Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa Inisiatif Ekonomi Biden berjuang di Indo-Pasifik

Mengapa Inisiatif Ekonomi Biden berjuang di Indo-Pasifik

Perdana Menteri Jepang Kishida dan Presiden AS Biden. gambar: @Gedung Putih

Kerangka ekonomi Indo-Pasifik adalah upaya putus asa Amerika Serikat untuk memberikan penyeimbang yang andal bagi China. Washington mengabaikan aspek penting

Baru-baru ini, di sela-sela kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Tokyo, sebuah blok ekonomi baru yang terdiri dari 12 negara di kawasan Indo-Pasifik dan Amerika Serikat diresmikan. Blok tersebut, dijuluki Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), dirancang untuk menjadi mitra ekonomi bagi strategi China di kawasan Indo-Pasifik.

Pemerintahan Biden berasumsi bahwa IPEF akan menjadi alat penting AS dalam persaingan geopolitik dan ekonomi dengan China. Selain Amerika Serikat, peserta awal termasuk ekonomi besar seperti Australia, India, Jepang dan Korea Selatan, serta negara-negara berkembang seperti Indonesia, Filipina, Malaysia, Thailand dan Vietnam bersama dengan negara-negara kecil seperti Brunei, Selandia Baru dan Singapura.

Secara keseluruhan, blok IPEF akan menyediakan sistem peringatan dini untuk masalah rantai pasokan, mendorong dekarbonisasi industri, dan memberi perusahaan-perusahaan AS mitra Asia yang andal di luar China. Singkatnya, AS ingin menonjolkan posisinya di komunitas bisnis Asia, di mana China adalah negara yang dominan.

IPEF didasarkan pada empat strategi inti seputar perdagangan yang adil, ketahanan rantai pasokan, infrastruktur/dekarbonisasi, dan pajak/anti-korupsi.

Masing-masing dari 13 negara peserta dapat memilih di mana dari empat bidang yang ingin dicapai kesepakatan tanpa harus mencakup semua bidang. Kriteria negosiasi harus sudah ada pada akhir Juni atau awal Juli, dan pemerintahan Biden berharap untuk menyelesaikan semua perjanjian dalam waktu 12 hingga 18 bulan dan kemudian menyerahkannya kepada masing-masing pemerintah untuk diratifikasi.

Memang, IPEF adalah upaya putus asa oleh pemerintahan Biden untuk meningkatkan posisi ekonominya di Asia sebagai penyeimbang yang andal bagi China. Hal ini bertujuan untuk memberikan kepemimpinan ekonomi Amerika Serikat di kawasan Indo-Pasifik.

READ  13 tewas, puluhan luka-luka di Jawa: Letusan Semeru memaksa ribuan mengungsi - Panorama Community

Tujuannya adalah untuk mendapatkan keuntungan di kawasan Asia-Pasifik setelah Amerika Serikat menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik selama kepresidenan Donald Trump, yang ironisnya, pada awalnya dibuat oleh Washington dan merupakan kesepakatan perdagangan utama Presiden Obama.

IPEF bukanlah “piagam” atau “perjanjian” seperti yang tampaknya diyakini oleh media India. Itulah yang tersirat dari namanya: kerangka kerja yang longgar untuk negara-negara Asia.

Negara-negara anggota tidak masuk ke dalam komitmen akses pasar yang mengikat seperti perjanjian perdagangan atau perjanjian perdagangan bebas, karena ini akan sulit untuk ditegakkan di Amerika Serikat, di mana kecenderungan proteksionis sudah mendarah daging.

Tetapi IPEF membayangkan standar ketenagakerjaan dan lingkungan yang ambisius dan harus menetapkan pedoman baru untuk lalu lintas data antar negara. Lembar fakta Gedung Putih disajikan secara singkat:

IPEF akan mengizinkan Amerika Serikat dan sekutu kami untuk memberlakukan aturan yang memastikan bahwa pekerja Amerika, usaha kecil, dan peternak di Indo-Pasifik dapat bersaing.

Sebagai bagian dari IPEF, pemerintahan Biden mencoba mendefinisikan aturan dan standar untuk teknologi digital seperti kecerdasan buatan dan 5G.

