Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa video dari Bremerhaven membuat marah umat Islam di seluruh dunia

Mengapa video dari Bremerhaven membuat marah umat Islam di seluruh dunia

Videonya pendek, tapi sulit untuk ditanggung. Ini menunjukkan adegan yang mengganggu dari pengadilan yang memerintahkan perawatan dua anak laki-laki dari keluarga Muslim di Bremerhaven oleh staf kantor kesejahteraan pemuda dengan dukungan polisi.

Itu telah beredar online sejak 27 April – di Twitter, Facebook, YouTube, Instagram, dan Telegram. Tweet seorang jurnalis Indonesia dengan videonya saja sudah ditonton 18,3 juta kali pada 2 Mei.

Nordsee-Zeitung.de mengevaluasi video tersebut, mengikuti lintasan daringnya, dan memberikan umpan balik. Berikut ikhtisarnya — berdasarkan fakta, tanpa penilaian.

Apa yang ditampilkan video itu?

Durasi video 4:12 menit. Tercatat seorang pria berbahasa Arab saat Kantor Kesejahteraan Pemuda dan polisi hendak mengasuh kedua bocah itu, sebagaimana diputuskan Pengadilan Distrik Bremerhaven.

Video itu dibuat selama acara di sebuah apartemen di blok apartemen di Bremerhaven – tidak secara diam-diam, tetapi di depan umum. Petugas melihat ke kamera beberapa kali, tetapi tidak berhenti memotret.



(Agar Anda dapat membuat pendapat sendiri, kami menampilkan adegan kunci dari video di sini — kami telah mengeditnya sedemikian rupa sehingga tidak ada peserta yang dapat melihatnya.)


XPOS: Youtube 1


Ini bisa dilihat di video aslinya: Tiga petugas polisi wanita, seorang polisi wanita dan dua pegawai dari Biro Kesejahteraan Pemuda, berusaha untuk menjaga dua anak laki-laki (satu mungkin usia taman kanak-kanak dan yang lainnya di sekolah dasar).

Anak laki-laki yang lebih tua tidak menonjolkan diri dan terlihat siap untuk melanjutkan. Tapi anak laki-laki itu terus berteriak dan dengan kasar menolak untuk dibawa pergi.

Acara tersebut juga diwarnai dengan kehadiran dua pemuda muslimah yang mengenakan jilbab (baju salat bagi wanita yang menutupi seluruh tubuh kecuali tangan dan wajah). Mereka menyerang pejabat, terkadang menjadi kekerasan. Salah satu dari mereka, mungkin saudara perempuan anak laki-laki itu, hampir tak henti-hentinya berteriak dengan suara gemerisik, menghina para petugas dalam bahasa Jerman.

Setelah bocah kecil itu melawan untuk waktu yang lama, seorang petugas polisi dan seorang pegawai Kantor Kesejahteraan Pemuda menariknya keluar dari apartemen dan membawanya menuruni tangga. Jeritannya bisa terdengar untuk waktu yang lama.

Petugas meletakkan sepatu anak laki-laki yang lebih tua di depan pintu apartemen, bertanya kepada keluarganya terlebih dahulu: “Bisakah Anda membelikan kaus kaki untuk si kecil di sini?” Muslimah muda yang marah itu menolak: “Tidak, kami tidak akan melakukannya. Sekarang persetan.”

READ  "Pasar Ekstrim Tomohon": Daging anjing: Indonesia menentang kekejaman terhadap hewan - Berita

Dua perempuan yang terlibat dalam aparat juga berusaha menenangkan situasi. Seorang pegawai Kantor Kesejahteraan Pemuda berkata: “Semuanya akan berjalan dengan sendirinya.” Teriakan lain adalah reaksinya. Seorang petugas polisi berkata: “Kami tidak bisa berbuat apa-apa. Ini telah diputuskan oleh Kantor Kesejahteraan Pemuda. Kami yang melakukannya di sini.” Reaksi: “Sialan kantor kesejahteraan pemuda. Kalian semua omong kosong dia, kamu, dia.”

