Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menggertak Vladimir Putin?  Orang dalam di Belarus menceritakan detail Rusia yang eksplosif

Menggertak Vladimir Putin? Orang dalam di Belarus menceritakan detail Rusia yang eksplosif

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Warga Ukraina memperingatkan kemungkinan serangan dari Belarusia. Namun, seorang ahli dari Minsk menjelaskan kepada Pastor Dee betapa rapuhnya kekuatan Alexander Lukashenko di pasukannya.

Minsk / Moskow – Polandia memperingatkan di Perang Ukraina terus-menerus dari dugaan ancaman Belarusia. Wakil Menteri Luar Negeri Arkadiusz Molarczyk berkata, “Situasi keamanan di timur sudah lama tidak stabil, dan Polandia harus menghadapi berbagai macam ancaman dari arah ini.” gambar.

Belarus: Menurut para ahli, sekutu Putin tidak menginginkan perang dengan Ukraina

Pada akhirnya, kejadiannya terbalik: bahan peledak militer tidak jauh Koridor Suwalki antara Polandia, Negara Baltik, Belarusia, dan eksklave Rusia di Kaliningrad Sekitar 100 tentara bayaran Wagner terlihat untuk pertama kalinya. Dalam beberapa hari terakhir, ratusan tentara bayaran Wagner secara mengejutkan meninggalkan Belarus setelah rakyatnya Melewati Yevgeny Prigozhin di Belarusia seharusnya.

Tapi bukan itu saja: menurut orang dalam Minsk, militer Belarusia, dan tentu saja bukan komunitas Belarusia, tidak tertarik untuk terlibat dalam konflik dengan aliansi pertahanan NATO atau dengan Ukraina menebak. Hal ini dikemukakan oleh politisi oposisi Belarusia Pavel Latoshka ayahnya dari IPPEN.MEDIA. Sebagai tambahan Rusia Menurut informasinya, hampir tidak ada tentara yang ditempatkan di negara ini.

Perlu bicara? Otokrat Belarusia Alexander Lukashenko (kiri) dan penguasa Moskow Vladimir Putin. (arsip foto) © IMAGO / Gavriil Grigorov

Apakah ancaman penguasa Belarusia Alexander Lukashenko membuahkan hasil? Pusat pelatihan militer gabungan sedang didirikan di Pangkalan Angkatan Udara di Baranovichi dan Pangkalan Pertahanan Udara dekat Grodno di Siarovka. Tapi: “Hampir semua tentara Rusia yang berlatih di Belarusia sebelum perang meninggalkan Belarusia,” kata Latochka.

Vladimir Putin Mengancam Ukraina: Akankah Tentara Belarusia Disiapkan untuk Perang?

adalah naskah ancaman Kyiv Belarusia yang ketinggalan zaman? Bahkan jika Gubernur Moskow Vladimir Putin dan rombongannya berulang kali mengisyaratkan hal ini sejak musim semi 2022?

READ  Kerugian pahit bagi Rusia: Ukraina mencapai tahap yang menakutkan

Mengenai tentara, ada sudut pandang yang berbeda. Ini karena tentara mengalami proses cuci otak yang intens (Oleh rezim Minsk, i. editor.) terbuka. Latoshka menjelaskan: Ketika kita berbicara tentang pasukan khusus, kebanyakan dari mereka siap mendukung Lukashenko dan bahkan mungkin berperang melawan Ukraina. Tetapi ketika kita berbicara tentang angkatan bersenjata reguler, mereka kebanyakan menentang perang. Adapun para rekrutan, mereka berasal dari masyarakat yang memiliki sentimen anti perang. Itulah sebabnya Lukashenko memutuskan untuk tidak mengambil bagian dalam perang, tetapi untuk menyediakan wilayah Belarusia bagi pasukan Rusia untuk agresi militer melawan Ukraina – untuk serangan rudal dan serangan udara.

Lukashenko khawatir bahwa setidaknya sebagian dari tentara Belarusia akan melawannya dan ini dapat menyebabkan penggulingan rezim.

Perang Ukraina: Menurut seorang ahli, Alexander Lukashenko mengkhawatirkan rezimnya di Belarusia

Lukashenko tidak berani mengirim pasukan melintasi perbatasan Belarusia-Ukraina, seperti yang dikatakan mantan Menteri Kebudayaan negara itu (2009 hingga 2012): “Bukan karena dia mencintai Ukraina dan memiliki sikap positif terhadap Ukraina. Tetapi hanya karena dia takut setidaknya sebagian dari tentara Belarusia akan menentangnya dan ini dapat menyebabkan jatuhnya rezim. Hal ini dibuktikan dengan data dari dua survei sosial yang dilakukan oleh pusat analisis dinas intelijen Belarusia pada tahun 2022 di dalam ketentaraan. Kami memiliki data ini .

Aleksandr Lukashenko melarikan diri ke pengasingan: politisi oposisi Belarusia Pavel Latushka.
Aleksandr Lukashenko melarikan diri ke pengasingan: politisi oposisi Belarusia Pavel Latushka. © Latoshka

Tantangan terbesar oposisi sekarang adalah “mempertahankan suasana hati masyarakat. Di sini kami melakukan perjuangan yang sangat sulit dan berbahaya. Nyatanya, perang untuk presiden Belarusia,” kata Latoshka dan memperingatkan tentang “mesin propaganda besar di Rusia”. Menurut mantan menteri itu, ini ingin “memperkenalkan novel Rusia ke dalam masyarakat Belarusia, menulis ulang sejarah kita, mendistorsi budaya dan bahasa kita.”

READ  Antisemitisme: Amnesti Deutschland spricht von Apartheid” di Israel

Pengaruh Rusia di Belarus: Pakar mengajukan tuduhan terhadap rezim Putin di Moskow

Menurutnya, Rusia diduga tertarik pada “tidak adanya negara Belarusia dan bangsa Belarusia”. Lukashenko dalam gol ini Moskow Tidak lebih dari “boneka Kremlin”, kata Latoshka dalam sebuah wawancara ayahnya dari IPPEN.MEDIA: “Kami berjuang untuk keberadaan negara kami, untuk keberadaan bangsa kami, untuk pemilihan Belarus ke Eropa.” (malam)