh tahun terakhir oleh Simon Wezwitzky menunjukkan bahwa ada perbedaan yang mengkhawatirkan antara klaim dan kenyataan: Melihat kembali tiga dekade terakhir, laporan tersebut mengutip “banyak contoh di mana Jerman memberikan lisensi dan mengekspor senjata perang ke negara-negara di pelanggaran hukum humaniter internasional dalam konflik, bersenjata, maupun di negara-negara yang secara serius melanggar hak asasi warga negaranya. Khususnya dalam kasus ini, ekspor senjata Jerman membantu mendorong dinamika senjata di lapangan dan meningkatkan risiko konflik yang ada yang meningkat menjadi kekerasan. ”Yang terpenting,“ ekspor senjata ke negara ketiga dari Jerman telah menjadi norma – dalam sepuluh tahun terakhir, ini telah terjadi. Hingga 60 persen perang dan persenjataan Jerman dikirim berulang kali ke negara-negara ketiga, ”menurut laporan PRIF.

READ  Kajian pers / bunga, ekonomi, pasar modal, sektor

Perusahaan pertahanan mengelak

Ada dua alasan utama untuk ini. Pertama, internasionalisasi produksi senjata memainkan peran utama dalam perkembangan ini. Misalnya, perusahaan Jerman sangat bergantung pada mitra asing, anak perusahaan, atau produksi berlisensi untuk menghindari kemungkinan penolakan izin Jerman. Laporan PRIF mengutip banyak contoh kerja sama senjata, anak perusahaan yang baru didirikan di negara ketiga, dan alih teknologi dan pengetahuan Jerman, yang “mengungkapkan celah dalam undang-undang ekspor senjata Jerman dan prosedur terkait.”

Banyak ruang untuk interpretasi simultan

Alasan kedua – terlepas dari prinsip-prinsip yang mulia – adalah banyaknya kerentanan. Misalnya, Uni Eropa meminta negara-negara anggota pengekspor senjata untuk mempertimbangkan kemampuan teknis dan ekonomi negara-negara penerima. Namun, pada saat yang sama, hak negara untuk memastikan kebutuhan pertahanan dan keamanannya ditekankan. Ini menyisakan banyak ruang untuk interpretasi. Di masa lalu, ekspor senjata telah disetujui berulang kali ke negara-negara di antara negara-negara kurang berkembang, seperti Afghanistan, atau ke negara-negara yang tegang dan dilanda konflik seperti Pakistan, India, Mesir, negara-negara Teluk, Arab Saudi – atau Indonesia.

Indonesia adalah pelanggan yang baik

Indonesia sedang menghitung menurut Jerman Asia House Foundation “Secara teratur menjadi salah satu negara tujuan terpenting dengan nilai persetujuan tertinggi di kelompok negara ketiga untuk ekspor senjata Jerman dan pada tahun 2019 menduduki peringkat kesepuluh di antara semua negara yang mendapat manfaat dari ekspor senjata Jerman dengan nilai persetujuan lebih dari 200 juta euro. “Fokus utama yayasan ini adalah pada efek ekspor senjata Jerman pada pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat. Di sana, sebagian besar penduduk asli dihadapkan pada pasukan keamanan tanpa perlindungan.

Kapal perang untuk konflik di Aceh

Seluruh program telah dikirim ke Indonesia selama bertahun-tahun: kendaraan, tank, kapal perang, perangkat elektronik, perangkat lunak, amunisi, alat peledak improvisasi dan peralatan pemadam kebakaran, serta senjata ringan dan senjata ringan dan pesawat terbang. Menurut laporan PRIF, stok lama dari Bundeswehr dan bekas Tentara Rakyat Nasional GDR juga dikirim ke negara ketiga, “seperti kapal perang ke Indonesia yang digunakan untuk mengangkut tentara ke Aceh dalam perang saudara tahun 2003.”

READ  Indonesia: Negara liburan bersiap untuk bidang Industri 4.0

Kesepakatan Big Tank 2013

Pengiriman total 164 tank Jerman ke Indonesia pada tahun 2013 menyebabkan sejumlah besar debu. Pada saat itu, pemerintah Jerman memberikan lisensi ekspor kepada perusahaan persenjataan Rheinmetall untuk 104 tank tempur, 50 pengangkut personel lapis baja, berbagai tank peletakan jembatan, dan tank perintis. Indonesia mengetuk Belanda lebih dulu, tetapi kesepakatan itu gagal di Parlemen “yang menimbulkan kekhawatiran tentang situasi hak asasi manusia di Indonesia. Kemudian Indonesia berubah menjadi republik federal.” waktu tersebut.

Pada akhirnya, tidak ada opsi kontrol

Sepenuhnya independen dari area target individu – senjata dan peralatan militer pada umumnya adalah barang tahan lama yang memiliki masalah mendasar bahkan dengan praktik perizinan dan kontrol ekspor yang paling ketat dan ketat: penggunaannya pada akhirnya tidak dapat sepenuhnya dipantau oleh produsen atau otoritas perizinan. Sekali lagi, laporan PRIF ini sangat mengesankan. Dia menyimpulkan dengan kata-kata berikut: “Ekspor senjata memiliki waktu paruh yang lama – contoh dalam penelitian ini menunjukkan bahwa ekspor lama, bahkan setelah bertahun-tahun, dapat memiliki efek dramatis jika situasi politik di negara penerima berubah dengan cara ini senjata dikirim dari Jerman digunakan untuk melancarkan Perang atau penindasan terhadap gerakan protes dengan kekerasan atau pelanggaran hak asasi manusia. “

Informasi tambahan

Peringkat “tidak memuaskan” untuk kebijakan perdamaian di Jerman

Militerisasi Dunia


Kepentingan terkait penulis

Tidak.