Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengubah sejarah manusia: kerangka seorang gadis remaja menawarkan jawabannya kepada para arkeolog

arkeologi
Analisis DNA: Kerangka seorang bocah lelaki Indonesia berusia 17 tahun sedang menulis ulang sejarah manusia

Kerangka seorang gadis berusia 17 tahun ditemukan di pulau Sulawesi

© Universitas Hassan El Din

Orang mana yang menetap di pulau-pulau Indonesia dan kapan? Penemuan kerangka di Sulawesi di Indonesia kini telah memberikan jawaban yang mengejutkan bagi para arkeolog atas pertanyaan ini.

Penelitian DNA adalah hal yang menarik: penelitian ini menawarkan wawasan yang sama sekali baru kepada para ilmuwan tentang sejarah manusia. Sejak penguraian kode DNA prasejarah, telah ditetapkan bahwa dulunya manusia modern dan Neanderthal memiliki keturunan yang sama, berkat ini, spesies manusia yang sama sekali tidak dikenal hingga sekarang dapat diidentifikasi dengan Denisovans, yang hidup sekitar 60 ribu tahun yang lalu. Sekarang penelitian DNA telah membantu para ilmuwan sekali lagi.

Di Indonesia mereka tidak menemukan spesies hominid baru, melainkan sekelompok manusia modern yang belum muncul dalam penelitian. Selama penggalian di pulau Sulawesi, para arkeolog menemukan kerangka seorang gadis berusia sekitar 17 tahun yang tinggal di sini sekitar 7.000 tahun yang lalu dan merupakan bagian dari kelompok pemburu dan pengumpul. Temuan semacam ini jarang terjadi, karena sisa-sisa manusia lebih cepat berlalu di iklim tropis wilayah tersebut. Namun, para ilmuwan berhasil mengekstrak DNA dari tengkorak gadis itu dan dengan susah payah memanipulasinya untuk pemeriksaan.

Sejarah manusia lebih menarik dari yang diharapkan

Hasilnya mengejutkan. “Kami telah mampu mengekstrak DNA manusia purba untuk pertama kalinya di wilayah pulau antara Asia dan Australia, yang kami sebut ‘Walacea’. Ini memberi kami pandangan baru tentang keragaman genetik dan sejarah pemukiman manusia modern awal. di wilayah ini,” kata Adam Broome, profesor biologi. Arkeologi di Universitas Griffith Australia, mengatakan kepada CNN: “Sebagian kecil dunia telah dieksplorasi sejauh ini.”

Orang-orang menginjakkan kaki di pulau-pulau di sekitar Indonesia sekitar 50.000 tahun yang lalu ketika mereka bermigrasi dari Afrika melalui Jazirah Arab ke Australia. Mereka pasti memiliki perahu yang luar biasa bagus, karena kemungkinan besar tidak ada jembatan darat antara benua sampai saat itu, sehingga jarak yang jauh harus ditempuh melintasi laut lepas.

Berkat DNA, para peneliti dapat dengan mudah melacak ketika sekelompok orang melakukan perjalanan berbahaya. Pemuda 17 tahun asal Sulawesi ini sebagian merupakan keturunan dari orang-orang yang datang dari Eropa ribuan tahun lalu dan pindah ke Australia. Namun juga datang dari sekelompok orang yang ternyata datang ke pulau Indonesia dari Asia dan belum terdokumentasi secara ilmiah. Para ilmuwan sebenarnya berasumsi bahwa orang-orang dari Asia hanya menetap di daerah ini sekitar 3.500 tahun yang lalu.

Wawasan luar biasa berkat analisis DNA

Sekelompok orang asal Asia yang merupakan salah satu nenek moyang gadis itu sama sekali tidak diketahui oleh para ilmuwan. Tidak ada keturunan hidup yang dikenalnya hari ini, jadi dia pasti telah meninggal di beberapa titik.

Lukisan gua di Spanyol berasal dari Homo sapiens

Lihat di video: Terlalu tua untuk Homo sapiens – rahasia lukisan gua akhirnya terungkap.

Dan nenek moyang lain yang menarik telah ditemukan dalam DNA gadis Sulawesi: pria misterius Denisova. Satu teori adalah bahwa Denisovans mungkin pernah hidup di masa lalu di pulau-pulau Indonesia dan bercampur dengan manusia modern di sini.

itu: CNN

dari berat

READ  Makan malam dengan Panda: Kebun Binatang dan Kebun Binatang Berlin memperpanjang jam buka selama liburan - Berlin