Seperti yang dikatakan petugas polisi: “Anda menghina kami tiga kali” – dan dengan santai mengumumkan. Pria muda yang marah itu berteriak dengan keras, yang tampaknya berarti anak laki-laki kecil itu: “Kepalanya terkena aliran listrik, dia sakit. Dia bisa mati.”

Pria berpenampilan Arab itu juga bisa dilihat sekilas; Namun, setidaknya dalam adegan yang didokumentasikan, dia tidak terlibat dalam peristiwa tersebut. Pria kedua memfilmkan karya tersebut sepanjang waktu dan sering mengomentarinya dalam bahasa Arab. dia bertanya mengapa? Mengapa? Video diakhiri dengan isak tangis dari pria ini.

Bagaimana video itu menyebar, pesan apa yang tiba-tiba dia terima

Rupanya, video tersebut dibagikan keluarga di kalangan Muslim tak lama setelah acara. Segera akan dilihat dan dikomentari di seluruh dunia.


27 April: Seorang jurnalis dari Indonesia memposting video tersebut di saluran media sosialnya. Apa yang dia posting didistribusikan secara luas: dia memiliki 879.000 pelanggan di YouTube, 571.000 teman di Facebook, dan 262.000 pengikut di Twitter.

Dia menyebut situs webnya sebagai “saluran independen” yang mengomentari peristiwa politik dan sosial dan “memposting berbagai video dari seluruh dunia”. Jurnalis Muslim ingin bekerja melawan “penistaan ​​Islam”.

Pria Indonesia itu mengomentari video dari Bremerhaven sebagai berikut: “Seperti yang saya dengar dari Jerman: Penculikan anak-anak dengan kekerasan dari keluarga Muslim! Penculikan itu dilakukan oleh Yayasan Kesejahteraan Pemuda, didampingi oleh pasukan polisi.”


28 April: Sehari kemudian, presenter Muslim dari acara buka puasa khusus radio Inggris memposting video tersebut di Twitter. Tanpa mengutip sumber, sebarkan: “Seorang anak laki-laki secara paksa dikeluarkan dari keluarganya oleh Layanan Perlindungan Pemuda dan polisi. Sekolah diberitahu bahwa dia telah diajari bahwa homoseksualitas dan transgender tidak dapat diterima dalam Islam. Perbedaan ideologi bukanlah bahaya atau penyalahgunaan. Lindungi anak-anak kita .”

READ  Dekat Indonesia - Gempa Bawah Laut Kekuatan Sedang 5 Mei 2023: Ini Rincian Gempa Kategori 5


29 April: Rupanya, film tersebut telah sampai ke Georgia melalui Messenger Telegram. Seorang pemuda Georgia dari Batumi, sebuah kota pelabuhan di Laut Hitam, memposting alternatif ini di Facebook: “Di Bremerhaven, kantor penitipan anak mengambil putra bungsu dalam keluarga. Sekolah anak laki-laki memberi tahu seorang pekerja sosial bahwa keluarganya telah mengajarkan kepadanya bahwa homoseksualitas dan transgenderisme tidak dapat diterima untuk keluarga Muslimnya dan untuknya. Pengadilan memutuskan untuk menempatkan anak tersebut dalam mengurus kesejahteraan sosial.”

Pada hari yang sama, halaman Facebook Georgia bernama Gala menggunakan penggabungan ini untuk propaganda pro-Putin. Posting video dengan kata-kata: “Rekaman memalukan di Jerman. Orang tua memutuskan mereka tidak akan menerima propaganda pedofilia di sekolah, jadi anak mereka dikeluarkan. Apakah Anda menyadari sekarang bahwa Putin menyelamatkan Georgia dan Ukraina dari omong kosong ini?”

Umpan balik tentang video

Polisi di Jerman menggunakan kekerasan untuk merampok anak-anak Muslim jika mereka dibesarkan dalam agama mereka? Pesan yang seharusnya tetapi tidak didukung ini sekarang menyebar ke seluruh dunia. Hal itu nampaknya didukung oleh gambaran perjuangan anak laki-laki yang berteriak-teriak di Bremerhaven.

