Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menghormati peneliti terbaik

Klaus Poddar bekerja di bidang penelitian kanker. Dengan tim kerjanya Onkologi Molekuler/Hematologi, ia menangani, antara lain, penelitian jalur pensinyalan dalam lingkungan mikro tumor. Hasil ini dapat digunakan, misalnya, dalam pengobatan multiple myeloma dan kanker payudara.

Di Universitas Karl Landsteiner swasta di Krems, ia ditugaskan untuk memajukan bidang penelitian onkologi dan memimpin proyek multi-institusi “ACCESS POINT” untuk Penelitian Onkologi Dasar (APOG-NOo).

Lebih dari 900 halaman “Pembangun Barok”

Selain Podar, Huberta Weigl juga mendapat penghargaan atas karya ilmiahnya yang lengkap. Penghargaan ini diberikan untuk menangani karya-karya komprehensif dan lengkap dari penulis konstruksi Barok Jakob Prandtauer. Karya dua jilid “Jakob Prandtauer 1660–1726 Master Builder of the Baroque” diterbitkan pada bulan Maret setelah 24 tahun penelitian – dengan 928 halaman dan 885 ilustrasi.

“Tinjauan bangunan utama ini, yang sangat penting bagi Austria Hilir, memberikan kontribusi penting bagi penelitian arsitektur Barok di Austria Hilir,” katanya dalam siaran dari negara bagian tersebut. Karya-karyanya termasuk, misalnya, biara-biara seperti Malak, Herzogenburg dan Dornstein.

Pemenang hadiah Klaus Poddar dan Hubert Wiegel dengan Penasihat Negara Jochen Daninger

NLK Pfeiffer

Anggota Dewan Kabupaten Jochen Daninger (tengah) dengan pemenang penghargaan Huberta Weigl dan Klaus Bodar

Penghargaan Pengakuan: Dari Politik ke Fisika

Penghargaan pengakuan telah diberikan kepada ilmuwan yang telah menerima pengakuan profesional untuk pekerjaan mereka: Alice Auersperg, yang berurusan dengan kemampuan kognitif Goffini Indonesia, Bernadette Fina, yang didedikasikan untuk topik masyarakat energi dan sistem fotovoltaik, fisikawan dan matematikawan Philip Haslinger dan ilmuwan politik Sarah Louise Nash – melakukan penelitian di bidang interaksi antara ilmu politik dan lingkungan.

Kali ini “Future of Science Prize” didedikasikan untuk perubahan iklim. Di sini, karya Birgit Topher, Claudia Gusenbauer, Marcus Schäler, dan Patrick Zuchling dihormati. Dua penghargaan untuk kategori “Kerja Pra-akademik dan Tesis Diploma” diberikan kepada dua kelompok mahasiswa dari Institut Pendidikan Tinggi Lingkungan dan Ekonomi Yspertal.

Proyek pemenang Science Fair Lower Austria datang dari mahasiswa di HTL Hollabrunn di Departemen Teknik Mesin dan Teknologi Lingkungan. Ini berkaitan dengan daur ulang roti basi dan berkontribusi untuk memerangi limbah makanan.

117 juta euro per tahun untuk sains

Jochen Daninger (ÖVP) mengatakan negara bagian Austria Hilir tidak hanya ingin fokus pada sains, “kita harus”. Ini berlaku untuk pandemi, perubahan iklim, dan digitalisasi tetapi juga secara umum sehingga kami dapat mempertahankan kemakmuran dan pekerjaan kami di Austria Hilir untuk jangka panjang.”

Pada upacara Penghargaan Sains, para peneliti akan dipuji “seperti bintang pop.” Setiap tahun, 117 juta euro akan mengalir ke sains di Austria Hilir.

READ  ▷ "Penghargaan Minggu Bintang" dimenangkan oleh ...