Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa mutasi korona begitu berbahaya?

Jenis delta coronavirus yang paling menular juga mendapatkan momentum di Jerman. Apakah gelombang keempat mengancam untuk membatalkan upaya penahanan virus sebelumnya? Apa yang diketahui sejauh ini?

Tidak lagi hanya memperburuk epidemi di India: apa yang disebut penyebaran selama beberapa bulan delta alternatif Virus korona di seluruh dunia. Bukan hanya harus lebih menular, tetapi juga harus lebih berbahaya daripada virus aslinya. t-online memberikan gambaran tentang pertanyaan dan jawaban terpenting tentang Entamoeba histolytica.

Apa itu variabel delta?

Varian delta, juga dikenal sebagai B.1.617.2, pertama kali ditemukan pada Oktober 2020 di negara bagian Maharashtra, India. Sejak itu, telah menyebar ke seluruh dunia melalui India.

Varian B.1.617.2 merupakan kombinasi dari beberapa mutasi. Ini berisi, misalnya, mutasi E484Q dan L452R. Namun, pada prinsipnya, tidak jarang beberapa mutasi bertabrakan dalam varian korona. Misalnya, mutasi Inggris menunjukkan total 23 mutasi. Dengan demikian, istilah ‘mutan ganda’, yang pertama kali digunakan, dapat menyesatkan.

Gejala apa yang dihasilkan variabel delta?

Jelas bahwa varian delta dapat menyebabkan gejala yang sedikit berbeda pada pasien dibandingkan jenis korona sebelumnya. Dalam aplikasi Inggris untuk memantau gejala korona, kasus sakit kepala, pilek, dan sakit tenggorokan baru-baru ini dilaporkan, menurut BBC. di Inggris Raya Varian delta, yang dianggap sangat menular, sudah menyumbang lebih dari 90 persen dari semua kasus.

Dengan demikian, hilangnya penciuman dan rasa, yang sebelumnya dianggap sebagai gejala aura yang khas, menjadi kurang umum. Mungkin untuk beberapa orang COVID-19 Dengan demikian Anda merasa lebih kuat seperti flu biasa.

Mengapa sangat berbahaya?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengklasifikasikan mutasi di India sebagai “mengkhawatirkan”. Ini adalah salah satu spesies yang tidak hanya tersebar luas, tetapi juga sulit dikendalikan. Sejauh ini, badan PBB di Jenewa telah memberikan nama ini hanya untuk varian Inggris, Afrika Selatan dan Brasil.

Maria Van Kerkhove, seorang ilmuwan senior di Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan bahwa “informasi yang tersedia menunjukkan peningkatan portabilitas” dari varian delta dengan penunjukan B.1.617.2. Dia mengatakan bahwa menurut hasil studi pendahuluan, sistem kekebalan manusia dapat bereaksi kurang kuat terhadap alternatif ini.

Menurut NHS England, varian delta juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius untuk Covid 19. “Hasil awal dari Inggris dan Skotlandia menunjukkan mungkin ada risiko rawat inap yang lebih besar daripada varian alfa,” menurut penilaian risiko baru-baru ini oleh Public Kesehatan Inggris. . Varian B.1.1.7, yang pertama kali ditemukan di Inggris, disebut sebagai varian alpha.

READ  China mengubah "Jalur Sutra" menjadi jalur cerah untuk semua orang

Beberapa daerah menunjukkan peningkatan rawat inap, tetapi tren nasional belum dapat diperkirakan, menurut otoritas. Masih belum jelas apakah varian delta juga menyebabkan kematian yang lebih tinggi.

Kapan variabel delta sangat berbahaya?

Politisi Kesehatan SPD Karl Lauterbach menjelaskan di RBB bahwa variabel delta memiliki musiman yang lebih kuat daripada yang diasumsikan semula. Lauterbach menunjuk ke sebuah studi oleh University of Oxford. Risiko infeksi jauh lebih rendah di musim panas daripada di musim gugur atau musim dingin.

