Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengungkap “kebohongan” Putin – bagaimana sebenarnya ekonomi Rusia

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Tobias tz

Tekanan meningkat pada Presiden Kremlin Vladimir Putin. Ekonomi Rusia menderita sanksi Barat.

MOSKOW – Sejak masyarakat internasional, khususnya Amerika Serikat dan Uni Eropa, menjatuhkan sanksi kepada Rusia sebagai tanggapan atas invasi Ukraina, Vladimir Putin berusaha menegaskan kedaulatan dalam negeri. Pertama, Barat paling merugikan dirinya sendiri. Putin telah beberapa kali menekankan bahwa Rusia akan melewati krisis lebih baik daripada yang lain.

Para ilmuwan dari Universitas Yale kini telah mempelajari bagaimana kinerja ekonomi Rusia setelah sanksi tersebut. Hasilnya “menghancurkan,” kata para peneliti belajar menyatakan. “Asumsi bahwa ekonomi Rusia sangat tangguh adalah bohong,” mereka menjelaskan di majalah khusus. Jaringan Penelitian Ilmu Sosial.

Berita perang Ukraina: “Sanksi berdampak buruk pada ekonomi Rusia”

Studi di Universitas Yale didasarkan pada data yang dikumpulkan secara independen. Para peneliti menekankan bahwa angka-angka dari Moskow tidak dapat dipercaya. Antara lain, para ilmuwan memeriksa bagaimana perusahaan audit dan mitra dagang internasional Rusia menilai situasi ekonomi. Selain itu, data konsumsi per kapita juga dievaluasi.

Sebuah studi tentang ekonomi Rusia mengungkap kepalsuan “kebohongan” Vladimir Putin. © Mikhail Klimentyev / Kolam Kremlin / Gambar Imago

Lebih dari 1.000 perusahaan asing telah meninggalkan Rusia. Produk domestik bruto telah menderita lebih dari 40 persen sejak sanksi dimulai. Menurut para peneliti, dua faktor memainkan peran sentral: di satu sisi, “produksi telah berhenti” di satu sisi, dan di sisi lain, saat ini tidak ada kemampuan untuk menggantikan “perusahaan, produk, dan bakat yang hilang”. Bisnis impor dan ekspor terkena sanksi.

Para ilmuwan dalam studi tersebut menjelaskan bahwa Putin saat ini bereaksi terhadap kekacauan ekonomi melalui subsidi pemerintah. Ini merobek lubang besar dalam anggaran negara Rusia. “Situasi keuangan Kremlin jauh lebih buruk dari yang diperkirakan sebelumnya.”

Data dari Komisi Eropa baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa sanksi Barat diberlakukan di Rusia: pihak berwenang di Brussels telah mengkonfirmasi Kantor berita JermanBisnis ekspor khususnya dapat dibatasi secara signifikan. Cadangan Bank Sentral Rusia juga dibekukan dalam miliaran dolar. “Data yang tersedia menunjukkan dengan sangat jelas bahwa sanksi itu berhasil,” kata seorang pejabat senior Uni Eropa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Berita perang Ukraina: Rusia dipaksa masuk ke dalam tatanan ekonomi baru

Komisi Uni Eropa lebih lanjut menyatakan bahwa Rusia sekarang harus berkembang menjadi ekonomi mandiri. Putin harus melakukan perubahan ini karena sanksi. Otoritas di Brussels menekankan bahwa kurangnya akses ke teknologi asing dan meningkatnya kesulitan dalam rantai pasokan kemungkinan akan menimbulkan tantangan bagi negara Rusia. (sebuah aksi)

READ  Sri Lanka meminta bantuan dari Putin dan minyak: ekonomi di ambang