Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa orang menolak perubahan iklim – Politik

Mengapa orang menolak perubahan iklim – Politik

Jika Anda merasa ketahuan melakukan sesuatu yang tidak nyaman – tolak saja. Teknik yang telah dicoba dan diuji sejak masa kanak-kanak ini terkadang bersinar hingga dewasa untuk waktu yang sangat lama. Misalnya pada topik perubahan iklim. Mengapa membantah fakta bahwa bumi tidak memanas? Cepat atau lambat, semua orang akan merasa tidak nyaman, termasuk para penyangkal.

Agence France-Presse kini bertanya kepada para ahli apa alasan utama menurut mereka orang menolak perubahan iklim. “Perusahaan bahan bakar fosil telah lama mendanai misinformasi iklim yang disebarluaskan oleh wadah pemikir konservatif,” kata sosiolog Universitas Brown, Robert Brule. Tentu saja, kapitalisme dan perlindungan iklim tidak berjalan dengan baik.

Jenny King dari Institut Dialog Strategis di London menjelaskan bahwa individu juga “yang mendapat manfaat dari ekonomi amarah online dan mendapat manfaat dari model bisnis media sosial yang ada, yang memungkinkan mereka memonetisasi penyangkalan iklim dan disinformasi iklim”. Siapa pun yang dapat memantapkan dirinya sebagai pakar intelektual yang berbeda pendapat dengan cepat menjadi penting di media sosial karena algoritmenya selalu mendorong argumen ke atas. Tidak peduli seberapa lemah itu dalam konten.

Seperti klaim mantan Presiden AS Donald Trump berulang kali bahwa hujan salju adalah bukti melawan pemanasan global. Setidaknya di AS, “orang yang memilih konservatif lebih cenderung menjadi penyangkal iklim,” kata John Cook, peneliti di Monash University di Melbourne dan pendiri situs pendidikan iklim Skeptical Science.

Stefan Lewandowski, seorang profesor psikologi di University of Bristol, berpendapat bahwa ada juga rasa takut untuk menyerah. “Orang yang mendukung pasar bebas yang tidak diatur tidak dapat menerima sains,” karena konsekuensi politik dari pengetahuan ilmiah dapat berupa perlindungan iklim yang konsisten. Yang tentu saja kontras dengan mereka yang keistimewaannya didasarkan pada pembakaran bahan bakar fosil.

READ  Akankah Prabowo Subianto membawa Indonesia menuju kesuksesan? – DW – 15 Februari 2024

Selain itu, orang mempercayai apa yang ingin mereka percayai dan mencari bukti untuk mendukung sudut pandang mereka. “Tidak jarang orang jatuh ke dalam penyangkalan karena ketakutan,” kata Lewandowski.”Pandemi adalah contoh utama lainnya.” Seperti halnya kesombongan. “Saya dapat memikirkan kasus akademisi yang terisolasi yang memiliki pekerjaan sangat biasa-biasa saja, dan kemudian perubahan iklim datang dan mereka berkata, ‘Oh, ini penipuan’ dan mengklaim bahwa mereka memiliki beberapa pengalaman. Mereka dibanjiri pertanyaan media. Ini orang ingin diperhatikan.”

Survei AFP, pada gilirannya, menyebar dengan sangat baik di wilayah dunia Asia Tenggara, yang sudah terkena dampak langsung dari perubahan iklim. bintang Di Malaysia tercatat, seperti yang mereka lakukan The Straits Times dari Singapura dan Pos Jakarta di Indonesia. Kecuali Prancis, sejauh ini hanya menarik sedikit perhatian di Eropa. Kenapa ya?