Seberapa efektif vaksin corona terhadap varian delta?

Perlindungan vaksinasi lengkap dengan dua metode dosis Biontech/ Menurut analisis data Inggris, Pfizer atau Astrazeneca sangat baik dalam mencegah siklus penyakit parah pada varian delta virus corona. Public Health England (PHE) menyatakan kemanjurannya hampir setinggi varian alfa yang sebelumnya dominan.

Risiko rawat inap berkurang lebih dari 90 persen untuk mereka yang divaksinasi lengkap – dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan penyelidikan menggarisbawahi pentingnya mendapatkan vaksinasi kedua. Apalagi dengan vaksin Astrazeneca, menurut evaluasi, efek perlindungannya jauh lebih rendah setelah dosis pertama.

Untuk studi PHE, antara 12 April dan 4 Juni, total 14.019 infeksi variabel delta tanpa gejala dipertimbangkan di Inggris, 166 di antaranya dirawat di rumah sakit. Sebuah penelitian yang sebelumnya diterbitkan dalam jurnal “Nature” telah menunjukkan bahwa vaksin Biontech dan Pfizer memberikan perlindungan yang baik terhadap varian delta Corona (B.1.617.2), yang pertama kali muncul di India.

Vaksinasi pertama saja tidak memberikan perlindungan yang memadai

Pengamatan bahwa vaksin Astrazeneca tidak memberikan perlindungan yang baik terhadap varian delta setelah dosis pertama dikonfirmasi oleh Dr. Ulf Dettmer, Direktur Institut Virologi di Rumah Sakit Universitas Essen. Dalam sebuah wawancara dengan t-online, dia menjelaskan: “Di Inggris Raya kita melihat konsekuensi evolusi di atas segalanya: semuanya telah dilakukan di sini untuk memungkinkan vaksin pertama.

Tetapi Anda juga dapat melihat bahwa infeksi varian delta terutama menyerang orang yang tidak divaksinasi dan banyak orang muda, tetapi mereka biasanya tidak sakit parah. Tetapi orang-orang yang hanya menerima vaksinasi awal sejauh ini terinfeksi.”

READ  Bertanggung jawab - laporkan | Artikel

Dettmer melanjutkan: “Sudah diketahui bahwa setelah dosis pertama vaksin Astrazeneca hanya ada sekitar 30 persen perlindungan terhadap infeksi, dan perlindungan yang lebih baik tidak terjadi sampai setelah vaksinasi kedua. Itu bisa jatuh di kaki Inggris, mengingat delta menular yang lebih bervariasi.”

Berapa banyak kasus corona varian delta yang sudah ada di Jerman?

Menurut analisis Robert Koch Institute (RKI) untuk minggu pertama Juni, proporsi varian delta (B.1.617.2) di Jerman hampir dua kali lipat menjadi enam persen hanya dalam satu minggu. RKI berhipotesis bahwa infeksi dengan varian delta dapat menyebabkan siklus penyakit yang lebih parah. Pada minggu terakhir bulan Mei (minggu 21) adalah empat persen, dan pada minggu kedelapan belas adalah 2 persen. Menurut tagesschau.de, seorang ahli virus percaya Christian DrostenBahwa varian delta “pasti akan mendominasi medan di sini pada musim gugur.”

Di Jerman juga dilakukan sekuensing tes PCR positif, sehingga dipastikan virus mutan mana yang terjadi infeksi. Ahli virologi Ulf Dittmer: “Kami memantau ini dengan cermat. Di kota-kota di mana terdapat rumah sakit universitas, tes PCR positif diatur. Varian alfa, yaitu mutasi Inggris, mendominasi di Jerman.”

