Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengendalikan ASF: vaksin ketiga di Vietnam sebelum disetujui

Mengendalikan ASF: vaksin ketiga di Vietnam sebelum disetujui

Para ilmuwan mengurangi ekspektasi mereka sampai vaksin untuk melawan demam babi Afrika (ASF) digunakan dalam praktik. Tapi juga akan ada kabar baik. Pengembangan vaksin akan berjalan dengan sukses.

Baru-baru ini, tim peneliti dari Agricultural Research Service (ARS) di Amerika memaparkan temuan baru. Mereka menunjukkan bahwa babi yang diimunisasi secara eksperimental tidak hanya selamat dari penyakit ASF namun seringkali tetap bebas dari gejala klinis. Untuk itu, strain virus ASF yang beredar di Vietnam telah divaksinasi.

Pekerjaan ini mengikuti temuan sebelumnya pertanian saat ini Hal serupa juga dilaporkan pada Mei 2020. Para peneliti menguji vaksin tersebut pada dua kelompok babi. Kelompok pertama terdiri dari hibrida ras Yorkshire dan Landress, dan kelompok kedua terdiri dari persilangan babi Mong Kai Vietnam yang telah disilangkan dengan babi Yorkshire atau Landress.

Empat dosis vaksin berbeda diuji dan seberapa cepat vaksin memberikan perlindungan. Setelah para peneliti memaparkan hewan tersebut ke virus ASF 28 hari setelah vaksinasi, tiga dari lima babi dalam kelompok yang diberi dosis vaksin terendah menjadi sakit dan harus di-eutanasia. Semua babi lainnya di tiga kelompok lainnya selamat. Ini mengkonfirmasi hasil sebelumnya.

Dalam uji coba kedua, para peneliti menemukan bahwa vaksin tersebut hanya melindungi separuh babi 14 hari setelah vaksinasi. Setelah 21 atau 28 hari vaksinasi, semua babi bertahan hidup tanpa menunjukkan gejala klinis penyakit tersebut. Namun, diperlukan pengujian selama bertahun-tahun sebelum siap dipasarkan untuk membuktikan bahwa vaksin tersebut aman dan berfungsi sepenuhnya.

READ  Indonesia: Larangan daging anjing di pasar liar