Reaksi di media sosial pun tak kalah meresahkan. Berikut adalah pilihan (selalu dikompilasi):

‘Seperti inilah rupa fasisme’


• “Jadi Barat harus diakhiri”


• “Langsung ke Taliban”

Reaksi polisi dan kantor kesejahteraan pemuda

Kantor pers Kepolisian Bremerhaven menanggapi video yang diedarkan secara online pada 28 April. Mungkin karena pertanyaan dari media internasional, dia memposting di media sosial: “Rekaman video diketahui polisi Bremerhaven dan sedang diverifikasi. Kami tidak ingin berpartisipasi dalam spekulasi. Tolong jangan halangi pekerjaan kami dengan menerbitkan spekulasi ini.”

Sehari kemudian, polisi menentukan: Sebuah video operasi bersama antara Kantor Kesejahteraan Pemuda dan Polisi Bremerhaven beredar di jejaring sosial, yang telah dikomentari dengan klaim palsu tentang alasan tindakan tersebut.Video tersebut menunjukkan kutipan kecil dari perintah pengadilan yang mengurus dua anak-anak. Polisi mendukung Kantor Kesejahteraan Pemuda dalam operasi ini. Selalu Hak asuh anak adalah pilihan terakhir dan hanya terjadi jika ada alasan yang serius. Kami meminta pengertian Anda bahwa demi melindungi keluarga dan anak-anak, kami tidak dapat memberikan yang lain penjelasan berdasarkan keputusan ini. Kami memahami bahwa video tersebut mengganggu secara emosional. Tolong jangan memposting fakta dan tuduhan palsu”.

READ  Kedalaman 800m: Kapal Selam yang Hilang Ditemukan di Bali - Awaknya Tewas - Berita

Pada tanggal 2 Mei, juru bicara polisi Bremerhaven mengkonfirmasi kepada dpa bahwa anak-anak tersebut tidak diasuh karena orang tua mereka dibesarkan secara Muslim dalam hal orientasi seksual: “Kita bisa menyangkal itu, tentu saja itu tidak benar.”

Baik polisi pendukung maupun Kantor Kesejahteraan Pemuda yang bertanggung jawab tidak mengomentari alasan sebenarnya untuk mengeluarkan kedua anak laki-laki itu dari keluarga. Dengan tandanya dia ingin melindungi keluarga dan anak-anak.

Khawatir tentang konsekuensi bagi polisi dan kantor kesejahteraan pemuda

Sementara itu, videonya menjadi viral di seluruh dunia – seperti dugaan latar belakang bahwa umat Islam di Jerman kehilangan anak-anak mereka jika mereka membesarkan mereka dengan iman. Penolakan dari Bremerhaven tidak dihiraukan.

Dalam video tersebut, semua layanan darurat yang terlibat dapat dilihat selama beberapa menit. Meskipun mereka jelas mengendalikan situasi yang bergejolak dan bertindak dengan cara yang menurun, mereka sekarang hidup dalam bahaya menjadi sasaran ujaran kebencian dan kebencian.

Menurut informasi dari Nordsee-Zeitung.de, polisi dan Kantor Kesejahteraan Pemuda sangat memperhatikan staf yang terlibat. Juga karena maraknya komentar marah tentang dugaan penculikan dua anak laki-laki Muslim.

Tampilan di Twitter seperti ini dianggap sangat serius:


Muslim harus bersenjata lengkap dan menembakkan peluru pada siapa saja yang mencoba menculik anak-anak mereka! Segera lakukan perampokan bersenjata terhadap polisi. Dimanapun anak-anak itu berada: selamatkan mereka, keluarkan mereka sekarang! Kita semua harus mengorbankan hidup kita untuk menyelamatkan anak-anak ini.”

Catatan Editor

Karena pertimbangan polisi dan pekerja kesejahteraan pemuda yang terlibat, tetapi juga demi keluarga, kami sengaja tidak menayangkan video aslinya – karena dapat dilihat oleh semua orang yang terlibat. Kami juga sengaja tidak mengaitkan postingan media sosial dengan berita palsu – agar tidak kami sebarkan lebih jauh.