Tetapi aturan untuk perdagangan dan teknologi digital yang ingin dipromosikan Amerika Serikat adalah aturan yang sangat “Amerika”, dan banyak negara di kawasan itu tidak dapat memenuhi apa yang disebut standar tinggi.

Tujuan AS untuk mengisolasi China dari negara-negara di kawasan akan membuat implementasi IPEF bermasalah karena kesepakatan itu terutama melayani kepentingan AS dengan mengorbankan negara-negara di kawasan itu dengan memberlakukan ambang batas yang lebih tinggi untuk ekonomi digital, perlindungan lingkungan, dan bidang koheren lainnya. . dengan kebijakan ekonomi AS.

Negara-negara anggota ASEAN juga tidak mau berpisah dari China. Desain rantai pasok saat ini sudah berlangsung lama dan membawa manfaat bagi negara-negara kawasan Indo-Pasifik.

READ  Ichiko mengumumkan kehilangan Ebitda selama setengah tahun | Perusahaan Swiss

Cina berada di depan dalam upaya perdagangan bebas yang luas di Asia, terutama dengan penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), sementara IPEF membawa manfaat ekonomi yang tidak masuk akal bagi ekonomi Asia, seperti: b. Membuka lebih banyak pasar AS untuk orang-orang Asia.

IPEF tidak memiliki ketentuan tentang akses pasar atau pengurangan tarif, sehingga tidak memiliki insentif perdagangan yang diinginkan negara-negara di kawasan. Di atas segalanya, IPEF dapat membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terbentuk, dan China memiliki banyak waktu untuk menentang inisiatif ini.

Pemerintahan Biden saat ini tidak yakin apakah akan mengizinkan Kongres untuk meratifikasi IPEF, karena mungkin akan terkubur. Dengan kata lain, keberlanjutan IPEF setelah tahun 2024 patut dipertanyakan.Sedikit negara di kawasan Asia-Pasifik yang telah bergabung dengan IPEF tidak memiliki apa-apa selain harapan untuk saat ini.

Menurut laporan media, India pada awalnya enggan untuk bergabung dengan IPEF, lebih memilih perjanjian perdagangan bilateral dengan Amerika Serikat dan perjanjian multilateral di bawah Kuartet.

Kekhawatiran India tentang kesepakatan non-FTA dapat dimengerti, karena waspada terhadap kerangka kerja multilateral non-tarif dan keraguan bahwa itu benar-benar dapat memberikan manfaat yang signifikan bagi semua ekonomi berkembang di Asia Selatan.

Namun, selama kunjungan Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman ke AS bulan lalu, Delhi dan Washington sepakat bahwa IPEF akan menganjurkan “standar tinggi” dalam hal membangun dan memelihara fasilitasi perdagangan, ketahanan rantai pasokan, dan infrastruktur. Ini harus tetap menjadi “langkah strategis”. Tujuannya adalah Cina, dengan perbedaan yang meningkat antara Beijing dan Washington.

Sangat penting bagi Amerika Serikat untuk melibatkan India dalam IPEF, karena inisiatif ini dipandang sebagai landasan utama strategi Indo-Pasifik AS.

READ  Prospek Vietnam cerah | Pasar Pasar Berkembang

Delhi menyerah pada desakan AS, meskipun lebih suka membangun zona ekonomi Asia Selatan dan Samudra Hindia dengan menjalin perjanjian perdagangan bebas bilateral dengan AS dan merundingkan akses pasar terbaik.

Bisa dibayangkan bahwa India akan memetik buah ceri saat menyiapkan paket IPEF terakhir. Akan menjadi jelas bagi pemerintahan Biden bahwa semua upaya untuk mengintegrasikan ekonomi semi-otonom India dan sistem pemerintahan ke dalam ekonomi global liberal akan sia-sia.

Dalam komentar tentang perjalanan Biden ke Asia, dia memposting The New York Times Baru-baru ini: “Dengan harga naik, pasar saham jatuh, dan ketakutan resesi menyebar di dalam negeri, presiden ingin menunjukkan bahwa dia fokus pada menstabilkan ekonomi, terutama dengan lima bulan tersisa sebelum pemilihan paruh waktu.”

Tetapi IPEF akan mengalami kesulitan di Indo-Pasifik.
(Anggota Knesset, Bhadrakumar)