Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca, Bagian 2: Cina

Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca, Bagian 2: Cina

Ralp Rosclaw 7 menit
Cina sedang beregenerasi
Lapangan surya di depan kota raksasa Cina

China adalah penghasil gas rumah kaca berbahaya terbesar di dunia. Namun, gambaran ini perlu dipertimbangkan kembali agar globalisasi menjadikan negara sebagai meja kerja dunia Dengan demikian, ia menangkap sebagian besar jejak karbon di Belahan Bumi Barat.

daripada yang disimpan di bawah tautan Grafik Anda dapat melihat rincian emisi gas rumah kaca bersejarah dunia antara tahun 1751 dan 2022. China menempati urutan ketiga di belakang Amerika Serikat dan 28 negara Uni Eropa dengan tingkat historis 12,7%, tetapi dengan cepat mendekati posisi kedua. Emisi karbon dioksida negara saat ini adalah 12.705 juta ton ekuivalen karbon dioksida Sekitar empat kali EU-28 secara keseluruhan dan lebih dari dua kali lipat emisi Amerika Serikat.

Jalan China menuju netralitas iklim

itu Laporan Iklim dan Pembangunan Tiongkok (CCDR) Bank Dunia membuat daftar dan menganalisis berbagai penilaian upaya negara Demi kualitas Standar hidup yang tinggi dari populasi pada waktu yang sama Berusaha keras untuk mengurangi emisi dan beradaptasi dengan perubahan iklim. China mengakui bahwa risiko iklim menjadi hambatan yang semakin besar untuk pertumbuhan dan kemakmuran jangka panjang. Rencana politik negara itu seperti tindakan penyeimbang yang hebat: negara ingin tumbuh sementara pada saat yang sama membuat ekonominya lebih ekologis dan terbarukan.

China punya rencana besar. Negara menginginkan itu dua kali pendapatan per kapita Dan pada tahun 2035 negara keluar Penghasilan seimbang Menjadi. Pada saat yang sama, China mengakui B Ancaman jangka panjang dari perubahan iklim Untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk ekonomi global dan siap membuat komitmen yang sangat ambisius untuk mengurangi karbon dioksida hari ini2– Misi Menentukan koridor emisi mereka hingga tahun 2030 Masuk ke. perusahaan2– China bertujuan untuk menjadi netral pada tahun 2060, yang jelas sudah terlambat seperti yang dipersyaratkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

READ  Pariwisata sedang pulih di seluruh dunia

Lebih suka yang lain Dinamika yang lebih jelas sangat pentingyang kemungkinan akan muncul dengan sendirinya. Cina melalui Populasinya sangat padat Di daerah pesisir juga dengan sendirinya kondisi topografi dan iklim yang berbeda sangat terpengaruh oleh efek pemanasan global yang semakin meningkat. Pemerintah China sangat menyadari fakta ini, tetapi pada saat yang sama harus sangat berhati-hati dalam melakukan perubahan di negara berpenduduk lebih dari 1,3 miliar orang ini.

stabilitas politik Salah satunya di negara seperti China Prasyarat untuk menghindari gejolak internal. Dalam hal ini, pembangunan kemakmuran dalam ruangan yang terencana merupakan keharusan mutlak. Pada saat yang sama, terdapat orientasi neo-imperialis dengan kebanggaan nasional yang besar di dalam negeri, tetapi juga terkait dengan tuntutan untuk mengubah dunia menurut standar China.

Energi terbarukan juga merupakan masa depan di China

China berulang kali dikritik karena terus mengandalkan energi fosil dan nuklir untuk menciptakan keamanan energinya sendiri. Ini tidak diragukan lagi benar, tetapi itu hanya memberi tahu kita setengah dari kebenaran. Di Cina juga, mencapai nol bersih akan membawa perubahan dalam cara orang hidup, bekerja, dan bepergian. Persentase mobil listrik akan meningkat menjadi 40% pada tahun 2030.

Dalam Perluasan energi terbarukan Itu di tahun 2022 Pemimpin global China. 20% dari semua panel surya yang terhubung ke jaringan tahun lalu Dipasang di permukaan Cina. Jadi itu menjadi besar Daya 51 gigawatt Jaringan dengan sistem kecil yang tak terhitung jumlahnya. Dengan ini, listrik yang dapat dihasilkan di Cina sebanyak lima sampai tujuh pembangkit listrik tenaga nuklir besar atau sekitar sepuluh pembangkit listrik tenaga batu bara modern.

READ  SpaceX menembak orang di luar angkasa - kami membutuhkan lebih banyak astronot

Cina adalah pelopor dalam energi angin

Sistem atap baru China sendiri dapat membawa lebih dari dua kali lipat daya ke jaringan, seperti total ekspansi tenaga surya 2022 di Amerika Serikat, yang menempati peringkat kedua dalam instalasi tata surya baru tahun lalu sebesar 20,5 GW. Juga akan ada perluasan sistem tenaga surya skala besar, yang pada tahun 2022 akan menghasilkan total output lebih dari 40 GW ke jaringan listrik.

Juga di masalah energi angin China telah memilikinya sejak 2020/2021 Dinamisme yang tak tertandingi di dunia dikembangkan. Dalam dua tahun terakhir, negara telah memasang lebih banyak turbin angin dibandingkan tujuh tahun sebelumnya, sehingga pada tahun 2022 46% lebih banyak tenaga angin yang dihasilkan daripada semua turbin angin di Eropa, wilayah pembangkit listrik tenaga angin terbesar kedua di dunia setelah China. Bersama dengan pembangkit listrik tenaga air dan fotovoltaik, Pangsa energi terbarukan dalam produksi listrik menjadi 34,2%.

seperti Eropa Pikirkan Tank Ember Saya sebutkan, negara ini mengikuti jalur kecepatan tinggi yang tak tertandingi dalam mengubah produksi energinya. melalui semata-mata Investasi Cina dalam energi terbarukan menjadi bagian Tenaga batu bara dalam bauran energi turun 18% dari 78% pada tahun 2000 menjadi 64%. ini “revolusi baru” Jauh lebih cepat daripada negara-negara Asia lainnya, di mana pangsa tenaga batubara telah meningkat (Indonesia, Vietnam) atau paling tidak stagnan (Jepang).

karena analisis Ember menunjukkan bagaimana China mempertahankan kecepatan transisi energi saat ini 2040 hingga 100% pembangkit energi terbarukan Ini akan sepenuhnya menggantikan listrik berbahan bakar batu bara pada tahun 2040, dan karena itu akan netral iklim dalam hal emisi dari produksi listrik pada tahun 2040.

READ  Di sinilah ilmu ekonomi mendapatkan informasinya.

Jalan masih panjang!

China juga menganggap dirinya sebagai negara berkembang, sehingga menyeimbangkan peningkatan yang diperlukan dalam kemakmuran penduduk dengan kepatuhan terhadap tujuan iklim dengan berkontribusi. peredam C02-misi dari negara. Keberhasilan China dalam tindakan penyeimbangan ini akan menentukan pencapaian tujuan iklim dunia secara keseluruhan. Satu Isolasi politik lebih lanjut dari China akan mengirimkan sinyal yang salah.