Tetapi ahli virologi juga memperingatkan: proses penularan tidak dapat diprediksi. Dia bertanya: “Mengingat kemungkinan penyebaran varian, saya mempertimbangkan untuk menghilangkan langkah-langkah seperti persyaratan masker Rapid test bagi yang belum divaksin atau yang sudah sembuh tidak bertanggung jawab. Keduanya adalah pengobatan yang sangat efektif melawan mutasi baru, dan tidak boleh ditinggalkan dalam keadaan apa pun.”

Pemantauan konstan terhadap proses infeksi tetap penting. Minggu demi minggu, perambatan variabel delta harus dipertimbangkan sehingga respon yang cepat dapat dilakukan. Permohonan Dettmer: “Mempertahankan tekanan vaksinasi adalah metode yang paling penting, karena hanya vaksinasi ganda yang memberikan perlindungan yang sangat baik terhadap varian delta.”

Inisiatif ilmiah Gisaid (Global Initiative on Sharing All Influenza Data) memberikan gambaran tentang berbagai data yang terkait dengan pandemi corona Ini tersedia sebagai database untuk urutan gen dan mutasi. Basis data ini menunjukkan (per 22 Juni 2021) seberapa sering varian delta sekarang muncul di negara-negara. Menurut laporan media, varian tersebut dikatakan telah terdaftar di sekitar 80 negara di seluruh dunia. Menurut Gisaid, ada 747 kasus varian delta di Jerman sejauh ini, 160 dalam empat minggu terakhir saja.

READ  Jahe • Umbi pedas sangat menyehatkan

Seberapa cepat ayunan delta menyebar?

Prevalensi mutan sangat tinggi: ini dibuktikan dengan contoh Inggris Raya. “Saat ini (…) ada peningkatan sekitar 50 persen setiap minggunya,” kata virolog Sandra Sisek, menurut tagesschau.de. “Ini tentu saja merupakan tanda peringatan.”

Negara mana yang paling terpengaruh?

Di beberapa negara lain, seperti India dan Inggris, Delta sudah memukul keras. Ibukota Portugis, Lisbon, telah ditutup oleh ledakan itu. Rekor jumlah infeksi baru tercatat di ibu kota Rusia, Moskow. Menurut Walikota Serge Sobyanin, hampir 90 persen penyakit Covid dapat ditelusuri kembali ke Delta. Moskow – seperti semua Rusia – masih berjuang dengan skeptisisme besar tentang vaksinasi di antara penduduk.

Menurut Gisaid, Inggris berada di puncak tabel dengan jumlah infeksi tertinggi di Delta: pada 22 Juni, ada hampir 50.000 lonjakan infeksi, yang setara dengan hampir 90 persen infeksi baru dalam empat minggu terakhir. Di India sejauh ini ada hampir 7.000, di AS sekitar 3.000, diikuti oleh Jerman di tempat keempat dengan sekitar 750 infeksi delta.

Pada 18 Juni, Institut Robert Koch telah mengidentifikasi 14 negara sebagai wilayah variabel untuk virus:

  • Botswana
  • Brazil
  • di Swaziland
  • dalam hal
  • Lesotho
  • Malawi
  • Mozambik
  • Namibia
  • Nepal
  • Zambia
  • Zimbabwe
  • Afrika Selatan
  • Uruguay
  • Inggris Raya

Namun, varian delta tidak lazim di semua negara ini, tetapi dalam beberapa kasus ada juga negara lain. Ada juga daerah lain di mana variabel delta menyebabkan masalah, seperti Lisbon atau Moskow.

Bagaimana Anda bisa melindungi diri Anda dari variabel delta?

Aturan kebersihan dan jarak yang terkenal juga melindungi dari varian delta dan mutasi lain dari virus corona. Mengenakan penutup mulut dan hidung serta ventilasi teratur di ruangan tertutup juga membantu mengurangi risiko infeksi. Ini juga dikonfirmasi oleh Institut Robert Koch, menurut “Deutsche Welle”. Vaksin juga melindungi dari infeksi. Ini juga dapat membantu jika Anda belum pernah bepergian ke negara-negara di mana mutasi sangat umum terjadi.